SDN Kaltim Ini Rayakan Hari Kemerdekaan dengan Bangun Pondok Baca

Kompas.com - 18/08/2019, 16:24 WIB
Lebih dari 100 orang tua siswa, para pendidik SDN 008 Muara Kaman, Kalimantan Timur bergotong-royong membangun dua pondok baca, taman dan pagar sekolah menyambut HUT RI ke-74 (17/8/2019).

di sekolah tersebut DOK. TANOTO FOUNDATIONLebih dari 100 orang tua siswa, para pendidik SDN 008 Muara Kaman, Kalimantan Timur bergotong-royong membangun dua pondok baca, taman dan pagar sekolah menyambut HUT RI ke-74 (17/8/2019). di sekolah tersebut

 

KOMPAS.com - Hari kemerdekaan bisa dirayakan dalam berbagai macam cara. Salah satunya menggerakan lebih jauh budaya baca yang sudah ada di sekolah. Hal ini dilakukan SDN 008 Muara Kaman, Kalimantan Timur.

Lebih dari 100 orang tua siswa, para pendidik di sekolah tersebut bergotong-royong membangun dua pondok baca, taman dan pagar sekolah.

“Bertepatan dengan hari kemerdekaan, sekolah kami menjadi tempat rapat kelompok kerja kepala sekolah. Untuk menyambut mereka dan hari kemerdekaan 17 Agustus ini, pada awal Agustus kemarin, kami mendirikan dua pondok baca bersama dengan orang tua siswa,” ujar Murniati, Kepala Sekolah, Sabtu, 17 Agustus 2019.

Uniknya pondok baca, taman dan pagar yang dibangun dibuat dari bahan yang murah yaitu dari ban mobil bekas. Bahan tersebut terutama untuk kursi dan mejanya, sedangkan atapnya dibuat dari daun palma.

Usaha swadaya

Semua bahan pembangunan pondok baca, taman dan pagar berasal dari orang tua siswa. Ban diambil dari dua bengkel yang ada di dekat sekolah milik orang tua siswa. Ban-ban itu gratis disumbangkan begitu saja oleh orang tua siswa.

Baca juga: Kisah Bripda Yusran Terabas Hutan dan Bukit Demi Tebar Virus Literasi

Orangtua siswa yang lain menyumbang kayu, cat, semen dan lain-lain. Ada juga yang menyumbang uang secara sukarela. “Semua pengeluaran dan pemasukan akan kami laporkan secara terbuka kepada orang tua Siswa setelah kegiatan Agustusan hari ini,” ujar Murniati.

Lalu bagaimana cara agar orangtua siswa mau tergerak membantu sekolah. Murniati membagikan kiatnya.

“Saya sering berkomunikasi secara terbuka dengan komite tentang berbagai kebutuhan sekolah dan keterbatasan dana yang kami miliki. Setelah Pelatihan Program PINTAR Tanoto Foundation, sebagai bagian rencana tindak lanjut setelah pelatihan, saya juga berkonsultasi dengan komite untuk mendirikan pondok baca, taman dan pagar sekolah,” ujar Murniati.

Komite sangat sigap menanggapi usulan sekolah. Setelah diberitahu tentang keinginan membangun pondok baca, komite segera mengundang seluruh wali murid untuk rapat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X