Kompas.com - 09/12/2021, 09:11 WIB
|

KOMPAS.com - Beberapa hari lalu terjadi erupsi Gunung Semeru. Bahkan Gunung Merapi juga masih sering terjadi guguran lava. Tak hanya itu saja, gempa bumi juga sering terjadi.

Hal ini tidak mengejutkan mengingat negara kita terletak di jalur Ring of Fire atau cincin api Pasifik.

Yaitu jalur di sepanjang samudera Pasifik yang ditandai oleh gunung berapi aktif dan seringnya terjadi gempa bumi. Karena letak geografis ini maka di Indonesia banyak terdapat gunung berapi.

Baca juga: Siswa SD, Ini Bencana Alam yang Sering Terjadi di Indonesia

Untuk mengantisipasi atau mengurangi risiko dari bencana alam, diperlukan hal yang bernama mitigasi bencana. Sebelumnya apakah siswa SMP sudah pernah mendengar tentang apa itu mitigasi bencana?

Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, mitigasi bencana adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana.

Baik melalui pembangunan fisik, maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana, baik yang disebabkan oleh erupsi gunung berapi juga gempa bumi.

Melansir laman Direktorat SMP Kemendikbud Ristek, siswa SMP harus paham pentingnya mitigasi bencana alam, khususnya gunung berapi dan gempa bumi.

Mitigasi bencana gunung berapi

Ada sedikitnya kurang lebih 500 buah gunung berapi yang tersebar di Indonesia, sekitar 126 di antaranya adalah gunung berapi aktif dan 7 dari gunung aktif tersebut seringkali meletus.

Oleh karenanya, penting untuk siswa SMP mengetahui bagaimana melakukan mitigasi bencana alam gunung berapi.

Ketahuilah ciri-ciri gunung berapi yang akan terjadi erupsi. Pada umumnya, ciri-ciri yang terlihat antara lain:

  • sebelum erupsi terjadi, suhu udara di sekitar gunung akan meningkat terjadinya pengeringan mendadak pada perairan sekitar
  • terdengar suara gemuruh dari gunung berapi tersebut.

Baca juga: Siswa, Seperti Ini Tindakan Saat dan Sesudah Gunung Api Meletus

Jika sudah ada tanda-tanda akan terjadi erupsi, langkah selanjutnya adalah:

  • mengetahui jalur evakuasi
  • hindari daerah sungai, lereng, dan daerah aliran lahar
  • waspadai akan bahaya banjir lahar dingin
  • pastikan siswa SMP terlindungi karena sudah berada di radius yang aman dari erupsi.

Ketika terjadi letusan, berlindunglah di shelter perlindungan. Tetap mengikuti arahan dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, serta siapkan masker dan kacamata untuk melindungi diri dari debu vulkanik.

Mitigasi gempa bumi

Sedangkan bencana gempa bumi biasanya disertai dengan bencana lainnya. Contohnya seperti tsunami jika gempa terjadi di dekat pantai, tanah longsor jika gempa terjadi di daerah tebing, dan juga robohnya bendungan jika gempa terjadi di sekitar bendungan air.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika gempa bumi terjadi. Jika gempa terjadi saat berada di dalam ruangan, segera cari tempat berlindung yang kuat seperti di bawah meja atau kasur.

Namun bila tidak ada tempat berlindung, gunakan bantal atau benda lain untuk melindungi kepala dari benturan. Waspada akan atap atau benda yang runtuh akibat gempa.

Apabila gempa bumi terjadi ketika sedang di luar ruangan, hal yang harus dilakukan adalah tetap berada di ruang terbuka dan menjauhi benda-benda yang berpotensi runtuh seperti gedung, pohon, rumah, tiang listrik, papan reklame, dan sebagainya.

Selain itu, hindari area pantai dan larilah ke dataran tinggi jika gempa terjadi di sekitar pesisir karena berpotensi menimbulkan tsunami. Bila gempa terjadi di kawasan tebing, carilah tempat yang jauh dari tebing karena berisiko terjadi tanah longsor.

Setelah gempa selesai, hal yang perlu dilakukan adalah menuju titik evakuasi. Jangan memasuki bangunan setelah gempa. Karena ada kemungkinan bangunan tersebut dapat runtuh.

Baca juga: Siswa SMP, Beasiswa Remaja Unggul 2022 Lumina Dibuka

Jadi, bencana bisa datang kapan saja tanpa adanya pemberitahuan terlebih dahulu. Oleh karena itu, Kita harus siap kapan pun dan dimanapun berada. Hal yang terpenting adalah tetap mengikuti arahan dari petugas yang berwenang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.