Menyindir - Kompas.com

Menyindir

Irwan Suhanda
Kompas.com - 15/05/2017, 07:26 WIB
KBBI Ilustrasi

Ketika saya masih duduk di bangku SMP, pernah menyaksikan tetangga ribut besar dengan tetangga seberang rumahnya gara-gara "sindiran". Saya tidak tahu persis apa dan bagaimana bentuk sindiran tersebut, tetapi yang pasti, pertengkaran  antara dua ibu rumah tangga ini begitu sengit. Kata-kata yang penuh makian meluncur dengan deras, kemudian dibalas lagi dengan makian yang lebih kasar.

Pertengkaran yang semula hanya dilakoni dua ibu rumah tangga, kini suaminya ikut campur membela masing-masing istrinya. "Pertempuran" makin menghebat. Tetangga lainnya hanya bisa menonton tanpa bisa melerai. Barulah ketika Pak RT datang, semua bisa diatasi. Pertengkaran besar ini gara-gara hal sepele, yaitu "menyindir".

Seorang teman yang bekerja di luar kota Jakarta, pernah bercerita bahwa pimpinannya memiliki hobi menyindir anak buahnya. Kalau berbicara dalam rapat atau keseharian di kantor, pimpinannya sangat pandai mengeluarkan kata-kata sindiran.

Misalnya, pimpinannya melihat anak buahnya pakai kaos tak berkerah ke kantor, timbul sindiran, "Berangkat ke kantor dan ke pasar sama ya?" Anak buahnya yang mendengar sudah mahfum makna sindirannya. Atau kalau pas rapat melihat anak buahnya belum juga menyelesaikan pekerjaannya, timbul sindiran, "Yaa, perusahaan milik sendiri sih..."

Gaya bahasa

Seseorang dalam berbicara atau menyindir biasanya memiliki gaya sendiri. Dalam tata bahasa, ada yang dinamakan  majas atau gaya bahasa, artinya bahasa kiasan atau perumpamaan. Gaya bahasa  ini  digunakan pada sebuah kalimat lisan atau tertulis yang ditujukan kepada seseorang agar timbul perasaan tertentu pada orang tersebut.

Jadi, melalui bahasa, seseorang bisa mengungkapkan perasaan batin berupa kata dan kalimat. Bisa saja saat mengungkapkannya dalam suasana marah, benci, jengkel, senang, sedih, kecewa, dsb. Suasana hati seperti ini bisa dilukiskan melalui sindiran.

Seorang ahli linguistik Gorys Keraf dalam buku Diksi dan Gaya Bahasa (1984) mengatakan bahwa majas atau gaya bahasa merupakan cara khas seseorang dalam mengungkapkan pikirannya melalui bahasa. Pengungkapan secara khas ini sesungguhnya menunjukkan jiwa dan kepribadian orang tersebut.

Apabila orang tersebut bertutur dengan bahasa yang sopan, maka orang berkesimpulan bahwa orang ini punya etika. Sebaliknya, kalau orang tersebut mengeluarkan kata-kata yang kasar, orang bisa berkesimpulan orang ini tidak punya etika.

Gorys Keraf membagi majas sindiran dalam tiga bentuk:

1) Ironi, majas sindiran yang sifatnya bertentangan antara yang diucapkan dengan kenyataan. Misalnya, memuji-muji, padahal dalam hati mengumpat.

Majas ironi akan tampak berhasil mencapai sasaran apabila orang yang disindir paham maksud sindiran tersebut.

Contoh: Kalau menyanyi suaramu bagus ya, kayak kaleng rombeng!

2) Sinisme, majas sindiran yang sifatnya mengejek, mengolok-olok secara langsung. Bahkan bisa berkesan menghina. Dibandingkan dengan majas ironi, majas sinisme lebih keras. Tetapi terkadang sulit membedakan antara keduanya.

Contoh: Kamu orang jujur, tak sepantasnya korupsi.

3) Sarkasme, majas sindiran yang sifatnya sangat kasar, mencela. Biasanya sarkasme dilontarkan oleh orang yang sedang marah, penuh emosi. Majas sarkasme jauh lebih kasar ketimbang ironi dan sinisme. Ujaran sarkasme dipastikan akan menyakiti hati bagi pendengarnya.

Contoh: Dasar otak udang, kerja begitu saja gak becus!

Siapa pun bisa menyindir

Tindak tutur menyindir atau sindiran bisa dilakukan siapa saja, di mana saja, kapan saja. Menyindir bisa bermakna negatif atau  positif. Menyindir bisa bersifat membangun atau menjatuhkan. Menyindir bisa diartikan mengkritik atau mencela. Tujuan menyindir pun bisa karena ingin ngeledek, mengingatkan, atau mungkin sentimen pribadi.

Tetapi yang jelas, menyindir cenderung membuat sakit hati yang disindir karena kalimat yang dilontarkan bernada sinisme. Seolah-olah ada rasa tidak suka walaupun mungkin tujuannya mengubah perilaku.

Menyindir pun bisa jadi merupakan ciri-ciri orang berjiwa kerdil. Tidak berani bicara terus-terang, hanya berani mencolek tanpa menegur. Sebab melalui sindiran baik ironi, sinisme, atau sarkasme, bisa memicu pertengkaran, setidaknya timbul rasa tidak suka.

Siapa penyindir itu?  Beragam. Bisa pimpinan terhadap bawahan, bisa orangtua terhadap anak, bisa guru terhadap murid, bisa senioritas terhadap yunioritas, bisa antara teman, bisa juga antara lawan politik.


Menyindir mem- bully?

Ketiga model sindiran yang diuraikan Gorys Keraf pada dasarnya sama saja, yang membedakan halus kasarnya ujaran yang disampaikan, tetapi akibatnya sama, menyakiti.

Apabila seseorang benar-benar memiliki hobi atau kebiasaan menyindir yang dilakukan terus-menerus yang bertujuan menyakiti baik disadari atau tidak disadari, maka bisa dikategorikan tindakan bullying.

Psikolog Barbara Coloroso (2007) membagi bullying, yaitu

1) Bullying fisik: menikam, menyikut, mencubit, memukul, menggigit, meludah, mendorong.

2) Bullying verbal: mengejek, mengolok-olok, menertawakan, mencemooh, menghina, memfitnah, mencela, menyindir, memberi julukan tertentu, komentar seksual yang tidak tepat, mengancam atau menakut-nakuti.

3) Bullying psikologis/relasional: mengucilkan, mengabaikan, cibiran, tidak diajak dalam kegiatan, dibiarkan sendirian.

4) Cyberbullying, bentuk intimidasi melalui media sosial, dengan menggunakan media facebook, whats app, SMS, dan lainnya. Isinya bisa berupa ancaman, kata-kata kasar/kotor, bahkan mengirim gambar-gambar porno.

Pada poin 2 tentang bullying verbal tercantum kata "menyindir". Dengan demikian seseorang yang hobi menyindir secara terus-menerus berarti ia tengah melakukan bullying! Apakah nyaman kalau orang yang hobi menyindir mendapat julukan pem-bully?

Menurut psikolog Eunike Sri Tyas Suci, "Menyindir tentu bukan perilaku yang sehat. Menyindir dikarenakan adanya kesenjangan antara aspirasi individu dengan kondisi yang dia sindir, dan merasa bahwa aspirasinya lebih benar. Sementara kondisi yang disindir tentu dianggap tidak lebih baik dari dirinya."

Agar hubungan komunikasi tetap baik dengan siapa pun, yuks kurangi menyindir.

EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar
Close Ads X