Dari Depok sampai Kesengsem Lasem, Kisah Tiga Lulusan FIB UI Berkontribusi ke Masyarakat

Kompas.com - 29/02/2020, 15:57 WIB
Ellen Kusuma (kiri), Agni Malagina (kedua dari kanan), dan Astri Apriyani berfoto bersama seorang masyarakat di Lasem, Rembang, Jawa Tengah. Dok. Kesengsem LasemEllen Kusuma (kiri), Agni Malagina (kedua dari kanan), dan Astri Apriyani berfoto bersama seorang masyarakat di Lasem, Rembang, Jawa Tengah.

KOMPAS.com - Lasem, Le Petite Chinois. Sebuah julukan yang berarti Lasem, kota kecil yang ramai di Jawa Tengah itu kini semakin bersinar. Dahulu, Lasem hanya dikenal sebagai perlintasan di jalur Pantai Utara Jawa.

Jauh sebelum meredup, Lasem dikenal sebagai kawasan Pecinan yang menjadi tempat perdagangan candu di Pulau Jawa pada abad ke-19. James R Rush dalam bukunya, Opium to Java, mencatat Lasem sebagai corong candu pada 1860-an.

Namun, kini Lasem hidup dengan narasi yang baru. Sebuah destinasi wisata yang penuh dengan kisah sejarah dan mengedepankan nilai-nilai toleransi antara tradisi Islam, Tiongkok, dan Jawa. Lasem bukan kota tua. Ia kini dikenal dengan destinasi wisata yang penuh dengan kekayaan sejarah, kuliner, dan Instagramable.

Siapa sangka, salah satu kebangkitan Lasem saat itu dipicu dari kegelisahan dan kecintaan sekelompok anak muda lulusan Universitas Indonesia, Depok yang menyukai Lasem dari segala sisi. Batik, masyarakat, pelestarian cagar budaya, dan pariwisata. Mereka, Agni Malagina (40), Astri Apriyani (33), dan Ellen Kusuma (31) mendirikan komunitas Kesengsem Lasem.

Ketiga perempuan tersebut merupakan lulusan Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia. Agni lulusan program studi (prodi) Sastra Cina. Astri atau akrab disapa Atre, lulusan prodi Sastra Indonesia dan Ellen merupakan lulusan prodi Sastra Jerman.

Mereka bertiga awalnya tak saling kenal. Pertemuan saat kegiatan sosial dan jejaring mempertemukan mereka hingga terus menjalin pertemanan dan bergiat bersama di Kesengsem Lasem.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ketemu Atre banget pas trauma copping di Pangandaran pasca tsunami," kenang Agni saat menceritakan pengalamannya.

Sementara, Ellen mengenal Agni melalui jejaring penulisan di era 2008, Multiply. Perkenalan Ellen dan Agni berlanjut dengan diskusi-diskusi tentang budaya.

Dari sana, mereka berkomunikasi dengan intens. Dari ketertarikan yang sama, mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Lasem. Berawal dari saran editor Majalah National Geographic Indonesia, Agni berangkat hingga akhirnya menjadikan Lasem sebagai obyek penelitian.

Kesengsem Lasem memberdayakan masyarakat

Wisatawan berfoto di depan pintu masuk Kelenteng Poo An Bio, Desa Karangturi, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Minggu (12/2/2017). Kelenteng Poo An Bio adalah satu dari tiga kelenteng yang ada di Kecamatan Lasem.KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Wisatawan berfoto di depan pintu masuk Kelenteng Poo An Bio, Desa Karangturi, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Minggu (12/2/2017). Kelenteng Poo An Bio adalah satu dari tiga kelenteng yang ada di Kecamatan Lasem.

Saat itu, tiba-tiba Ellen mengatakan, “Aku kesengsem Lasem.” Kesengsem adalah bahasa Indonesia diadaptasi dari bahasa Jawa, yang artinya “sangat tertarik hati (tergila-gila) sehingga terlupa diri; terpesona”. Begitulah awal mula cerita nama Kesengsem Lasem seperti diceritakan dalam websitenya.

Warga Pecinan Lasem mendukung mereka untuk menebarkan virus "Kesengsem Lasem" melalui media sosial.

Kesengsem Lasem lahir pada tanggal 9 Februari 2016 di Lasem dengan dukungan kolaborasi bersama Rudy Hartono, Soebagio Soekidjan, Gandor Sugiharto, Soesantio, Gus Zaim, Alex ‘Leklek’ A. Wachyudi dan stake holder lainnya di Lasem termasuk akademisi dari Arsitektur UNS Solo, Kusumaningdyah Rully dan timnya, peneliti Syerfi Luwis, dan Suwanti mahasiswa FIB UI.

