Rektor Prasmul: Kolaborasi Bisnis dan Sains Jadi Kunci Indonesia 4.0

Kompas.com - 04/12/2018, 08:07 WIB
Prof. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasmul. Dok. Universitas Prasmul Prof. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasmul.

KOMPAS.com - Revolusi teknologi yang terjadi saat ini menyebabkan perubahan gaya hidup masyarakat, sehingga lahir gaya hidup lebih modern, digital dan instan.

Merebaknya gaya hidup serba digital baik di kalangan masyarakat urban maupun sub-urban ini, mendorong pertumbuhan bisnis dengan model start up berbasis inovasi teknologi  termasuk teknologi digital.

Pertumbuhan industri start up ini pun direspon positif masyarakat dan  berhasil menciptakan potensi pasar besar bagi perekonomian di Indonesia.

Dukungan dari pemerintah untuk mengembangkan start up berbasis teknologi digital pun terus hadir, salah satunya melalui "Gerakan 1.000 Start Up Digital" dari Kemenkominfo.

Melalui gerakan tersebut, Indonesia diharapkan dapat menjadi negara terbesar di ASEAN dalam bidang digital ekonomi tahun 2020.

Peluang generasi muda

Jusuf Wanandi, Wakil Ketua Pembina Yayasan Prasetiya Mulya (Prasmul) kepada Kompas.com melalui rilis menjelaskan, pesatnya perkembangan teknologi digital memberikan peluang besar bagi Indonesia bergegas menjadi negara maju.

Dalam hal ini, generasi muda memegang peranan penting, karena merekalah yang kelak akan menjadi pilar bangsa di masa depan.

Baca juga: Begini Cara Menjaga Laut Kita ala Mahasiswa Prasmul

 

“Pengusaha muda bertalenta, kreatif dan inovatif akan diuntungkan dengan hadirnya gelombang revolusi industri keempat ini, karena gaya hidup yang serba digital, sangat dekat dengan generasi muda saat ini," jelas Jusuf Wanandi.

Hal ini tentunya memberikan keuntungan tersendiri bagi mereka untuk meraih kesuksesan di era kehidupan 3.0, revolusi quantum 2.0 dan industri 4.0, tambahnya.

Bonus demografi

Terlebih, berdasarkan data Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Indonesia diprediksi akan mengalami bonus demografi tahun 2020an hingga 2030an.

Ini berarti jumlah penduduk usia produktif (berusia 15-64 tahun) akan lebih besar dibandingkan dengan penduduk usia tidak produktif (berusia di bawah 15 tahun dan di atas 64 tahun).

Fenomena bonus demografi ini memberikan peluang yang positif bagi kemajuan perekonomian Indonesia dan membuat Indonesia selangkah lebih dekat untuk menjadi negara maju.

Halaman:


Terkini Lainnya

Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Sidang MK Hari Ini, KPU Akan Hadirkan 15 Saksi dan 2 Ahli

Nasional
Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Ahli Prabowo-Sandi Sebut Ada 27 Juta 'Ghost Voters' Dalam Pemilu 2019

Nasional
Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Demi Sekolah, Anak-anak di Pedalaman Flores Harus Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai

Regional
Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Ahli 02: Di Situng, Suara Prabowo-Sandi Turun, Jokowi-Ma'ruf Selalu Naik

Nasional
Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Gempa 6,3 SR Guncang Sarmi Papua, Warga Sempat Panik Keluar Rumah

Regional
Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Kejanggalan PPDB 2019 di Bandung, 8 Siswa Pendaftar SMA Favorit Beralamat Sama

Regional
Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Masuk Ancol Gratis Saat HUT DKI, Ini Aktivitas yang Bisa Dilakukan

Megapolitan
Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Fakta Rekonstruksi Pembunuhan Sadis di Cianjur, Berawal dari Knalpot Bising hingga Korban Kebal Dibacok

Regional
7 Fakta Polemik Sistem Zonasi PPDB 2019, Desak Jokowi Copot Mendikbud hingga Sejumlah Sekolah Kekurangan Siswa

7 Fakta Polemik Sistem Zonasi PPDB 2019, Desak Jokowi Copot Mendikbud hingga Sejumlah Sekolah Kekurangan Siswa

Regional
Pembunuhan Khashoggi, Pakar PBB Minta Putra Mahkota Saudi Disanksi

Pembunuhan Khashoggi, Pakar PBB Minta Putra Mahkota Saudi Disanksi

Internasional
Kasus Dugaan Korupsi, Jaksa Agendakan Periksa Kepala Satpol PP Maluku

Kasus Dugaan Korupsi, Jaksa Agendakan Periksa Kepala Satpol PP Maluku

Regional
Berbekal Dokumen RDP DPR, Pihak Sjamsul Nursalim Sebut Kasus BLBI Tak Bisa Diselidiki

Berbekal Dokumen RDP DPR, Pihak Sjamsul Nursalim Sebut Kasus BLBI Tak Bisa Diselidiki

Nasional
Cicip Miras Sophia, Gubernur NTT: Baunya Enak dan Yakin Rasanya Juga Enak

Cicip Miras Sophia, Gubernur NTT: Baunya Enak dan Yakin Rasanya Juga Enak

Regional
Percepat Kongres, PDI-P Ingin Sinkronkan Agenda Nasional dan Partai

Percepat Kongres, PDI-P Ingin Sinkronkan Agenda Nasional dan Partai

Nasional
Viral Warga Selamatkan Truk Terjebak di Pelintasan Kereta Karet, Begini Ceritanya

Viral Warga Selamatkan Truk Terjebak di Pelintasan Kereta Karet, Begini Ceritanya

Megapolitan

Close Ads X