Saatnya... Kampus Jadi Ajang "Trial and Error" Bergaul di Dunia Internasional!

Kompas.com - 05/07/2014, 13:53 WIB
Jika pada 2012 lalu ada 71 perusahaan internasional menjalin komitmen untuk menerima magang mahasiswa Ritsumeikan APU, pada 2013 sebanyak 67 perusahaan juga ikut mendukung program tersebut. M Latief/KOMPAS.comJika pada 2012 lalu ada 71 perusahaan internasional menjalin komitmen untuk menerima magang mahasiswa Ritsumeikan APU, pada 2013 sebanyak 67 perusahaan juga ikut mendukung program tersebut.
Penulis Latief
|
EditorLatief
KOMPAS.com - Berdasarkan survei Carrier Office Ritsumeikan Asia Pacific University (APU) pada 2013 lalu, spesifikasi kebutuhan sumber daya manusia yang diinginkan perusahaan-perusahaan internasional Jepang tidak hanya menitik beratkan pada kemampuan teknis (hard skill) dan potensi akademik, namun juga soft skill. Bagaimana sebuah institusi pendidikan bisa mewujudkan kebutuhan-kebutuhan agar dimiliki oleh lulusannya?

Dahlan Nariman, Vice Dean of Admission-Associate Professor Ritsumeikan Asia Pacific University (APU), kepada Kompas.com mengatakan, bahwa perguruan tinggi harus sadar bahwa aset seseorang yang bertitel sarjana bukan saja terletak pada potensi akademiknya, namun juga soft skill yang dibangun secara bertahap dan bertujuan jelas.

"Di APU kami merancang career development program yang langsung diterapkan pada mahasiswa sejak tingkat pertama. Di tahun pertama mereka sudah kami latih untuk mengenal future goals mereka, diajak memulai perencanaan karir dan mengakumulasikan skil dan pengalaman yang dibutuhkan untuk menuju ke situ," ujar Dahlan.

Kesiapan bahasa Jepang atau Career Japanese juga sangat disiapkan APU pada anak-anak didiknya. Meskipun dual language, Inggris dan Jepang, para siswa secara khusus diberikan Career Japanese I, II, dan III untuk mempelajari etos kerja orang Jepang, menulis resume, teknik wawancara kerja, mengadaptasi lingkungan kerja internasional, dan sebagainya.

M Latief/KOMPAS.com Perusahaan Jepang melihat seorang SDM baru itu sebagai bibit. Mereka dididik dari awal akan jadi seperti apa kelak di perusahaan itu dan manfaatnya buat perusahaan.
Di sisi lain, lanjut Dahlan, para mahasiswa juga diberi kesempatan mengikuti magang pada tahun kedua kuliah. Jika pada 2012 lalu ada 71 perusahaan internasional menjalin komitmen untuk menerima magang mahasiswa Ritsumeikan APU, pada 2013 sebanyak 67 perusahaan juga ikut mendukung program tersebut.

Sementara itu, dukungan bagi mahasiswa untuk mempraktikkan non-skil mereka juga sangat difasilitasi agar masing-masing mahasiswa aktif berorganisasi atau mengikuti kegiatan kemahasiswaan di kampus. Sejauh ini, anak-anak Indonesia paling terkenal kreatif pada kegiatan Indonesia Week atau pekan Indonesia yang dilaksanakan setiap setahun sekali di APU.

"Mereka belajar, tinggal, dan bergaul sehari-hari dengan anak-anak asing atau pelajar internasional dari beragam negara. Situasi itu kami ciptakan agar mereka siap menghadapi kultur global yang beragam," kata Dahlan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau di tengah kota, kultur yang kami ciptakan tentu berbeda. Nah, kampus kami ada di atas bukit yang jauh dari keramaian sehingga membuat mereka terisolir dan memaksa mereka membuka diri satu sama lain. Di sini mereka saling belajar mengelola konflik, mengatur waktu, membuat rencana dan sebagainya. Leadership muncul, kemampuan mengeksekusi terbangun, dan sebagainya terkait non-skil mereka. Sekali lagi, non-skil," tambahnya.

Menanggapi hal itu, alumnus Ritsumeikan APU, Dharma Mahdi Ramadhan, mengatakan bahwa hard skill sangat bisa dilatih, sedangkan soft skill atau karakter butuh waktu lama. Assistant Supervisor di waralaba Lawson Inc di Tokyo itu mengaku sepakat dengan Dahlan, bahwa perguruan tinggi harus menyediakan ruang bagi mahasiswa untuk membangun karakternya sendiri.

"Yang paling penting adalah bagaimana kami melihat besarnya dunia, itu yang kami dapatkan di APU saat kuliah dulu. Di sini kami belajar bersikap dan bergaul dalam lingkungan internasional sehari-hari, ikut bermacam kegiatan di dalamnya. Dari situ kami berpikir akan jadi apa, kira-kira cocok kerja di bidang apa, dan kita sebetulnya berbakat di sektor apa," ujar Dharma atau akrab disapa Rama ini.

Begitu lulus dan bekerja di perusahaan Jepang, tutur Rama, dia semakin memahami bahwa perusahaan Jepang melihat seorang SDM baru itu sebagai bibit. Mereka dididik dari awal akan jadi seperti apa kelak di perusahaan itu dan manfaatnya buat perusahaan. 

M Latief/KOMPAS.com Kampus yang terpencil di bukit membuat mahasiswa kreatif. Hiburan mereka setiap hari adalah bertemu teman-teman di sekitarnya dari bermacam bangsa. Buat para mahasiswa internasional di Ritsumeikan APU, interaksi dengan mahasiswa lain itu adalah hiburan.
Jessica Widjanarko, juga lulusan Ritsumeikan APU, mengaku sependapat dengan Rama. Assistant Brand Manager di Mondelez Japan, Tokyo, itu mengaku tidak merasa dididik oleh kampus hingga seperti sekarang ini. Menurut dia, pendidikan karakter yang ia dapatkan di APU berjalan sangat natural, mulai dari kegiatan ekstrakulikuler, proyek studi, atau kegiatan bersifat team work lainnya di kampus.

"Lingkungan kampus yang terpencil di bukit membuat kami kreatif. Hiburan kita setiap hari adalah bertemu teman-teman di sekitar kita dari bermacam bangsa. Buat kami interaksi dengan mahasiswa lain itu adalah hiburan," ujar perempuan yang akrab disapa Jessi ini.

"Kampus itu menjadi wadah untuk belajar atau trial and error bergaul di kancah internasional, inilah pendidikan karakter yang sesungguhnya," tambahnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.