Kompas.com - 10/09/2015, 10:29 WIB
Lulusan SMK merupakan potensi SDM yang besar bagi industri SHUTTERSTOCKLulusan SMK merupakan potensi SDM yang besar bagi industri
|
EditorLatief

KOMPAS.com – Setiap tahun lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) semakin dibutuhkan banyak perusahaan di sektor industri. Lulusan SMK dinilai memiliki keterampilan khusus yang siap pakai.

Data litbang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada 2013 lalu mencatat, dari 9.038 lulusan SMK yang mendaftar sebagai calon tenaga kerja di bursa kerja khusus SMK di Semarang, sebanyak 2.673 di antaranya telah diterima bekerja. Lalu, sebanyak 1.741 orang lain telah masuk ke tahap psikotes dan wawancara. Adapun sisanya masih dalam proses penyeleksian.

Data tersebut menjadi bukti bahwa lulusan SMK cukup banyak diminati industri. Bahkan, beberapa perusahaan pun mengakui kebutuhan mereka terhadap Sumber Daya Manusia (SDM) keluaran SMK cukup tinggi. Salah satunya adalah Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia. Hingga saat ini GMF Aero Asia membutuhkan sebanyak 700 teknisi baru setiap tahunnya.

"Upgrade" skil lewat pelatihan kerja

Namun demikian, tak dimungkiri bahwa masih banyak lulusan SMK belum memiliki kompetensi "matang" untuk bersaing di dunia kerja. Sebagai penyerap tenaga kerja, industri memiliki standar yang belum tentu dapat ditembus oleh lulusan SMK yang hanya berbekal ijazah.

Kemampuan mereka harus diasah dengan serangkaian pelatihan kerja untuk meningkatkan soft skill dan hard skill. Salah satunya lewat sertifikat kompetensi dan profesi.

Seperti dikutip KOMPAS.com, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri pada Maret 2015 menyatakan bahwa saat ini pemerintah sedang mengupayakan hal tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemerintah ingin melakukan percepatan di berbagai bidang, termasuk pada bidang ketenagakerjaan. Kemudian, hal ini ditindaklanjuti dengan aktifnya peran Balai Latihan Kerja (BLK) yang salah satu tugasnya ialah memberi pelatihan kerja pada lulusan SMK.

"Saat ini total BLK di Indonesia ada 276 unit, 14 diantaranya milik pemerintahan pusat dan sisanya milik pemerintahan daerah," ujar Hanif.

Hasilnya, melalui 276 BLK, pemerintah mampu memberi pelatihan kepada 300 ribu sampai 400 ribu lulusan SMK. Namun, angka itu masih jauh dari target pemerintah yang berencana membangun lapangan pekerjaan untuk dua juta orang pertahun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.