Inovasi Siswa SMA di Ajang "Lomba Jembatan Kayu" Untar

Kompas.com - 01/05/2019, 19:28 WIB
Untar menggelar Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) di kampus 1 Untar, Sabtu (27/4). Ajang LMJK Untar ke-22 ini ditujukan bagi siswa SMA di Jabodetabek dan Jawa Barat. Dok. UntarUntar menggelar Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) di kampus 1 Untar, Sabtu (27/4). Ajang LMJK Untar ke-22 ini ditujukan bagi siswa SMA di Jabodetabek dan Jawa Barat.

KOMPAS.com - Universitas Tarumanagara ( Untar) menggelar " Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK)" di kampus 1 Untar, Sabtu (27/4/2019). Ajang LMJK Untar ke-22 ini ditujukan bagi siswa SMA di Jabodetabek dan Jawa Barat.

Lomba yang diselenggarakan Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik (FT) Untar dibuka Dekan Fakultas Teknik Harto Tanujaya.

Dalam lomba, peserta ditantang membuat miniatur atau model jembatan dari kayu khusus yang telah disediakan panitia.  Kayu boleh dipotong, dicoak atau ditipiskan dengan catatan semua potongan masih dapat menunjukkan keaslian kayu resmi.

Baca juga: Siswa Sekolah Top Banyak Keluhkan Stres Terkait Sekolah

 

Peserta boleh memakai perekat pilihan sendiri dan model jembatan tidak boleh dicat atau diwarnai.

Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) UntarDok. Untar Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) Untar

Model jembatan buatan siswa peserta LMJK tersebut pertama-tama ditimbang dan dinilai dewan juri.  Selanjutnya dilakukan pengujian terhadap model jembatan yang memenuhi persyaratan dengan membebani jembatan sampai jembatan tersebut patah.

Tujuan lomba yang rutin diselenggarakan setiap tahun ini adalah menilai model jembatan paling efisien dengan spesifikasi yang ditentukan. Juri penilaian merupakan pakar bidang teknik sipil di antaranya; Prof. Roesdiman Soegiarso yang juga menjadi ketua dewan juri.

Model jembatan dilombakan harus merupakan penyederhanaan dari jembatan nyata yang didesain untuk mampu menyangga beban dari berbagai arah dan dapat dilalui beban yang melintas sepanjang jembatan.

Para pemenang Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) Untar.Dok. Untar Para pemenang Lomba Model Jembatan Kayu (LMJK) Untar.

Dekan FT mengharapkan kompetisi ini dapat mewujudkan karya yang bermanfaat di dunia pendidikan. “Melalui sistem pembelajaran yang terus berinovasi, maka pendidikan di Indonesia dapat lebih maju," ujar Dekan saat memberi sambutan.   

Juara pertama dan kedua LMJK ke-XXII diraih siswa SMAIT Al Kahfi dan juara ketiga diraih SMA Santo Aloysius.  Juara pertama berhasil membuat model jembatan kayu yang mampu menahan beban terberat yaitu 50kg. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X