Kesengsem Lasem hadir untuk membangkitkan kecintaan warga Lasem dan diasporanya serta publik pencinta wisata se-Nusantara untuk ikut bersahabat dengan kata kunci: Pusaka, Pelestarian dan “semua indah pada tempatnya” yang menjadi denyut gerakan ini di Lasem.

Kesengsem Lasem adalah sebuah aktivitas, gerakan, dan perasaan untuk menjaga kelestarian warisan benda dan non benda di Lasem.

Di Kesengsem Lasem, mereka berbagi tugas untuk melakukan kegiatan-kegiatan seperti mencari data penelitian, memotret bangunan-bangunan untuk konten media sosial, dan bersosialisasi ke masyarakat sekitar.

"Ide-ide fotonya Atre itu yang kemudian jadi inspirasi banyak orang untuk ngikutin gaya-gayanya. Misal foto pake kebaya encim jadul hasil pinjeman. Foto pake kain batik-batik lucu dari pengusaha-pengusaha batik seantero Kota Tua Lasem dengan modal minjem," jelas Agni.

Pergerakan mereka tak sekedar foto-foto dan berwisata kuliner. Ada nilai-nilai yang dibagikan dalam setiap unggahan ke media sosial sesuai dengan misi Kesengsem Lasem yaitu menyebarkan kesadaran dan kepedulian akan warisan benda dan non-benda di Lasem melalui media sosial dan website.

Kelompok Sekar Laras memainkan musik gamelan di pelataran Klenteng Cu Ang Kiong, Desa Dasun, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (11/3/2017). pergelaran gamelan di kelenteng rutin diadakan saat menyambut acara-acara hari kebesaran. Salah satunya adalah Cap Go Meh.KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Kelompok Sekar Laras memainkan musik gamelan di pelataran Klenteng Cu Ang Kiong, Desa Dasun, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (11/3/2017). pergelaran gamelan di kelenteng rutin diadakan saat menyambut acara-acara hari kebesaran. Salah satunya adalah Cap Go Meh.

Atre misalnya menuliskan kisah perjalanannya ke Lasem ke beberapa media cetak maupun online. Kisah-kisah dari masyarakat setempat juga berhasil didokumentasikan dalam bentuk cerita.

Mereka juga mengajak rekan-rekan berkolaborasi untuk mengenalkan dan memberdayakan Lasem melalui kegiatan. Ada nama-nama seperti desainer Didiet Maulana, komunitas fotografer Nikon, jurnalis, dan pegiat-pegiat wisata yang diajak berkolaborasi oleh Kesengsem Lasem.

"Kami buat gitu (event) bareng kawan-kawan Lasem karena ingin nyusahin kawan-kawan yang dateng ke Lasem aja sih hehe. Kami todong mereka untuk sharing buat anak muda, masyarakat Lasem Rembang yang berminat. Ya alhamdulilah, pasti ada aja yang ikut acara itu dan antusias," kata Agni.

Ellen bercerita salah satu upaya yang Kesengsem Lasem sering dorong adalah menyelenggarakan berbagai kegiatan yang bisa membuat pemangku kepentingan lokal berdaya, lebih hidup, dan turut merasakan kesenangan Kesengsem Lasem seperti acara klinik belajar

Bagi Agni, anak-anak muda di Lasem perlu disediakan ruang berjumpa dan diskusi ringan degan orang luar. Masyarakat sadar wisata yang mandiri, berorganisasi transparan, akuntabel, dan mampu berjejaring luas adalah salah satu misi mereka.

Ellen menambahkan yang dilakukan Kesengsem Lasem selain memotori gerakan #kesengsemlasem adalah menjadi menjembatani berbagai pemangku kepentingan untuk bisa mencapai sumber daya manusia yang dibutuhkan.

"Pada intinya, karena kita Kesengsem sama Lasem, yang orang-orang di dalamnya sudah super welcome sama kita, maka kita mencoba untuk give back to the community, sesuai dengan kapasitas kita juga," kata Ellen.

