Kompas.com - 26/09/2021, 12:50 WIB
Ilustrasi hubungan penuh pertengkaran yang memicu putus lewat chat. SHUTTERSTOCKIlustrasi hubungan penuh pertengkaran yang memicu putus lewat chat.
|

KOMPAS.com - Untuk mewujudkan kampus sehat bagi seluruh sivitas akademika, Universitas Gadjah Mada (UGM) mendeklarasikan sebagai Health Promoting University (HPU) sejak 19 Juli 2019 silam.

Ada tujuh tema HPU UGM meliputi aktivitas fisik, pola makan sehat, kesehatan mental, literasi kesehatan, zero tolerance narkorba, tembakau dan alkohol, zero tolerance kekerasan, perundungan dan pelecehan. Selain itu juga ada tema pembentukan lingkungan hidup sehat, aman dan disabled friendly.

Hubungan beracun atau biasa disebut toxic relationship merupakan salah satu isu dalam tema HPU UGM yaitu kesehatan mental dan zero tolerance kekerasan, perundungan dan pelecehan.

Hal ini disampaikan Psikolog Ketua Health Promoting University UGM sekaligus Guru Besar Fakultas Kedokteran Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM Prof. R.A. Yayi Suryo Prabandari dalam seminar daring yang diadakan KMK Pascasarjana UGM pada Sabtu, (25/9/2021).

Baca juga: Dosen Unair: Ini Dosis Konsumsi Minuman Kolagen agar Aman bagi Tubuh

Pengertian hubungan beracun atau toxic relationship

Menurut Prof. Yayi, dalam literatur, hubungan beracun dikenal dengan relationship abuse, yaitu hubungan yang disalahgunakan dan menimbulkan akibat kurang menyenangkan secara emosional, sosial, fisik dan seksual.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Hubungan beracun kadang tidak disadari baik dalam berteman, berelasi (bila telah bekerja) dan berpacaran yang tidak sehat," tutur Yayi seperti dikutip dari laman UGM.

Yayi menerangkan, hubungan beracun tidak hanya terjadi pada suami istri dan berpacaran. Hubungan ini hanya menguntungkan satu pihak, merugikan diri sendiri dan bisa merugikan orang lain.

Yayi menjelaskan, Catatan Tahunan Komisi Nasional Antikekerasan terhadap perempuan tahun 2019 menunjukkan bahwa terdapat 13.568 kasus kekerasan. Sebagian diantaranya, yaitu 2.073 kasus kekerasan dalam hubungan berpacaran.

Baca juga: Ikuti Program Gelar Ganda, Cara Mahasiswa ITS Siap Masuki Dunia Kerja

Klasifikasi toxic relationship

Yayi mengungkapkan, klasifikasi pola dalam hubungan beracun. Dalam jurnal semiotika, ada yang mengklasifikasi pola hubungan beracun, yakni:

1. Secure attachment

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.