Indonesia Paling Bahagia

Kompas.com - 11/12/2013, 11:10 WIB
Anak-anak SDN 1 Leuwinanggung meluapkan kegembiraan mereka sesaat setelah pintu sekolah itu dibuka, Rabu (20/6/2012) pagi. KOMPAS/Andy Riza HidayatAnak-anak SDN 1 Leuwinanggung meluapkan kegembiraan mereka sesaat setelah pintu sekolah itu dibuka, Rabu (20/6/2012) pagi.
EditorCaroline Damanik

Oleh: Doni Koesoema A

Ada berita gembira dari hasil PISA 2012. Siswa Indonesia menempati peringkat kesatu dalam kriteria merasa paling bahagia berada di sekolah dan mampu bersahabat. Apa yang bisa kita petik dari berita gembira ini?

Di balik berita gembira ini, ada satu fakta kontras. Meskipun paling bahagia, dan paling bisa bersahabat, siswa Indonesia ternyata tidak banyak belajar di sekolah. Indonesia tetap saja menduduki peringkat ke-2 dari bawah di antara 65 peserta Programme for International Student Assessment (PISA) yang mengikuti penilaian internasional di bidang Matematika, membaca, dan sains. Indonesia berada di bawah Qatar dan di atas Peru.

Kontras kedua adalah kenyataan bahwa tetangga dekat kita, Singapura, berada di peringkat ke-2 terbaik! Berkebalikan dengan Indonesia: di dua terbawah. Singapura adalah satu-satunya keajaiban di PISA 2012 karena perubahan kualitas pendidikan dari tahun ke tahun paling tinggi, yaitu 3,3 poin, sedangkan Indonesia -1,9.

Kontras ketiga adalah sebuah ironi bahwa pemerintah kita, demi meningkatkan kualitas pendidikan, berusaha mencontoh yang terjadi di Finlandia. Finlandia sudah bukan lagi merupakan keajaiban! Ia terjungkal di posisi ke-12. Posisi lima besar, selain Singapura, justru diisi prestasi dari ”Negeri Tirai Bambu”, China, yaitu China, Hongkong, Taiwan, dan Makau, serta Korea. Keajaiban tersebut ada di Singapura, Korea, dan ”Negeri Tirai Bambu”!

Faktor Matematika

Penyelenggara PISA 2012 secara umum menyimpulkan bahwa prestasi siswa di bidang Matematika sangat menentukan keberhasilan dan kemajuan bangsa, baik itu dalam peningkatan kualitas pendidikan maupun dalam partisipasi politik. Meningkatnya kemampuan Matematika seiring dengan bertumbuhnya rasa percaya diri, rasa kepemilikan akan masa depan sebagai pelaku perubahan. Faktor Matematika menjadi prediktor perubahan sosial dan ekonomi bangsa.

Kenyataan bahwa siswa Indonesia merasa paling bahagia, juga paling mudah bersahabat, tetapi tetap terpuruk prestasi akademisnya menunjukkan bahwa sistem pendidikan kita telah gagal melahirkan individu pembelajar. Semangat Kurikulum 2013, yang diterapkan tanpa memperhatikan beragam prasyarat, seperti kemampuan guru, dukungan sarana dan prasarana, sistem kebijakan evaluasi pendidikan yang konsisten, serta sistem perbukuan yang demokratis dan transparan, hanya akan membuat guru dan siswa bersenang-senang di sekolah. Namun, siswa tak belajar!

Siswa Indonesia yang menjadi peserta PISA 2012 adalah produk Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Dari sisi ini, KTSP sudah berhasil membuat siswa merasa senang berada di sekolah. Bahkan, kemampuan sosial anak-anak Indonesia dalam menjalin persahabatan paling tinggi di antara siswa peserta PISA. Meskipun baik, KTSP telah gagal melahirkan siswa sebagai pembelajar yang bernalar.

Sekarang datang Kurikulum 2013 yang berpretensi melengkapi yang kurang dalam KTSP. Apakah Kurikulum 2013 dapat mendongkrak prestasi Indonesia di PISA?

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X