Kompas.com - 23/02/2021, 16:02 WIB
Konsorsium Perguruan Tinggi Dunia Bantu Pecahkan Masalah Limbah Makanan Dok. Universitas Ma ChungKonsorsium Perguruan Tinggi Dunia Bantu Pecahkan Masalah Limbah Makanan

KOMPAS.com - Melansir situs earth.org, sekitar sepertiga produksi makanan di dunia atau sekitar 1,3 miliar ton makanan yang sedianya ditujukan untuk konsumsi manusia, dibuang dan menjadi limbah. Padahal, jumlah tersebut cukup untuk memberi makan 3 miliar orang.

Dalam laporan berjudul Fixing Food: Towards the More Sustainable Food System yang dirilis The Economist pada 2011, dinyatakan bahwa rata-rata orang Indonesia membuang makanan sekitar 300 kilogram setiap tahunnya.

Kondisi itu membuat Indonesia menempati peringkat kedua sebagai negara penghasil food waste atau limbah makanan tertinggi di dunia.

Limbah makanan ini merupakan hasil dari proses produksi, distribusi, ritel, maupun pembelian makanan yang berlebihan oleh individu.

Baca juga: BUMN Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA, D3, S1-S2

Menyadari dan peduli bahwa limbah makanan tengah menjadi salah satu isu lingkungan kemasyarakatan yang penting bagi Indonesia, bersama dengan tujuh universitas lain di dunia, Universitas Ma Chung, Malang, ambil bagian dalam usaha untuk mengurangi limbah makanan dunia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Konsorsium yang didukung penuh oleh Uni Eropa, baik dalam hal pembiayaan maupun fasilitasi program ini terdiri dari delapan institusi pendidikan yaitu:

  1. Universitas Katolik Parahyangan, Indonesia, sebagai koordinator
  2. Universiteit Gent, Belgia
  3. Tampere University, Finlandia
  4. Universitas Bina Nusantara, Indonesia
  5. Universitas Prasetiya Mulya, Indonesia
  6. Universitas Ma Chung, Indonesia
  7. Universitas Pembangunan Jaya, Indonesia
  8. Hotelschool The Hague, Belanda

Baca juga: Lowongan Kerja Wings Group untuk Lulusan SMA/SMK, D3 dan S1-S2

Mendapatkan dana hibah dari Uni Eropa sebesar 835.400 EUR, beberapa program akan dijalankan dalam jangka waktu tiga tahun.

Konsorsium Perguruan Tinggi bantu pecahkan masalah limbah makanan

Sebagai langkah awal, telah digelar international conference bertajuk Resolving a Societal Challenge: Interdisciplinary Approach Towards Fostering Collaborative Innovation in Food Waste Management atau yang disingkat menjadi IN2FOOD, Senin (15/2/2021) lalu.

Konferensi internasional ini diharapkan menjadi wadah bertemunya pemikir-pemikir dunia yang akan memberikan masukan berharga bagi para peserta dan para calon penggerak inovasi dalam pengelolaan limbah makanan.

Program IN2FOOD didesain untuk menyiapkan perguruan tinggi sebagai institusi agen perubahan untuk berkontribusi memecahkan masalah limbah makanan.

Baca juga: Kominfo-DQLab UMN Buka Beasiswa Belajar Data Science Gratis untuk Umum

Tujuan proyek ini adalah untuk memberikan pemutakhiran kurikulum di lima institusi pendidikan tinggi anggota konsorsium dalam bidang pengelolaan limbah makanan, serta untuk menerapkan kerja sama lintas disiplin ilmu dalam memupuk kerja sama yang menghasilkan inovasi dalam pemecahan masalah limbah makanan.

Melalui konsorsium ini pula, tiga institusi di Eropa akan memberikan transfer ilmu, teknologi, dan pengembangan inovasi. Perguruan tinggi anggota konsorsium diharapkan dapat mengembangkan pengajaran, aktivitas kokurikuler dan riset inovatif dalam pemecahan masalah limbah makanan, serta program master yang berhubungan dengan isu pengolahan limbah makanan.

Dalam skala besar, program IN2FOOD memiliki target untuk melaksanakan semua programnya selama 3 tahun atau hingga Januari 2024.

Dengan menjadi bagian dari konsorsium ini, Universitas Ma Chung kembali memberikan bukti nyata komitmennya untuk menjadi perguruan tinggi yang berkontribusi dalam pemecahan masalah nasional dan dunia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.