Sonar Vision, Kepedulian Mahasiswa Binus untuk Penyandang Tunanetra

Kompas.com - 19/10/2018, 16:05 WIB
Puluhan alat temuan mahasiswa Binus, Sonar Vision dibagikan secara gratis bagi para penyandang tuna netra di Yayasan Mitra Netra, Jakarta (19/10/2018). Dok. Binus UniversityPuluhan alat temuan mahasiswa Binus, Sonar Vision dibagikan secara gratis bagi para penyandang tuna netra di Yayasan Mitra Netra, Jakarta (19/10/2018).

KOMPAS.com - Mahasiswa Bina Nusantara (Binus) University menciptakan inovasi untuk membantu peyandang tuna netra di Indonesia. Alat bernama Sonar Vision ini diciptakan 2 mahasiswa berprestasi jurusan Sistem Komputer; Raditya Eko Prabowo dan Nicholas Julian.

Pada hari ini, puluhan alat temuan mereka, Sonar Vision dibagikan secara gratis bagi para penyandang tuna netra di Yayasan Mitra Netra, Jakarta (19/10/2018). 

Sonar Vision merupakan sebuah alat bantu pendeteksi halangan untuk penyandang tuna netra atau low-vision. Alat ini berfungsi sebagai pelengkap dari tongkat yang dapat mendeteksi halangan yang berada hingga 3 meter di depan penggunanya.

Baca juga: Ini Dia Daftar Universitas Paling Inovatif di Dunia

Dalam 1 set Sonar Vison terdapat 2 alat, yaitu satu sabuk dan satu jam tangan.

Mereka mengaku pembuatan alat ini terinspirasi sepasang suami istri tunanetra yang biasa berjualan didekat kampus. Mereka terketuk hati untuk membantu penyandang tunanetra di Indonesia.

Puluhan alat temuan mahasiswa Binus, Sonar Vision dibagikan secara gratis bagi para penyandang tuna netra di Yayasan Mitra Netra, Jakarta (19/10/2018). Dok. Binus Puluhan alat temuan mahasiswa Binus, Sonar Vision dibagikan secara gratis bagi para penyandang tuna netra di Yayasan Mitra Netra, Jakarta (19/10/2018).

 

Melalui semangat "Fostering and Empowering the Society", Raditya dan Nicholas menciptakan alat ini sejak 2017 dengan dibimbing tiga dosen program studi Computer Engineering Binus University yaitu Johannes, Rinda Hedwig dan Rudy Susanto. 

Sonar Vision ini juga merupakan produksi mahasiswa sistem komputer untuk program CPPBT (Calon Perusahaan Pemula Berbasis Teknologi) yang diselenggarakan Kemenristekdikti. Dengan adanya Sonar Vision ini diharapkan dapat membantu memudahkan para penyandang tunanetra dalam beraktifitas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.