Kompas.com - 18/11/2022, 15:45 WIB

KOMPAS.com - Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Diktiristek) mengapresiasi upaya mahasiswa yang mengikuti program beasiswa Pendidikan Magister menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU) karena telah menghasilkan 1.921 publikasi ilmiah internasional.

“Hingga kini, jumlah publikasi di jurnal internasional yang dihasilkan mahasiswa PMDSU Batch I sampai VI mencapai 1.921 publikasi. Capaian ini tidak lepas dari peran promotor yang membimbing dalam melakukan penelitian,” ujar Pelaksana tugas Ditjen Diktiristek, Nizam.

Hal tersebut disampaikan oleh Nizam pada gelaran Anjangsana Beasiswa PMDSU Batch V yang bertajuk “Cendekiawan Muda untuk Indonesia Emas 2045”, Selasa (15/11/2022).

Baca juga: Mendikbud Minta Pemda Angkat Cepat Guru Penggerak Jadi Kepala Sekolah

Ditjen Diktiristek sendiri terus mendorong peningkatan kualitas publikasi Indonesia, khususnya melalui program beasiswa PMDSU, yang mewajibkan lulusannya menghasilkan luaran berupa dua publikasi internasional terindeks Scopus.

Lebih lanjut Nizam mengungkapkan, saat ini jumlah publikasi ilmiah Indonesia meningkat pesat dalam tujuh tahun terakhir. Apabila melihat data tahun 2021, jumlah publikasi ilmiah Indonesia tercatat mencapai 50 ribu publikasi per tahun. Hal ini mendongkrak peringkat publikasi ilmiah Indonesia dari peringkat 56 dunia naik ke peringkat 21 dunia.

“Dari sisi kuantitas, produktivitas publikasi di Indonesia tumbuh secara eksponensial. Tugas kita saat ini adalah meningkatkan kualitasnya,” tutur Nizam.

Baca juga: Lewat KIP Kuliah Merdeka, Kemendikbudristek Wujudkan Impian Generasi Muda Indonesia

Nizam juga memaparkan, pada saat ini tercatat ada 15 ribu jurnal ilmiah di Indonesia. Sekitar 7.600 jurnal sudah terakreditasi SINTA. Namun, dari 7.600 jurnal tersebut hanya 118 jurnal yang bereputasi internasional, masuk dalam Quartile (Q) 1-3.

Oleh karena itu, Nizam berharap dalam waktu yang tidak lama lagi 500 jurnal ilmiah Indonesia mampu terakreditasi dan bereputasi internasional dan masuk dalam Q1-Q3.

“Harapan kita, 500 jurnal domestik mampu terindeks dan bereputasi internasional,” ujar Nizam.

Publikasi ilmiah dipandang oleh Nizam sebagai salah satu tolok ukur produktivitas perguruan tinggi kelas dunia. Lembaga pemeringkatan perguruan tinggi, kata Nizam juga menggunakan data publikasi ilmiah sebagai salah satu indikator pemeringkatan.

Baca juga: Cari Beasiswa Kuliah Australia 2023? Daftar Australia University Open Day

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.