Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/02/2023, 13:41 WIB
Albertus Adit

Penulis

KOMPAS.com - Selepas pendidikan menengah, siswa bisa lanjut ke pendidikan tinggi. Tetapi, di pendidikan tinggi jenisnya juga sangat beragam.

Ada pendidikan vokasi, ada pula pendidikan sarjana. Jadi selain menentukan jurusan kuliah, calon mahasiswa juga harus pilih jenis pendidikannya.

Melansir laman Universitas Stekom, pendidikan tingkat atas yaitu pendidikan di perguruan tinggi.

Menurut Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pendidikan tinggi di Indonesia diklasifikasikan menjadi 3 yakni:

Baca juga: Ini 21 Prodi Sekolah Vokasi UGM, Cocok yang Ingin Kuliah D4

Klasifikasi pendidikan di Indonesia

1. Pendidikan akademik

Ini adalah pendidikan tinggi yang diarahkan terutama pada penguasaan dan pengembangan disiplin ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni tertentu.

Jenjang di pendidikan ini mencakup sarjana (S1), magister (S2) dan doktoral (S3).

2. Pendidikan vokasi

Ini adalah pendidikan tinggi yang menunjang pada penguasaan keahlian terapan tertentu, meliputi program pendidikan Diploma:

  • Diploma 1/Ahli Pratama
  • Diploma 2/Ahli Muda
  • Diploma 3/Ahli Madya
  • Diploma 4/Sarjana Terapan yang setara dengan program pendidikan akademik strata S1

3. Pendidikan profesi/spesialis

Ini adalah pendidikan tinggi setelah program pendidikan sarjana yang mempersiapkan peserta didik untuk memiliki pekerjaan dengan persyaratan keahian khusus. Lulusan pendidikan profesi akan mendapatkan gelar profesi.

Baca juga: Vokasi ITS Tangani Sampah Plastik dengan Cara Ini

Perbedaan vokasi dan sarjana

1. Gelar

Untuk gelar yang didapat antara pendidikan vokasi dengan sarjana tentu akan berbeda. Alumni pendidikan vokasi D1 akan bergelar Ahli Pratama (A.P.), D2 akan bergelar Ahli Muda Pendidikan (A.Ma.), D3 bergelar Ahli Madya (A.Md.), dan D4 bergelar Sarjana Terapan (S.Ter.).

Sedangkan untuk sarjana, masing-masing jenjang memiliki gelar yang berbeda, S1 dengan Sarjana, S2 dengan Magister, dan S3 dengan gelar Doktor di depan nama.

2. Tujuan dari pendidikan

Adapun perbedaan vokasi dan sarjana lainnya yakni pada tujuan pendidikan itu sendiri. Pada vokasi, akan diajarkan dan dipersiapkan untuk langsung bekerja dengan banyaknya praktik di bidang studi yang dipilih. Hal ini akan meningkatkan kemampuan dan keahlian siap kerja.

Di jenjang sarjana lebih mengedepankan penerapan disiplin ilmu. Sedangkan untuk praktiknya, bisa mempelajarinya saat magang.

Baca juga: Perbedaan Vokasi dan Sarjana, Jangan Salah Pilih

3. Kurikulum pendidikan

Kurikulum sarjana bisa memperkirakan pendidikan mana yang cocok untuk kita. Perbedaan vokasi dan sarjana sangat bisa dilihat dari komposisi kurikulumnya.

Biasanya pada kurikulum akademik di vokasi memiliki komposisi 60 persen praktik dan 40 persen teori saat memilih pendidikan vokasi, sedangkan sarjana 60 persen teori dan 40 persen praktik.

4. Masa studi

Untuk lama pendidikan vokasi terbilang lebih singkat dibandingkan dengan sarjana. Jenjang vokasi, jangka waktu pendidikan antara 1-4 tahun tergantung jenjang yang dipilih.

Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com