Kompas.com - 05/09/2019, 13:59 WIB

"Mereka bukan ancaman melainkan menjadi patner bersama membangun bangsa dalam meningkatkan kualitas SDM. Hal ini justru menjadi pemicu UT untuk membangun infrastruktur dan meningkatkan layanan pembelajaran lebih berkualitas," tegas Prof. Ojat.

Rektor UT menyampaikan sebagai pelopor PJJ, UT harus terus berkembang melalui berbagai inovasi dan siap kerjasama dalam rangka mengukuhkan peran sebagai universitas siber.

"Sistem PJJ terbuka untuk semua perguruan tinggi. Dan kita bekerja keras mewujudkan visi dan misi UT untuk menjadi rujukan pengembangan PJJ dan lembaga siber di Indonesia," ujarnya.

Ia menegaskan, "Zaman itu terus berkembang dan memodernisasi diri, itulah mengapa tema ini diambil karena sejalan dengan semangat pemerintah dan semangat kita semua membangun konektivitaspada era 4.0." 

Kebijakan mutu pendidikan

Dalam puncak acara Lustrum VII UT ini juga diberikan secara simbolis izin operasional program studi S3 Doktor Ilmu Manajemen Fakultas Ekonomi (FE) dan Doktor Administrasi Publik Fakultas Hukum Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FHISIP) oleh Kemenristekdikti.

Selain penyerahan izin program S3, dalam acara dies natalis juga diberikan sejumlah penghargaan kepada karyawan dan unit berprestasi serta pengumuman pemenang berbagai lomba dalam ajang Diskusi Ilimiah dan Pekan Olah Raga dan Seni (Disporseni) kampus UT.

Dalam kesempatan itu, turut diluncurkan beberapa buku karya guru besar UT serta penandatanganan Memorandum of Understanding (MOU) dengan Polda Bangka Belitung terkait penyelenggaraan PJJ.

"Dalam jangka pendek, kita ingin membantu pemerintah meningkatkan jumlah mahasiswa menjadi 1 juta mahasiswa, tanpa mengorbankan kualitasnya," ujar Prof. Ojat.

Selain mengejar target jumlah mahasiswa seperti yang diharapkan pemerintah, Rektor UT juga menyampaikan pihaknya akan tetap mengawal proses tersebut dengan sistem pendidikan berkualitas.

Rektor menyampaikan, "Kita akan memastikan bahwa Kebijakan mutu dan kurikulum itu bisa dilaksanakan oleh teman-teman seluruh unit kerja baik di pusat maupun di unit program belajar di seluruh Nusantara.

"Artinya apa, kita menghendaki supaya kualitas nilai mata kuliah di Jakarta misalnya A, akan sama dengan A yang ada di Jayapura," Rektor menegaskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.