Inilah Sekolah-sekolah yang Punya "Ekskul" Paling Asyik untuk Siswa!

Kompas.com - 15/01/2016, 08:28 WIB
Siswa SMAK 7 Penabur Jakarta memiliki ekskul unik bernama ekskul THINKSTOCKSiswa SMAK 7 Penabur Jakarta memiliki ekskul unik bernama ekskul "Bisnis Online". Para anggota ekskul diajari berbagai skil agar mereka bisa mengolah bisnis online sendiri, termasuk cara membuat aplikasi yang biasa digunakan dalam bisnis model daring.
|
EditorLatief


KOMPAS.com
– Kini, tema kegiatan ekstrakulikuler sekolah atau lebih populer disebut ekskul kian beragam. Konsepnya tidak melulu berhubungan dengan pelajaran sekolah.

Beberapa ekskul bahkan sengaja dirancang untuk mengembangkan kemampuan entrepreneur,
keterampilan, atau mengasah kepedulian sosial para siswa. Apa saja? Simak ulasan berikut ini:

Bisnis online

Tak dimungkiri, perkembangan teknologi komunikasi membuka beragam peluang usaha bagi semua orang. Lewat internet, siapapun bisa berbisnis tanpa harus repot menyewa bangunan atau berjaga di toko sepanjang hari.

Asal bisa mengatur waktu dengan baik, bisnis online bisa ditekuni oleh mereka yang punya kesibukan lain, termasuk pelajar.

Melihat tren ini, SMAK 7 Penabur Jakarta terispirasi membuka ekskul "Bisnis Online". Para siswa yang tadinya aktif di dunia maya sekedar untuk kepentingan pribadi, kini bisa mengembangkan kemampuan tersebut untuk membuka bisnis secara daring.

Tak main-main. Para anggota ekskul dibekali cara menarik pelanggan tanpa tatap muka. Mereka juga diajari cara membuat aplikasi yang biasa digunakan dalam bisnis online.

Bukan hanya teori saja, seluruh anggota ekskul wajib mengolah bisnis online sendiri. Jadi, disamping belajar berbisnis, keuntungannya juga bisa menambah uang saku siswa!

Membatik

Berkreasi lewat batik bukan hanya jadi kegiatan mingguan ekskul SMA Negeri 2 Magelang, Jawa Tengah, saja. Lewat ekskul "Membatik", siswa juga belajar berwirausaha.

Para anggota ekskul ini telah mampu menghasilkan produk batik khas Magelang yang siap dijual. Terbukti, sejak 2009, hasil karya mereka sudah masuk pasar industri batik. Distribusinya bahkan mencapai luar daerah, salah satunya Sumatera Selatan.

Tak hanya motif batik umum khas Magelang. Para siswa juga mengembangkan sendiri motif lain, di antaranya bernama "Water Torn" dan "Diponogoro". Karya-karya ini juga sering dipamerkan dalam pameran-pameran di luar sekolah. Tak ayal, produk batik SMA Negeri 2 Magelang cukup dikenal masyarakat Magelang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.