Rektor Prasmul: Kolaborasi Bisnis dan Sains Jadi Kunci Indonesia 4.0

Kompas.com - 04/12/2018, 08:07 WIB
Prof. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasmul. Dok. Universitas Prasmul Prof. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasmul.

KOMPAS.com - Revolusi teknologi yang terjadi saat ini menyebabkan perubahan gaya hidup masyarakat, sehingga lahir gaya hidup lebih modern, digital dan instan.

Merebaknya gaya hidup serba digital baik di kalangan masyarakat urban maupun sub-urban ini, mendorong pertumbuhan bisnis dengan model start up berbasis inovasi teknologi  termasuk teknologi digital.

Pertumbuhan industri start up ini pun direspon positif masyarakat dan  berhasil menciptakan potensi pasar besar bagi perekonomian di Indonesia.

Dukungan dari pemerintah untuk mengembangkan start up berbasis teknologi digital pun terus hadir, salah satunya melalui "Gerakan 1.000 Start Up Digital" dari Kemenkominfo.

Melalui gerakan tersebut, Indonesia diharapkan dapat menjadi negara terbesar di ASEAN dalam bidang digital ekonomi tahun 2020.

Peluang generasi muda

Jusuf Wanandi, Wakil Ketua Pembina Yayasan Prasetiya Mulya (Prasmul) kepada Kompas.com melalui rilis menjelaskan, pesatnya perkembangan teknologi digital memberikan peluang besar bagi Indonesia bergegas menjadi negara maju.

Dalam hal ini, generasi muda memegang peranan penting, karena merekalah yang kelak akan menjadi pilar bangsa di masa depan.

Baca juga: Begini Cara Menjaga Laut Kita ala Mahasiswa Prasmul

 

“Pengusaha muda bertalenta, kreatif dan inovatif akan diuntungkan dengan hadirnya gelombang revolusi industri keempat ini, karena gaya hidup yang serba digital, sangat dekat dengan generasi muda saat ini," jelas Jusuf Wanandi.

Hal ini tentunya memberikan keuntungan tersendiri bagi mereka untuk meraih kesuksesan di era kehidupan 3.0, revolusi quantum 2.0 dan industri 4.0, tambahnya.

Bonus demografi

Terlebih, berdasarkan data Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Indonesia diprediksi akan mengalami bonus demografi tahun 2020an hingga 2030an.

Ini berarti jumlah penduduk usia produktif (berusia 15-64 tahun) akan lebih besar dibandingkan dengan penduduk usia tidak produktif (berusia di bawah 15 tahun dan di atas 64 tahun).

Fenomena bonus demografi ini memberikan peluang yang positif bagi kemajuan perekonomian Indonesia dan membuat Indonesia selangkah lebih dekat untuk menjadi negara maju.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X