Kompas.com - 14/11/2018, 08:00 WIB
Bentara Budaya Jakarta bekerjasama dengan Komunitas Lintas Budaya Indonesia menggelar program apresiasi karya budaya peranakan Tionghoa Nusantara, 15-18 November 2018. Dok. BBJBentara Budaya Jakarta bekerjasama dengan Komunitas Lintas Budaya Indonesia menggelar program apresiasi karya budaya peranakan Tionghoa Nusantara, 15-18 November 2018.

KOMPAS.com - Bentara Budaya Jakarta bekerjasama dengan Komunitas Lintas Budaya Indonesia menggelar program apresiasi karya budaya peranakan Tionghoa Nusantara.

Kali ini akan dipamerkan sepilihan koleksi Batik Peranakan baik seri lawas maupun terkini dari kolektor Hartono Sumarsono serta Irwan Julianto. Pameran berlangsung tanggal 15-18 November 2018 di Bentara Budaya Jakarta, Palmerah Selatan, Jakarta.

Pembukaan Pameran Batik Peranakan akan ditandai dengan diskusi bedah buku “Peranakan Tionghoa Indonesia – Sebuah Perjalanan Budaya“ edisi ketiga yang diterbitkan oleh Komunitas Lintas Budaya Indonesia bersama Intisari.

Pameran dan diskusi buku

Diskusi buku akan berlangsung hari ini, Kamis, 14 November 2018, mulai Pk. 13.00 - 17.00 WIB di tempat yang sama.

Para pembicara yang akan hadir antara lain Yudi Latif, Prof Ariel Heryanto (guru besar Kajian Indonesia Monash University, Melbourne), Didi Kwartanada, Azmi Abubakar, dan William Kwan Hwie Liong dan dimoderatori Lily Wibisono dan Irwan Julianto. 

Baca juga: Batik Lasem Bercita Rasa Milenial Kreasi Mahasiswa Binus

Diskusi ini juga secara khusus mengangkat tema “Peranakan Tionghoa dalam Kebhinnekaan Bangsa Indonesia“ yang membahas perpaduan kultur yang terjadi selama perjalanan eksistensi kaum Tionghoa dalam sejarah negeri ini. 

Ketua Pengelola Bentara Budaya Jakarta, Ika W. Burhan menyampaikan bahwa tidak kurang dari 60 koleksi batik akan dipamerkan pada acara ini. “Batik peranakan, yang sering kita jumpai di pulau Jawa, punya kekhasannya sendiri. 

Batik-batik ini merupakan buah cipta para pengrajin batik dalam berbagai kurun waktu, mulai dari awal tahun 1900-an, di mana teknik dan coraknya sedikit banyak menunjukan akulturasi antara budaya Tionghoa dan budaya-budaya lainnya di Indonesia. 

Batik bagian budaya Indonesia

Batik sudah menjadi bagian dari budaya Indonesia. UNESCO pada tahun 2009 bahkan sudah menetapkan bahwa segala sesuatu terkait proses pembuatan, motif, dan kebudayaan di dalam batik sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Non-bendawi.

Pengembangan motif batik di suatu wilayah pada perjalanannya terkait erat dengan kebudayaan yang masuk dalam masyarakat daerah tersebut. Masyarakat Tionghoa-Indonesia memiliki pengaruh besar dalam perkembangan dunia batik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.