Kompas.com - 16/04/2021, 16:35 WIB
Ilustrasi padi freepik.com/jcompIlustrasi padi
|
Editor Dian Ihsan


KOMPAS.com - Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Prof. Y. Andi Trisyono mengungkapkan, dalam 10 tahun terakhir angka produktivitas padi nasional cenderung stagnan atau landai.

Hal serupa juga terjadi di sisi luasan panen. Sementara itu jumlah penduduk di Indonesia terus mengalami peningkatan setiap tahunnya.

Menurutnya, apabila kondisi ini terus berlangsung maka dikhawatirkan pada suatu saat Indonesia akan mengalami defisit beras.

“Misalnya saat ini surplus, tetapi di suatu titik akan mengalami minus,” ungkap Prof. Andi dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (16/4/2021).

Baca juga: Gunakan Kursi Roda, Chantika Tetap Semangat Ikuti UTBK di Undip

Konsumsi pangan lokal

Dekan Fakultas Pertanian UGM, Jamhari menambahkan, pemerintah perlu menyiapkan penduduk Indonesia untuk mengonsumsi pangan lokal.

Hal itu penting dilakukan untuk mengurangi ketergantungan terhadap impor pangan. Kekayaan keanekaragaman hayati akan sumber pangan fungsional lokal yang besar meningkatkan peluang dalam menekan ketergantungan impor sumber bahan pangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Selain itu juga perlu edukasi yang juga diiringi dengan inovasi di bidang pengolahan pangan,” terang Jamhari.

Dalam acara webinar Kebijakan Pembangunan Pertanian Seri 1: Problematika dan Kebijakan Impor Beras yang diselenggarakan Pusat Kajian Kebijakan Pertanian (PAKTA) Fakultas Pertanian UGM dan Kagama Pertanian UGM turut menghadirkan Ketua Umum Persatuan Pengusaha Penggilingan Padi dan Beras (Perpadi) Sutarto Alimoeso.

Baca juga: Bantu Petani Garam, Mahasiswa ITS Gagas Inovasi SHASA

Impor beras dinilai kurang tepat

Sutarto menilai keputusan pemerintah mempersiapkan impor beras saat panen raya kurang tepat. Sebab, secara psikologis akan berdampak pada pasar beras dalam negeri.

“Harga gabah dan beras akan tertekan dan cenderung akan turun terus,” terang Sutarto

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.