Kompas.com - 22/10/2021, 17:34 WIB
Ilustrasi anak belajar dari rumah. (DOK. SHUTTERSTOCK) Ilustrasi anak belajar dari rumah. (DOK. SHUTTERSTOCK)

KOMPAS.com - Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) melalui perantara teknologi membuat siswa kerap lebih sulit memahami pelajaran. Selain tak ada interaksi dengan guru, lingkungan rumah yang tidak kondusif hingga penyajian materi yang kurang menarik menjadi beberapa penyebab.

Bila terjadi berkepanjangan, pembelajaran bisa menjadi tidak efektif. Termasuk berpotensi menimbulkan kejenuhan siswa untuk belajar sehingga dapat menyebabkan kemalasan untuk memahami materi karena kemasan yang membosankan.

Berupaya menghadirkan solusi, sekelompok mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) merancang penggunaan metode belajar tematik yang berbentuk Augmented Reality (AR) menggunakan sistem teknologi virtual untuk menarik minat belajar siswa.

Baca juga: Kemendikbud Ristek: Kuota Gratis Internet Tak Bisa Akses 39 Situs dan Aplikasi Ini

Pin.Ar membuat materi pelajaran lebih menarik

Kemal Hakim Bachmid, salah satu mahasiswa perancang aplikasi mengatakan ia dan tim merancang aplikasi interaktif dan komunikatif yang diberi nama Pin.Ar, merupakan akronim dari Pintar dan Augmented Reality.

“Dalam pengembangannya kami bekerja sama dengan SDN Tegalmulyo, Pakuncen, Wirobrajan, Yogyakarta pada kelas V,” kata Kemal seperti dilansir dari laman UNY, Jumat (22/10/2021).

Ia berharap, dengan menggunakan media pembelajaran berbasis aplikasi Augmented Reality tersebut, peserta didik dapat meningkatkan pemahaman pembelajaran, utamanya pembelajaran tematik.

Untuk melihat manfaat penggunaan aplikasi, Pin.Ar lebih dulu digunakan oleh mitra sebagai upaya peningkatan pemahaman siswa terhadap pembelajaran tematik di kelas V SDN Tegalmulyo.

Sebelum menggunakan aplikasi ini, para siswa memiliki tingkat pemahaman materi yang menurun pada saat pembelajaran diselenggarakan secara daring.

Baca juga: Seleksi Guru PPPK Tahap 2, Ini Imbauan Kemendikbud untuk Guru Honorer

Akan tetapi, setelah menggunakan aplikasi ini, hasil data siswa menunjukkan adanya perubahan positif. Siswa juga ditemukan menjadi lebih mudah memahami materi serta pembelajaran dapat lebih interaktif dikarenakan media pembelajaran yang digunakan.

Sementara itu, Khasanah Rahmawati menambahkan, mengatakan tema yang diberikan ialah tentang pembelajaran tematik di sekolah dasar.

“Media pembelajaran ini dapat digunakan kapan saja dan di mana saja dengan tampilan objek gambar 3 Dimensi (3D) yang dapat dilihat secara langsung oleh siswa,” paparnya.

Objek gambar 3D ini, lanjut dia, merupakan salah satu keunggulan aplikasi ini karena dapat melengkapi buku pembelajaran di sekolah yang hanya mencakup gambar 2D.

"Aplikasi ini dapat digunakan pada OS Android minimal 4.4 Kitkat yang bisa digunakan pada telepon pintar ber-RAM rendah," tuturnya.

Faishal Aziz Rahmat, mahasiswa yang juga tergabung dalam tim menjelaskan aplikasi Pin.Ar merupakan aplikasi berbasis Augmented Reality bertipe Marker-Based yang didesain sebagai media pembelajaran tematik kelas V SD.

Baca juga: BCA Buka Magang Bakti bagi Lulusan SMA-SMK, D1-D3 dan S1, Yuk Daftar

“Tampilan awal aplikasi ini langsung disuguhi dengan tutorial penggunaan dan penjelasan fitur yang ada di dalamnya” kata Faishal. Fitur yang tersedia ada 4, yakni fitur scan marker, unduh buku marker, buku pedoman penggunaan dan tentang aplikasi (credits). Siswa dapat mengakses materi pembelajaran melalui fitur scan marker yang berbentuk logo “play”.

Setelah siswa menekan tombol play dan scan marker maka akan terlihat materi pembelajaran baik dalam bentuk 3D, video animasi, maupun video lagu sesuai dengan materi yang ada pada marker tersebut.

Siswa kelas V SDN Tegalmulyo Muhammad Teguh Febriansyah merasa senang dengan aplikasi ini karena ada animasinya sehingga lebih menarik. Sedangkan Trusita Claudya Putri mengatakan bahwa aplikasi ini membantunya memahami pembelajaran di sekolah.

“Adanya animasi memudahkan kami mempelajari materi” kata Putri, Guru kelas V SDN Tegalmulyo Suratman.

Tim mahasiswa menbuat Pin.Ar ialah Kemal Hakim Bachmid dan Faishal Aziz Rahmat prodi pendidikan teknik mekatronika, Khasanah Rahmawati dan Nadila Putri prodi PGSD serta Alifah Raihan Nur Hasanah prodi pendidikan bahasa dan sastra Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.