Lippo & Kemenristek, Dorong Sinergi Dunia Usaha dan Pendidikan Tinggi

Kompas.com - 22/01/2019, 16:21 WIB
Penyerahan Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) sebesar Rp 1,5 milyar dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan pendiri Lippo Group Mochtar Riyadi dan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta. Dok. Kompas.com Penyerahan Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) sebesar Rp 1,5 milyar dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan pendiri Lippo Group Mochtar Riyadi dan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta.

KOMPAS.com - Memasuki tahun ke-8, Lippo Group kembali memberikan bantuan dana pendidikan sebagai bagian program tanggungjawab sosial perusahaan (CSR) Lippo bagi pertumbuhan dunia pendidikan tinggi di Indonesia.

Penyerahan bantuan sebesar Rp 1,5 milyar dilakukan secara simbolis Selasa, 22 Januari 2019 disaksikan pendiri Lippo Group Mochtar Riady dan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti)  Mohamad Nasir, di Gedung Dikti, Jakarta.

Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo (BMBL) ini diberikan kepada 10 Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang diterima langsung oleh Rektor/Pimpinan PTN terkait.

Ke 10 PTN tersebut yakni:

  1. Universitas Samudra, Kota Langsa, Aceh.
  2. Politeknik Negeri Indramayu, Jawa Barat.
  3. Universitas Tidar Magelang, Jawa Tengah.
  4. Politeknik Negeri Madura Sampang, Jawa Timur.
  5. Politeknik Negeri Tanah Laut, Kalimantan Selatan.
  6. PPNP Pangkajene Kepulauan, Sulawesi Selatan.
  7. Politeknik Negeri Bali, Denpasar Bali.
  8. Politeknik Pertanian Negeri Kupang, NTT.
  9. Politeknik Perikanan Negeri Tual, Maluku.
  10. ISBI Tanah Papua, Jayapura, Papua.

Kontribusi dunia usaha terhadap angka partisipasi

Menristekdikti mmberikan apresiasi kepada Lippo yang selama ini secara nyata dengan konsisten senantiasa berkontribusi membangun dunia pendidikan, riset, dan teknologi. 

Baca juga: 5 Inovasi Pendidikan Tinggi untuk Hasilkan Lulusan di Industri 4.0

Menurutnya, kepedulian ini merupakan wujud dari semangat dan prinsip gotong royong didalam upaya bersama masyarakat dan sektor usaha dalam menjawab tantangan yang dihadapi bangsa Indonesia.

"Bayangkan jika kita memiliki 50 sampai 100 dunia usaha yang memiliki kepedulian seperti Lippo Group, maka masalah partisipasi siswa kurang mampu yang ingin melanjutkan ke pendidikan tinggi dapat kita selesaikan bersama," ujar Menristekdikti.

Tingkat partisipasi aktif ini menjadi perhatian khusus Kemenristekdikti. "Angka partisipasi kasar siswa kita yang melanjutkan ke pendidikan tinggal masih 34 persen. Sementara di Korea Selatan sudah penuh (100 persen) dalam arti semua penduduk di sana sudah mengenyam pendidikan tinggi," ujar Menristekdikti.

Mochtar Riyadi juga mengharapkan seluruh dunia usaha Indonesia bisa secara khusus dapat memberikan perhatian kepada pendidikan tinggi Indonesia.

Pemajuan bangsa lewat peningkatan SDM

Pendiri Kelompok Usaha Lippo, Mochtar Riady menyampaikan, “Bantuan dana pendidikan merupakan wujud komitmen Lippo terhadap pengembangan sumber daya manusia Indonesia dalam segala aspek kehidupan."

Ia melanjutkan, "Kami  meyakini bahwa sumber daya manusia Indonesia handal akan memberikan kontribusi signifikan terhadap peningkatan kualitas hidup masyarakat dan kemajuan bangsa secara umum.”

“Apalagi dewasa ini semakin kompleks tantangan yang dihadapi bangsa untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya melalui upaya pembangunan yang memerlukan anak muda yang penuh komimen dan berkompetensi,”  ujar Mochtar Riady.

Selain bantuan dana pendidikan, Mochtar Riady juga menyampaikan Universitas Pelita Harapan (UPH), bagian dari Lippo Group, membuka diri bagi Kemenristekdikti maupun universitas lain dalam kerjasama pembelajaran jarak jauh.

"Di luar bantuan (dana pendidikan) ini, UPH membuka kesempatan sebesar-besarnya bila Kemenristekdikti maupun universitas yang lain ingin melakukan kerjasama dalam program Distance Learning (pendidikan jarak jauh) yang dimiliki UPH," tambahnya.

Kontribusi pengusaha untuk anak Indonesia

Menurut Ketua Penyelenggara Program Bantuan bagi Mahasiswa Berprestasi Lippo,Theo L. Sambuaga, program BMBL telah dimulai sejak tahun 2011 ini diberikan kepada mahasiswa berprestasi khususnya yang berasal dari latar belakang keluarga kurang mampu secara ekonomis.

Jumlah bantuan yang diberikan sebesar Rp 150 juta setiap tahun untuk setiap PTN. Kriteria mahasiswa penerima BMBL dan jumlah bantuannya akan diserahkan kepada pimpinan PTN masing-masing karena dianggap mereka paling memahami prestasi mahasiswanya.

“Dengan penyerahan BMBL hari ini, maka belasan ribu mahasiswa di  80 PTN di seluruh Indonesia yang sudah menerima bantuan untuk tujuan memperkuat motivasi dan meningkatkan prestasi mahasiswa sebagai bagian dari upaya besar membangun  pendidikan nasional,” tegas Theo L. Sambuaga.

"Pemerataan pendidikan dapat menjadi lebih baik bila dunia usaha melalui program CSR dapat berpartisipasi untuk mencerdaskan bangsa. Ini akan menjadi kontribusi positif dari pengusaha untuk membantu anak Indonesia dari Aceh sampai Papua," tutup Menristekdikti di akhir acara.




Close Ads X