Nilai-nilai UI dalam kehidupan

Penjual Lontong Tuyuhan, Kastari (53) duduk di samping pikulannya di Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan, Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Jumat (10/2/2017). Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan berada di Jalan Raya Lasem - Pandan. Lebih dari lima penjual Lontong Tuyuhan di sentra kuliner Lontong Tuyuhan.KOMPAS.com / Garry Andrew Lotulung Penjual Lontong Tuyuhan, Kastari (53) duduk di samping pikulannya di Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan, Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Jumat (10/2/2017). Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan berada di Jalan Raya Lasem - Pandan. Lebih dari lima penjual Lontong Tuyuhan di sentra kuliner Lontong Tuyuhan.

"Jadi pingin nyanyi, "Universitasssss Indooonesiaaaa, Uuuuuniversitas Kamiiiii," kata Atre saat mengenang nilai-nilai UI yang berpengaruh dalam hidupnya. Nyanyian yang disebutkan Atre adalah lagu Genderang UI, lagu yang sangat dikenal oleh setiap civitas akademika UI.

Menurut Atre, dunia kampus khususnya di UI sangat berpengaruh. Akhirnya, kehidupan kampus melatih skill yang akan digunakan di dunia kerja seperti menulis, teamwork, producing, create campaign, skill membuat sebuah pertunjukan, skill penerbitan, dan sebagainya. 

Atre sendiri aktif dan tergabung di kegiatan kampus seperti Teater Pagupon, Kelompok Musikalisasi Puisi Sasina, Majalah Kampus Gaung, dan Mading Ikatan Keluarga Sastra Indonesia (IKSI).

"Dan karena terlibat aktif di kegiatan-kegiatan itu, yang paling kerasa ya memang networking sama senior-senior atau alumni terjaga. Kerasa juga pas cari kerja, dua pekerjaan pertama aku setelah lulus itu ya karena rekomendasi senior waktu di kampus," ujar Atre.

Agni pun sependapat dengan Atre. Ia pun selalu terngiang-ngiang dengan lagu Genderang UI. Nilai-nilai yang selalu ia ingat adalah nilai yang diajarkan oleh dosen-dosen prodi Sastra Cina hingga menumbuhkan minat belajar kebudayaan Cina dan berhobi mengunjungi Pecinan di Indonesia.

Nilai-nilai pengabdian masyarakat yang ditekankan di kampus pun masih tertanam di diri mereka. Bagi mereka, kontribusi ke masyarakat bisa dilakukan dari hal-hal kecil tetapi dilakukan secara konsisten.

"Kecil kalau itu konsisten dan bikin kita bisa jaga lingkungan dan budaya. Ayo lakukan sejak sekarang, secepatnya, semampunya," kata Agni.

Atre juga menyarankan anak muda yang lebih dekat dengan social media dan internet bisa memulai dan menyebarkan pergerakan-pergerakan positif yang berkelanjutan.

Kolaborasi jadi salah satu kunci sukses

Perayaan Cap Go Meh 2568 di Kecamatan Lasem digelar di Kelenteng Cuk An Kiong, Desa Soditan, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Jumat (10/2/2017).Kompas.com/Wahyu Adityo Prodjo Perayaan Cap Go Meh 2568 di Kecamatan Lasem digelar di Kelenteng Cuk An Kiong, Desa Soditan, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Jumat (10/2/2017).

"Two is better than one hehehe," kata Atre.

Atre menilai saat ini kolaborasi ada sebuah keharusan di era yang menuntut serba cepat. Baginya, kerja sendiri sudah pasti akan lelah. Begitupun pengalaman mereka di Kesengsem Lasem.

"Apalagi kerja-kerja pelestarian dan kreatif. Kalau nggak kolaborasi, mungkin bisa, tapi lebih maju cepat kalau dengan kolaborasi menurutku. Periset juga sekarang pada kolaborasi berbagai disiplin ilmu. Lebih efektif dan bisa dapat gambaran lebih luas," tutur Atre.

Pada tahun 2020 ini, Dies Natalis UI mengusung tema “UI Sebagai Pilar Daya Saing Bangsa”, UI meyakini bahwa pendidikan berkualitas merupakan pilar penopang daya saing bangsa. Untuk itu, UI berkomitmen menyelenggarakan Tri Dharma Perguruan Tinggi berkualitas untuk membangun SDM yang unggul, kompetitif dan turut mampu berkontribusi pada Negara.

Rektor UI Prof. Ari Kuncoro menuturkan, “Di era revolusi industri 4.0 saat ini, untuk bergerak maju dan cepat di dalam menyiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul dan kompeten, Perguruan Tinggi perlu memperoleh dukungan serta sinergi dan kolaborasi triple helix.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.