Bondhan Kresna W.
Psikolog

Psikolog dan penulis freelance, tertarik pada dunia psikologi pendidikan dan psikologi organisasi. Menjadi Associate Member Centre for Public Mental Health, Universitas Gadjah Mada (2009-2011), konselor psikologi di Panti Sosial Tresna Wredha “Abiyoso” Yogyakarta (2010-2011).Sedang berusaha menyelesaikan kurikulum dan membangun taman anak yang berkualitas dan terjangkau untuk semua anak bangsa. Bisa dihubungi di bondee.wijaya@gmail.com. Buku yang pernah diterbitkan bisa dilihat di goo.gl/bH3nx4 

Permainan Anak Jaman Now, Apa Kata Ki Hajar Dewantara?

Kompas.com - 26/03/2018, 13:00 WIB
Ilustrasi anak-anak DragonImagesIlustrasi anak-anak

Penelitian-penelitian terkini, ternyata terbukti faktor genetik memiliki pengaruh dalam perkembangan anak. Tentu 80 tahun yang lalu ketika Ki Hajar menuliskan mengenai sistem trisentra, belum ada yang membuktikan demikian.

Parenting is an art, not an equation kata seorang teman dan saya setuju. Mengasuh dan mendidik anak itu seni, bukan ilmu eksakta.

Setiap anak punya keunikan. Selalu ada kemungkinan suatu pola pengasuhan atau pendidikan cocok bagi banyak anak tapi kurang cocok bagi anak kita, dan sebaliknya. Yang bisa kita lakukan adalah mengenali pola umum perkembangan anak, tugas-tugas perkembangannya untuk mengenali keunikan anak dan memberikan stimulasi bagi anak untuk bertumbuh secara optimal sekaligus mengurangi risiko-risiko negatif yang menurut saya tidak terhindarkan.

Intensitas interaksi anak-orangtua umumnya paling banyak terjadi ketika anak usia 0 hingga 7 tahun tepat ketika anak akan masuk sekolah dasar.

Meski belakangan intensitasnya mulai menyempit karena banyak juga anak di bawah 1 tahun sudah dititipkan di Tempat Penitipan Anak (TPA) yang harga bulanannya mencapai jutaan rupiah.

Kata seorang teman yang lain, yang terpenting adalah kualitas hubungan dengan anak, bukan kuantitas.

Saya kurang setuju karena kualitas hubungan dengan anak tidak bisa dipisahkan dari kuantitas interaksinya. Anak di bawah tujuh tahun menurut teori perkembangan kognifit masih memiliki pemikiran “operasional konkrit” yaitu berinteraksi dengan apa yang dilihat, didengar, dan dirasakannya secara langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saya termasuk yang sudah merasakannya, selama setahun ketika hanya bertemu anak paling banter dua minggu sekali, saya mendapati anak saya tidak memiliki hubungan yang “berkualitas” dengan saya. Dalam arti anak jadi tidak terlalu tertarik bermain dengan saya.

Tapi bisa jadi saya salah, dengan kuantitas yang demikian (tidak bertemu anak setiap hari) tetap hubungan teman saya dengan anaknya bisa berkualitas. Wallahualam..

Pertanyaan mendasar yang harus muncul dalam pengasuhan (parenting) adalah. Apa tujuan orangtua mengijinkan anak bermain? Sebagian mungkin masih menganggap permainan itu suplemen bagi pendidikan anak, masih banyak orangtua bilang “Ayo jangan main terus, sekarang waktunya belajar!”

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.