Kompas.com - 29/01/2019, 14:57 WIB
Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi menggelar acara Bedah Kinerja 2018 dan Fokus Kinerja 2019 mengangkat tema Penyiapan SDM Milenial Indonesia Kreatif, Inovatif dan Berdaya Saing Tinggi. Dok. Kompas.comKementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi menggelar acara Bedah Kinerja 2018 dan Fokus Kinerja 2019 mengangkat tema Penyiapan SDM Milenial Indonesia Kreatif, Inovatif dan Berdaya Saing Tinggi.

KOMPAS.com - Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi menggelar acara "Bedah Kinerja 2018 dan Fokus Kinerja 2019" mengangkat tema "Penyiapan SDM Milenial Indonesia Kreatif, Inovatif dan Berdaya Saing Tinggi".

Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir dan para Eselon I Kemenristekdikti dengan Sekretaris Jenderal Ainun Na’im sebagai moderator hadir dalam acara yang berlangsung di Gedung Kemenristekdikti, Jakarta (28/1/2019) ini. 

Berikut 7 capaian Kemenristekdikti tahun 2018 yang disampaikan oleh Menristekdikti kepada media:

6. Jumlah Publikasi Internasional 

Selama 4 tahun sejak 2015 hingga 2018, pertumbuhan publikasi internasional Indonesia mencapai 263,27 persen. Publikasi internasional Indonesia pada 2015 mencapai 8.263 artikel ilmiah (peringkat 4 Asia Tenggara).

Tahun 2016 jumlah tersebut meningkat 48,79 persen menjadi 12.295 artikel ilmiah (peringkat 4 Asia Tenggara). Pada 2017, publikasi internasional Indonesia meningkat 64,61 persen menjadi 20.239 (peringkat 3 Asia Tenggara, mengalahkan Thailand).

Baca juga: 9 Hasil Capaian Kemenristekdikti 2018 (1)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada 2018, dengan pertumbuhan 48,31, Indonesia akhirnya dapat menduduki peringkat 2  Asia Tenggara, mengalahkan Singapura dengan jumlah publikasi internasional mencapai 30.017. Pada tahun 2019, Indonesia menargetkan menggantikan Malaysia menjadi negara Asia Tenggara dengan jumlah publikasi internasional terbanyak.

7. Angka hasil penelitian dan paten

Paten domestik (dalam negeri) yang didaftarkan di Indonesia dibandingkan paten domestik yang didaftarkan di negara-negara ASEAN terus meningkat.

Dari peringkat ketiga pada 2015, Indonesia kini menjadi negara di ASEAN dengan paten domestik tertinggi. Pada 2015 paten domestik Indonesia mencapai 1.058 paten (peringkat 3 ASEAN). Pada 2016 paten domestik Indonesia meningkat 43 paten menjadi 1.101 (peringkat ketiga).

Pada 2017 peningkatan tajam sekitar 1.100 paten dicatatkan di Indonesia. Totalnya pada 2017, Indonesia mencatatkan paten domestik berjumlah 2.271 (peringkat pertama, mengalahkan Singapura dan Malaysia).

Peringkat pertama jumlah paten dalam negeri masih dimiliki Indonesia pada 2018 dengan peningkatan angka paten sekitar 500, yang menjadikan angka paten domestik Indonesia mencapai 2.842 (peringkat pertama).

8. Hilirisasi riset Indonesia

Jumlah paten di Indonesia berkaitan erat dengan lembaga yang berfokus pada hilirisasi penelitian. Ada dua lembaga berfokus pada hilirisasi hasil penelitian, yaitu Pusat Unggulan Iptek (PUI) atau center of excellence. Lembaga penelitian dan pengembangan (Lemlitbang) yang berhasil menghasilkan teknologi atau paten dari penelitian mendapatkan status PUI oleh Kemenristekdikti.

Lebih lanjut Lemlitbang yang sudah menjadi PUI dapat menjadi Kawasan Sains dan Teknologi (KST) atau Science and Techno Park (STP) setelah berhasil menghasilkan perusahaan pemula berbasis teknologi (start-up teknologi).

Jumlah lemlitbang dari kementerian, lembaga, perguruan tinggi, dan perusahaan yang menjadi PUI meningkat selama empat tahun terakhir. Pada 2015, Indonesia baru memiliki 19 PUI. Tahun berikutnya jumlah tersebut meningkat menjadi 27. Pada 2017 jumlahnya menjadi 46, dan pada 2018 sudah ada 81 PUI di Indonesia.

KST atau STP di Indonesia yang mendapatkan kategori mature atau yang sudah menghasilkan start-up secara konsisten setiap tahun. Pada 2015, baru ada 6 STP, tahun 2016 jumlahnya meningkat menjadi 14. Pada 2017 STP mature berjumlah 16 dan pada 2018 jumlah tersebut meningkat menjadi 19. 

9. Produk Hasil Riset Inovatif

Pada kesempatan ini, Menristekdikti menunjukkan beberapa produk hasil riset dari perguruan tinggi yang siap dipasarkan, salah satunya motor listrik Gesit diproduksi PT Wijaya Manufakturing (WIMA), perusahaan konsorsium PT Gesits Technologies Indo (GTI) dengan anak perusahaan BUMN PT Wijaya Karya Industri dan Konstruksi.

Selama pengembangannya, Gesits yang dirancang Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) melalui Pusat Unggulan Iptek Sistem Kontrol Otomotif (PUI SKO) ITS dan mendapat bimbingan dari Direktorat Jenderal Penguatan Inovasi, Kemenristekdikti.

Selain motor listrik Gesits, Nasir juga menampilkan inovasi bahan bakar berbasis minyak sawit yang disebut green fuel. Green fuel ini adalah produk olahan palm oil atau minyak sawit dengan bahan bakar fosil. Inovasi ini dikembangkan oleh Institut Teknologi Bandung (ITB) pada Laboratorium Teknik Reaksi Kimia dan Katalisis, Fakultas Teknologi Industri ITB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.