23.000 Mahasiswa UGM Ikuti Kuliah Online, Kendalanya Kuota Internet

Kompas.com - 21/03/2020, 20:26 WIB
- -

KOMPAS.com - Sebanyak 23.000 mahasiswa Universitas Gadjah Mada mengikuti kuliah online dengan 3.180 sesi perkuliahan sejak Senin (16/3) hingga Rabu (17/3).

Dosen Fakultas Biologi UGM, Dr. Eko Agus Suyono menuturkan pembelajaran kuliah online yang dilakukannya cukup berjalan lancar meski ada sedikit kendala di awal karena harus adaptasi dengan sistem serta koneksi.

“Kendala bisa teratasi karena mahasiswa kebanyakan sudah sangat akrab dengan dunia digital. Bahkan, mungkin banyak yg lebih pintar dari dosennya untuk urusan teknologi,” ungkap Dr. Eko seperti dikutip dari laman UGM.

Ia menyampaikan selama proses kuliah daring sebagian besar mahasiswa menggunakan ponsel dibanding menggunakan laptop dan PC.

“Jutsru mereka lebih aktif diskusi daripada di kelas reguler,” katanya.

Untuk mengatasi kendala koneksi, kata Eko, ia sengaja menggunakan gabungan beberapa platform, seperti webex UGM, WA dan simaster grup.

“Kalaupun menggunkan video saya lakukan tidak terlalu lama sekitar 30-40 menit. Selebihnya saya memberikan tugas mandiri,” paparnya.

Baca juga: Akademisi UGM: Perilaku Hidup Sehat adalah Kunci Pencegahan Corona

Menurutnya, dengan adanya proses pembelajaran daring ini menjadikan UGM dan beberapa universitas lain lebih cepat memasuki dunia kuliah daring.

Dalam situasi kegawatdaruratan wabah corona ini, ia mengusulkan pihak universitas menyediakan bebas kuota untuk mengurangi beban finansial bagi dosen dan mahasiswa.

Sebab, apabila ada kebijakan bebas kuota ini akan juga mengurangi kemungkinan mahasiswa keluar rumah atau kos untuk mencari koneksi wifi internet seperti di kafe, bahkan ada yang balik ke kampus.

“Kalau pun ke kampus, kita imbau untuk tetap menjaga jarak dengan teman-temannya,” kata Eko yang setiap hari rata-rata memberikan dua kali kuliah online.

Dihubungi secara terpisah, Direktur Sistem dan Sumber Daya Informasi, Widyawan mengatakan untuk memfasilitasi sistem pembelajaran daring ini pihaknya menyediakan beberapa fasilitas, seperti server untuk menjalankan aplikasi pembelajaran elok. ugm.ac.id dan elisa.ugm.ac.id serta administrasi akademik untuk simaster.ugm.ac.id.

Soal platform penyedia konten pembelajaran, kata Widyawan, dosen bisa menggunakan platform webex yang disediakan pihak universitas atau menggunakan aplikasi yang sudah ada.

“Tergantung dosen masing-masing. Untuk konten berbasis text dan audio memerlukan bandwidth lebih sedikit dibanding berbasis interaksi video. Sistem e-learning di UGM seperti elok.ugm.ac.id bisa mewadahi semua media tersebut,” katanya.

Momentum UGM Terapkan Kuliah Online

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X