Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/01/2020, 22:16 WIB


KOMPAS.com - Setelah beberapa minggu liburan, kini waktunya untuk kembali bersekolah. Khusus orangtua yang memiliki putra atau putri sekolah di PAUD, berikut beberapa pengetahuan tentang manfaat dan fungsi alat permainan edukatif (APE) bagi anak usia dini.

Dirangkum dari laman Sahabat Keluarga Kemendikbud, berikut13 manfaat dan fungsi APE bagi anak usia dini:

1. Tingkatkan kreativitas dan perkembangan anak

Sejak dari bayi hingga kanak-kanak, tentu anak suka bermain. Sebab, dunia anak adalah dunia bermain. Dorongan internal terutama tumbuhnya sel saraf di otak memungkinkan anak melakukan aktivitas bermain tanpa kenal lelah. Bener gak?

Baca juga: Mengenal Permainan Tradisional Gobak Sodor

Dengan bermain, anak dapat menyalurkan kelebihan energi yang terkandung dalam tubuhnya, sekaligus belajar atau berlatih dalam suasana riang gembira. Ini juga dapat meningkatkan fungsi-fungsi fisik maupun psikisnya.

Dari permainan puzzle, anak bisa membedakan besar dan kecil. Permainan edukatif juga bermanfaat untuk menguatkan dan menerampilkan anggota badan si anak, mengembangkan kepribadian, dan kreativitasnya.

2. Latih kemampuan motorik

Kemampuan ini bisa dilihat ketika anak berusaha meraih dan mengambil permainannya. Bisa pula dengan meraba, memegang dengan kelima jarinya dan sebagainya. Ini biasanya jadi bagian dari stimulasi motorik halus.

Untuk merangsang motorik kasar bisa didapatkan anak saat menggerak-gerakkan mainannya, melempar, mengangkat dan lain-lain.

3. Latih konsentrasi

Ternyata, APE dirancang untuk menggali kemampuan anak, termasuk kemampuan dalam berkonsentrasi dan fokus. Misalnya saat menyusun puzzle, anak dituntut untuk fokus pada gambar atau bentuk yang ada di depannya.

Cara ini sangat efektif, sebab anak tidak berlari-larian atau melakukan aktivitas fisik lain sehingga konsentrasinya bisa lebih tergali. Tanpa konsentrasi, bisa jadi hasilnya tidak memuaskan.

4. Tumbuhkan rasa percaya diri

Jika anak sedang dalam suasana senang, maka mereka akan melakukan kegiatan yang mereka sukai dengan cara menggali dan menemukan sesuai yang ingin mereka ketahui.

Saat anak memainkan suatu alat permainan dengan tingkat kesulitan tertentu, misalnya menyusun balok-balok menjadi bentuk bangunan, pada saat tersebut ada suatu proses yang dilalui anak, yakni mengalami suatu kepuasaan setelah berhasil melampaui suatu tahap kesulitan tertentu.

Proses-proses seperti itu akan dapat mengembangkan rasa percaya secara wajar dimana anak merasakan bahwa tidak ada suatu kesulitan yang tidak ditemukan penyelesaiannya.

5. Kenalkan konsep logika sederhana

Disini, anak dilatih untuk berfikir logis dengan mengikuti urutan atau aturan sederhana sesuai dengan permainan yang dimainkannya.

Contohnya dalam menyusun balok, anak akan berfikir bahwa balok yang besar lebih baik jika diletakan di bagian bawah sebagai pondasi sehingga tidak menggangu keseimbangan bangunan yang dibuatnya.

Baca juga: Mainan Anak dari Kayu atau Plastik, Mana Lebih Baik?

6. Bisa untuk bersosialisasi

Ada alat permainan yang harus dimainkan dengan anak lain. Misalnya anak-anak menggunakan botol suara. Dengan suara yang berbeda itu bisa menghasilkan irama merdu karya anak.

Untuk menghasilkan irama merdu itu perlu kerjasama, komunikasi dan harmonisasi antar anak sehingga dihasilkan suara yang merdu. Jadi, anak bisa berinteraksi atau bersosialisasi satu sama lain.

7. Ciptakan situasi bermain tapi belajar

Dengan APE itu, anak bisa saling belajar meski situasinya mereka sedang bermain. Bahkan mereka bisa sangat menikmati permainan itu.

8. Bisa kenal konsep sebab akibat

Ini bisa dilihat ketika anak main memasukkan benda kecil ke dalam benda yang besar akan berhasil. Sehingga anak memahami bahwa benda lebih kecil bisa dimuat dalam benda yang lebih besar. Sedangkan benda yang lebih besar tidak bisa masuk ke dalam benda yang lebih kecil.

9. Beri stimulus dalam pembentukan perilaku

Contohnya boneka tangan. Dari permainan ini dapat mengembangan kemampuan berbahasa anak karena ada dialog dari tokoh-tokoh yang diperankan boneka tersebut.

Anak memperoleh pengetahuan tentang berbagai hal yang disampaikan melalui tokoh-tokoh boneka itu. Pada saat yang sama anak-anak memperoleh pelajaran berharga mengenai karakteristik dan sifat yang dimiliki oleh para tokoh (boneka).

10. Latih kemampuan verbal dan bahasa anak

Permainan edukatif sangat baik jika dibarengi dengan komunikasi yang terarah. Ini dapat dilakukan dengan dialog atau teknik bercerita dan mendongeng untuk anak.

Metode ini dapat memberikan manfaat tambahan bagi anak, yakni meningkatkan kemampuan berbahasa juga kemampuan bersosialisasi dan komunikasi anak dengan orang lain.

Baca juga: Asah Kecerdasan Anak, Bacakan 5 Dongeng Klasik Terpopuler di Dunia Ini

11. Menambah pengetahuan dan wawasan

Eksplorasi anak terhadap kegiatan bermain memberikan hasil tambahnya pengetahuan dan wawasan. Baik segi bentuk, ruang dan ragam warna.

Intinya, APE juga dapat menstimulasi panca indra anak, yang meliputi indera penglihatan, penciuman, pengecapan, perabaan dan pendengaran.

12. Kenalkan warna, bentuk dan tekstur

Dari APE ini, anak dapat mengenal ragam/variasi bentuk dan warna. Ada benda berbentuk kotak, segiempat, bulat dengan berbagai warna. Jadi anak akan cepat menghafal suatu warna.

13. APE sebagai media pembelajaran anak

Dari APE itu pula, diharapkan mampu menjadi sarana yang dapat mendorong anak untuk bermain bersama, mengembangkan daya fantasi, dan media pembelajaran yang menyenangkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+