Kompas.com - 31/07/2021, 10:03 WIB
Konsorsium lokapasar Indonesia Indonesia Cyber Education Institute (ICE Institute) diresmikan Kemendikbud Ristek pada 28 Juli 2021. DOK. UTKonsorsium lokapasar Indonesia Indonesia Cyber Education Institute (ICE Institute) diresmikan Kemendikbud Ristek pada 28 Juli 2021.

KOMPAS.com - Dua belas universitas bergotongroyong menguatkan "Merdeka Belajar untuk Semua" melalui konsorsium lokapasar Indonesia Indonesia Cyber Education Institute (ICE Institute) yang diresmikan Kemendikbud Ristek pada 28 Juli 2021.

Kedua belas universitas yang tergabung dalam ICE Institute terdiri atas: UI, UGM, ITS, IPB, Pradita University, Binus University, UPH, UNJ, Unika Atma Jaya, UNS, Undip, Telkom University, dan UT (Universitas Terbuka) selaku ketua konsorsium.

ICE Institute menjadi market place pembelajaran daring bersertifikat teregistrasi pertama dari perguruan tinggi dalam negeri sehingga mahasiswa yang mengambil mata kuliah di ICE Institute berhak mengonversikan nilai tersebut dalam SKS (satuan kredit semester) mereka.

Seremoni peresmian lokapasar (market place) ICE Institute secara simbolis dilakukan oleh Dirjen Dikti, Prof. Nizam. Ia mengungkapkan kehadiran ICE Institute hadir di saat tepat.

"Menghadapi pandemi yang sangat luar biasa ini, mendadak seluruh perguruan tinggi kita beralih ke pembelajaran daring. Transformasi teknologi yang sangat pesat terjadi dalam waktu yang sangat pendek," ujar Prof. Nizam.

Teknologi, tambah Prof. Nizam, membantu kita mengatasi berbagai kendala dan menghadirkan habitus learning, pembelajaran kapanpun, oleh siapapun dan dari manapun. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"ICE Institute menjadi platform untuk berbagi. Sharing economy, sharing society inilah yang harus kita bangun bersama-sama. Saling peduli, saling asah, saling asih, saling asuh antarkampus,perguruan tinggi," kata Prof. Nizam.

Ia juga berharap kehadiran ICE Institute dapat menjadi daya ungkit pada akses pembelajaran berkualitas bagi seluruh mahasiswa dan perguruan tinggi tanah air melalui semangat gotong royong. 

Baca juga: Mau Kuliah di Jepang? Ikuti Beasiswa GSEP 2022, Simak Syaratnya

Beasiswa ICE Institute

Rektor UT, Prof. Ojat Darojat, selaku ketua konsorsium ICE Institute menyampaikan ke depan akan makin banyak perguruan tinggi dan lembaga terlibat dalam konsorsium ini baik sebagai pengguna maupun sumber materi.

"Kami berharap mata kuliah yang ditawarkan di ICE Institute dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh seluruh pengguna di tanah air sebagai dukungan kepada kebijakan dan program Merdeka Belajar Kampus Merdeka," tambah Prof. Ojat.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.