Memberikan wawasan, menumbuhkan harapan, tanpa gangguan iklan.
Berani coba? Dapatkan Gratis

Mewujudkan Pendidikan "Entrepreneurship" Usia Dini Berbasis Teknologi

Kompas.com - 10/05/2019, 16:11 WIB
Yohanes Enggar Harususilo

Penulis

KOMPAS.com - Kemampuan entrepreneurship menjadi sebuah keterampilan yang dibutuhkan di masa depan dalam menjawab tantangan era Revolusi Industri 4.0. Karenanya, kemampuan ini sudah harus diperkenalkan dalam pendidikan anak sejak dini.

Tema ini mengemuka dalam bincang pendidikan yang diadakan dalam peresmian Kidventure Academy, program pendidikan berbasis kewirausahaan untuk anak usia 2-6 tahun di Kelapa Gading, Jakarta (9/5/2019).

Acara menghadirkan beberapa pembicara utama, di antaranya: Iin Chandra (Principal of Kidventure Academy), Yulianti Gunawan (CEO Kidventure Academy CEO), Kati Rintakorpi (Ahli Pedagogi Finlandia), Anne Tham (ACE EdVenture Group CEO), Stuart Patton (Founder of Kidescience) dan Taina Mikkola (CEO and Founder of TinyApp).

Kolaborasi antara Kidventure Academy dan ACE Edventure Group Malaysia ini memadukan pola pendidikan Finlandia dan pembelajaran Asia non-konvensional.

Modifikasi pendidikan Finlandia

"Finlandia merupakan negara dengan sistem pendidikan terbaik dunia, kita harus belajar lebih banyak dari yang terbaik. Tentu tidak 100 persen mengadopsi sistem pendidikan di sana melainkan melakukan modifikasi sistem dan konsep pengajaran Finlandia lalu disesuaikan dengan budaya dan sistem Indonesia," ujar Yulianti Gunawan, CEO dan Founder Kidventure Academy.

Baca juga: Pemerataan Akses Pendidikan lewat Edukasi Berbasis Teknologi

Hal senada juga disampaikan Iin Chandra School Director Kidventure Academy, "Finlandia adalah negara dengan sistem pendidikan terbaik di dunia, dan negara ke-4 di dunia dengan inovasi ekonomi terbaik."

Iin berharap Kidventure Academy sebagai sekolah usia dini entrepreneurial yang mengadopsi sistem ini akan mampu menghasilkan anak-anak inovatif lewat pendidikan entrepreneurial, yang diajarkan kepada anak-anak melalui Program Powerpreneur.

Gerakan pendidikan ini meyakini bahwa keterampilan entrepreneurial merupakan hal yang dibutuhkan untuk kemajuan anak di masa depan.

Entreprenurial di usia dini

Entrepreneurship adalah sebuah keahlian dan cara berpikir. Kami sangat bersemangat dalam memberdayakan anak-anak untuk berinovasi, berkreasi dan menggali potensi mereka,” tegas Yulianti.

Melalui sekolah ini Yulianti berharap akan banyak orang tua mengerti entrepreneurship mindset dan teknologi bisa diajarkan sejak dini. 

"Perkembangan anak dan otak manusia terbukti secara ilmiah anak 0- 5 sangat penting perkembangannya. Menanamkan nilai dan prinsip hidup benar di usia dini akan lebih baik dan akan bantu membentuk struktur pemikiran dari awal," jelas Yulianti.

Iin menambahkan, "Studi ahli saraf membuktikan bahwa usia dini merupakan tahap pertumbuhan yang sangat penting dalam pertumbuhan manusia. Fondasi lifelong develepoment justru dibangun di tahun2 pertama seorang anak."

"Maka sangat penting untuk membekali anak-anak dengan keahlian abad 21 yaitu keterampilan dan pola pikir entreprenuership di usia dini," tegasnya.

Belajar menyenangkan dan holistik

Bincang pendidikan tentang kolaborasi pendidikan Finlandia dan Asia diadakan dalam peresmian Kidventure Academy, program pendidikan berbasis kewirausahaan untuk anak usia 2-6 tahun di Kelapa Gading, Jakarta (9/5/2019).Dok. Kidventure Academy Bincang pendidikan tentang kolaborasi pendidikan Finlandia dan Asia diadakan dalam peresmian Kidventure Academy, program pendidikan berbasis kewirausahaan untuk anak usia 2-6 tahun di Kelapa Gading, Jakarta (9/5/2019).

Pendidikan di Finlandia yang melibatkan banyak permainan diakui sebagai yang terbaik di dunia, namun konsep ini masih begitu asing untuk orang tua di Asia," ujar Anne Tham (ACE EdVenture Group CEO).

Pengalaman baca menyeluruh tanpa iklan.
Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com