Kompas.com - 10/07/2013, 10:39 WIB
Satu hal harus disiapkan dari para lulusan perguruan tinggi adalah menumbuhkan pola pikir berorientasi global (global mindset). Dalam pola pikir tersebut para lulusan dituntut untuk memiliki satu kesadaran bahwa mereka memiliki hak sama untuk sukses dan berhasil, sama seperti yang dimiliki oleh para lulusan serta tenaga kerja lain dari negara manapun juga. Binus University Satu hal harus disiapkan dari para lulusan perguruan tinggi adalah menumbuhkan pola pikir berorientasi global (global mindset). Dalam pola pikir tersebut para lulusan dituntut untuk memiliki satu kesadaran bahwa mereka memiliki hak sama untuk sukses dan berhasil, sama seperti yang dimiliki oleh para lulusan serta tenaga kerja lain dari negara manapun juga.
EditorLatief
Oleh Prof Harjanto Prabowo

KOMPAS.com - Era baru berupa Pasar Tunggal ASEAN telah menjadi keniscayaan setelah disepakatinya konsep komunitas berupa ASEAN Economic Community (AEC) yang ditandatangani pada KTT IX di Bali tahun 2003 dan akan berlaku secara resmi pada 2015 nanti.

AEC sendiri dibangun atas empat pilar, berupa terbentuknya pasar dan basis produksi yang satu, bersama-sama menjadikan ASEAN menjadi satu kawasan berdaya saing tinggi, menciptakan kawasan terbangun dengan ekonomi yang merata, dan terakhir, terwujudnya integrasi kawasan ASEAN dengan perekonomian dunia.

Terbentuknya pilar pasar dan basis produksi yang satu menciptakan konsekuensi bebasnya arus barang/jasa (perdagangan), lalu lintas modal, investasi, diutamakannya sektor-sektor yang memiliki integrasi, serta mobilitas tenaga kerja terampil berkualitas. Konsekuensi yang disebut terakhir itu menuntut tersedianya tenaga kerja yang tak hanya terampil dalam hal teknis, luas dalam pengetahuan, unggul dalam kualitas komunikasi, serta siap senantiasa melakukan kompetisi.

Permasalahannya kemudian adalah, 72 persen tenaga kerja Indonesia memiliki daya saing rendah. Data tersebut merujuk kepada data ketenagakerjaan Indonesia yang dirilis oleh BPS pada tahun 2010.

Tahun 2015 sudah di depan mata. Bila kita tidak menyiapkan tenaga kerja berkualitas, maka Indonesia bersiap untuk hanya menjadi penonton dari membanjirnya produk, jasa serta tenaga kerja dari negara-negara ASEAN lainnya. Perguruan tinggi sebagai salah satu institusi yang memiliki tanggung jawab besar dalam menyiapkan tenaga kerja tentu diharapkan melakukan akselerasi dalam memperbaiki kualitas para lulusannya.

Kalah?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, kita juga sadar, saat ini kualitas pendidikan kita tidak melakukan start yang sama dengan negara-negara lain di ASEAN seperti Singapura, Malaysia, Thailand dan Filipina. Tapi, kita juga tak ingin terus-menerus "kalah" dalam segala hal. Kita tak ingin kalah di semua sektor.

Satu hal harus disiapkan dari para lulusan perguruan tinggi adalah menumbuhkan pola pikir berorientasi global (global mindset). Dalam pola pikir tersebut para lulusan dituntut untuk memiliki satu kesadaran bahwa mereka memiliki hak sama untuk sukses dan berhasil, sama seperti yang dimiliki oleh para lulusan serta tenaga kerja lain dari negara manapun juga.

Namun demikian, tentu saja, kesadaran tersebut juga harus dilandasi dengan kesadaran bahwa keberhasilan tidak bisa didapatkan dengan mudah. Keberhasilan harus diperjuangkan, termasuk kesadaran untuk selalu berusaha mencapai standar kualitas paling mutakhir.

Halaman:
Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X