Kompas.com - 28/06/2019, 21:59 WIB

KOMPAS.comAustralian Council for Educational Research (ACER) Indonesia menggelar diskusi “Mengajar dan Menilai Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi” sebagai salah satu bentuk kepedulian pada sistem pendidikan di Indonesia.

Diskusi digagas untuk melihat sistem ujian Programme for International Student Assessment (PISA) yang digagas Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) dalam evaluasi terhadap sistem pendidikan di 72 negara melalui tiga kompetensi dasar, yaitu membaca, matematika, dan sains.

Dari hasil evaluasi PISA tahun 2015, Indonesia menduduki peringkat 10 terendah, bahkan di bawah Vietnam dan Thailand.

Penguasaan HOTS

Salah satu penyebab rendahnya penguasaan materi dinilai karena siswa Indonesia belum terbiasa mengerjakan soal menggunakan Higher Order Thinking Skills (HOTS) atau kemampuan berpikir tingkat tinggi.

Baca juga: Program Pintar: Semangat Perubahan lewat Pembelajaran HOTS

Dalam bahasa umum, HOTS merupakan keterampilan berpikir dalam tingkat lebih tinggi yang pendekatannya tidak hanya berpikir untuk mengingat, tetapi juga meningkatkan kreativitas dan analisis memecahkan suatu masalah.

“HOTS bukanlah mengingat kembali suatu informasi, melainkan ada solusi yang beragam dan bernuansa interpretasi. Penerapannya terdiri dari kriteria yang berbeda,” ujar Senior Researcher Fellow ACER, Doug McCurry, dalam diskusi di Jakarta, Jumat (28/6/2019).

Memecahkan masalah

Dia menambahkan, HOTS juga berhubungan suatu masalah yang diperdebatkan dengan alasan yang masuk akal. Selain itu, di dalamnya juga ada kesimpulan, evaluasi, dan argumen.

“Alasan itu digunakan untuk memecahkan masalah yang unik dan membutuhkan solusi tertentu. Siswa harus membuat keputusan dalam situasi ketika mereka menghadapi suatu masalah, ini merupakan tantangan tersendiri,” imbuh McCurry.

Di Australia, ungkapnya, ini menjadi bagian dari sistem penilaian ujian sekolah yang sudah berlangsung bertahun-tahun. Ujian tersebut mengutamakan kemampuan berpikir, bukan hanya mengingat karena kemampuan mengingat itu terbatas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.