Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/12/2022, 10:24 WIB

KOMPAS.com - Program Kampus Mengajar angkatan 5 yang akan dimulai pada awal tahun 2023 mencatat rekor jumlah pendaftar terbanyak sejak diluncurkan pada 2022 oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek), Nadiem Anwar Makarim.

Sebanyak 43.121 mahasiswa telah mendaftar program Kampus Mengajar angkatan 5 dan akan mengikuti seleksi sebelum terjun langsung ke 3.600 SD dan SMP di seluruh Indonesia hingga Juni 2023 mendatang.

Hingga Kampus Mengajar angkatan keempat, terdapat lebih dari 70.000 mahasiswa yang sudah ikut berkontribusi bagi peningkatan literasi dan numerasi siswa di lebih dari 15.000 sekolah di seluruh wilayah Indonesia.

Baca juga: Biaya Kuliah S1 Kedokteran UI, UGM, Unair, Undip, dan Unpad 2022

Berdasarkan data survei kepuasan pada pelaksanaan program Kampus Mengajar di tahun 2021, dari 30.000 peserta yang bergabung pada tahun tersebut, 94,3 persen di antaranya menyatakan bahwa program Kampus Mengajar patut untuk direkomendasikan kepada orang lain.

Sri Gunani Partiwi, Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) mengatakan bahwa berdasarkan evaluasi dampak yang dilaksanakan pada angkatan ketiga, dari 12.000 lebih mahasiswa peserta yang mengisi survei kepuasan, terdapat 84 persen mahasiswa yang menyatakan bahwa keikutsertaan di Kampus Mengajar mampu mengasah kemampuan berpikir analitis, khususnya pada aspek pengambilan keputusan.

"Terjadi peningkatan pada aspek kepemimpinan, di mana 87 persen peserta merasakan adanya peningkatan dalam kapasitas mereka selama mengikuti program Kampus Mengajar," jelas Sri pada kegiatan sosialisasi program Kampus Mengajar angkatan 5 (28/10/2022), dilansir dari Kemendikbud.

Sebanyak 90 persen mahasiswa peserta Kampus Mengajar angkatan 3 juga merasakan peningkatan kemampuan dalam berkolaborasi, berkomunikasi, dan bekerja sama dalam tim.

Baca juga: 4 Beasiswa S2-S3 Luar Negeri dengan Uang Saku Rp 300 Juta Per Tahun

Beri biaya UKT hingga uang saku bulanan

Program Kampus Mengajar merupakan program implementasi dari kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) yang memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk belajar di luar kampus selama satu semester.

Program ini memfasilitasi mahasiswa menjadi mitra para guru untuk berinovasi dalam pembelajaran, pengembangan strategi, serta model pembelajaran yang kreatif, inovatif, dan menyenangkan.

Selain mengasah keterampilan, kolaborasi hingga menjaring relasi, mahasiswa peserta Kampus Mengajar juga akan mendapatkan bantuan biaya sebagai berikut, merangkum laman pusatinformasi.kampusmerdeka.kemdikbud.go.id:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+