Mendikbud: Solusi Guru Honorer Selain CPNS, Menunggu Kajian Kemenkeu - Kompas.com

Mendikbud: Solusi Guru Honorer Selain CPNS, Menunggu Kajian Kemenkeu

Kompas.com - 03/10/2018, 14:22 WIB
Koordinator aksi, Kris Dwi Purnomo menyampaikan hasil pertemuan di depan ribuan guru honorer pada silaturahmi akbar di stadion Korpri, Cisaat, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (19/9/2018). KOMPAS.com/BUDIYANTO Koordinator aksi, Kris Dwi Purnomo menyampaikan hasil pertemuan di depan ribuan guru honorer pada silaturahmi akbar di stadion Korpri, Cisaat, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (19/9/2018).

KOMPAS.com - "Terkait guru honorer, tahun ini ada penerimaan guru PNS sebanyak 112 ribu. Ini adalah sejarah rekrutmen guru terbesar dalam sejarah Kemerdekaan Republik Indonesia," ungkap Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy.

Mendikbud menambahkan hal ini untuk mengatasi penumpukan guru honorer sebanyak 735.806 guru.

"Kita tidak bisa memberikan jaminan kepada mereka kecuali memberikan peluang melalui ujian CPNS yang sudah dibuka oleh Kemenpan," kata Muhadjir setelah menghadiri Festival Inovasi dan Kewirausahaan Siswa Indonesia (FIKSI) 2018 di Yogyakarta, 3 Okober 2018.

Bagi guru honorer berusia di atas 35 tahun, lanjut Mendikbud, peluang dibuka melalui CPPPK atau Calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja.

"Itu semua tercantum dalam undang-undang ASN (Aparatur Sipil Negara)," tegas Muhadjir. Begitu selesai CPNS akan dibuka lagi CPPK ini, tambahnya.

Baca juga: Ini Solusi Kemendikbud untuk Persoalan Guru Honorer

Menanggapi pertanyaan kapan kesempatan CPPK ini akan dibuka, Mendikbud menyampaikan saat ini peraturan pemerintahnya sedang ditelaah Menteri Keuangan.

"Setelah ditandatangani Presiden, nanti kita akan melihat sejauh mana kemampuan pembiayaan Kementerian Keuangan dalam hal ini. Kalau dari Kemendikbud semakin banyak yang diangkat, semakin bagus," ujar Muhadjir.

"Kalau bisa tahun ini (proses penerimaan CPPK)," tutup Kemendikbud.

Sebelumnya, Jumat (21/9/2018) petang, Muhadjir mengatakan, pemerintah mengimbau para guru honorer untuk tetap fokus mengajar dan mendidik para siswa.

“Mudah-mudahan ini adalah solusi yang terbaik. Dengan kerendahan hati saya mohon kepada para guru untuk kembali ke sekolah masing-masing, untuk membina, mengasuh, mengantar, dan mengajar anak-anak didik kita. Tetap fokus mengajar di sekolah,” kata Muhadjir dalam pernyataan tertulis, Sabtu (22/9/2018).

 


Terkini Lainnya

Nurdin Abdullah Luncurkan Aplikasi Aduan Masyarakat Sulsel

Nurdin Abdullah Luncurkan Aplikasi Aduan Masyarakat Sulsel

Regional
Felicette, Kucing Pertama yang Diterbangkan ke Luar Angkasa

Felicette, Kucing Pertama yang Diterbangkan ke Luar Angkasa

Internasional
Sudah 22.970 Warga Terima Kartu Lansia Jakarta

Sudah 22.970 Warga Terima Kartu Lansia Jakarta

Megapolitan
Gerindra DKI: Anak-anak Sedang Belajar, Tiba-tiba PAUD Mereka Digusur Pemerintah...

Gerindra DKI: Anak-anak Sedang Belajar, Tiba-tiba PAUD Mereka Digusur Pemerintah...

Megapolitan
Sekjen PAN Akui Sejumlah Calegnya Menolak Kampanyekan Prabowo-Sandi

Sekjen PAN Akui Sejumlah Calegnya Menolak Kampanyekan Prabowo-Sandi

Nasional
Dua Gadis Remaja Diduga Campurkan Abu Kakeknya untuk Membuat Kue

Dua Gadis Remaja Diduga Campurkan Abu Kakeknya untuk Membuat Kue

Internasional
Trump Minta Bukti Rekaman Jurnalis Arab Saudi yang Hilang kepada Turki

Trump Minta Bukti Rekaman Jurnalis Arab Saudi yang Hilang kepada Turki

Internasional
4 Fakta Baru Bencana Sulteng, Kekurangan Makanan Bayi hingga Akses Jalan Terputus

4 Fakta Baru Bencana Sulteng, Kekurangan Makanan Bayi hingga Akses Jalan Terputus

Regional
Dinas Perhubungan Akan Pasang Pita Penggaduh di Jalur Maut Sarangan

Dinas Perhubungan Akan Pasang Pita Penggaduh di Jalur Maut Sarangan

Regional
Polri Kaji Penambahan Personel Pengamanan Gedung DPR

Polri Kaji Penambahan Personel Pengamanan Gedung DPR

Nasional
Pemkot Bekasi Akan Batasi Jam Operasi Truk Sampah DKI

Pemkot Bekasi Akan Batasi Jam Operasi Truk Sampah DKI

Megapolitan
Blok G Tanah Abang Akan Dibongkar, Pedagang Tak Tahu Rencana Relokasi

Blok G Tanah Abang Akan Dibongkar, Pedagang Tak Tahu Rencana Relokasi

Megapolitan
Soal Pose Satu Jari, Zulkifli Nilai Luhut dan Sri Mulyani Tak Langgar UU Pemilu

Soal Pose Satu Jari, Zulkifli Nilai Luhut dan Sri Mulyani Tak Langgar UU Pemilu

Nasional
Hadir di Praperadilan SP3 Kasus Penodaan Pancasila, Sukmawati Sayangkan Suara Bising

Hadir di Praperadilan SP3 Kasus Penodaan Pancasila, Sukmawati Sayangkan Suara Bising

Regional
Pemerintah Diingatkan untuk Kelola Dana Bantuan Korban Gempa NTB secara Transparan

Pemerintah Diingatkan untuk Kelola Dana Bantuan Korban Gempa NTB secara Transparan

Nasional

Close Ads X