Kemendikbud Siapkan Dana Rp 4,35 Triliun untuk BOS Afirmasi dan Kinerja

Kompas.com - 15/09/2019, 10:28 WIB
Mendikbud Muhadjir Effendy dalam acara Sosialisasi Program BOS Afirmasi dan BOS Kinerja di Jakarta, Kamis (12/9/2019). Dok. KemendikbudMendikbud Muhadjir Effendy dalam acara Sosialisasi Program BOS Afirmasi dan BOS Kinerja di Jakarta, Kamis (12/9/2019).


KOMPAS.com – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud) mengembangkan program Digitalisasi Sekolah dalam rangka persiapan memasuki era revolusi industri 4.0.

Alokasi dana pengembangan program tersebut disiapkan melalui dana Bantuan Operasional Sekolah ( BOS) yang berupa BOS Afirmasi dan BOS Kinerja.

Dibandingkan tahun sebelumnya, ada perbedaan pengalokasian dana BOS mulai tahun 2019.

Selain alokasi dana BOS reguler, pada tahun ini juga disediakan dana BOS Afirmasi untuk mendukung operasional rutin dan mengakselerasi pembelajaran bagi sekolah yang berada di daerah tertinggal dan sangat tertinggal.

Selain itu, ada juga dana BOS Kinerja yang dialokasikan untuk sekolah yang dinilai memiliki kinerja baik dalam penyelenggaraan layanan pendidikan.

Capai Rp 4,35 triliun

Jumlah keseluruhan alokasi dana untuk kedua jenis BOS tersebut yaitu Rp 4,35 triliun. Rinciannya terdiri dari BOS Afirmasi sebesar Rp 2,85 triliun, sedangkan BOS Kinerja sebanyak Rp 1,50 triliun.

Baca juga: Digitalisasi Sekolah, Kemendikbud Beri 1,7 Juta Komputer ke 36.000 Sekolah

Mendikbud Muhadjir Effendy mengatakan, salah satu tantangan dunia pendidikan di Indonesia saat ini adalah akses pendidikan di daerah pinggiran, pendidikan karakter, dan perkembangan teknologi yang harus diimbangi keahlian dan kemampuan.

“Oleh karena itu, untuk mempercepat dan meningkatkan akses yang belum merata, kita akan bangun mulai dari pinggiran dulu melalui digitalisasi sekolah,” ucap Muhadjir Effendy melalui keterangan tertulis, Sabtu (14/9/2019).

Menurut rencana, program Digitalisasi Sekolah akan direalisasikan untuk 30.227 sekolah melalui BOS Afirmasi dan 6.004 sekolah melalui BOS Kinerja pada tahun ini.

Melalui program tersebut, pemerintah akan memberikan sarana pembelajaran di sekolah berupa tablet kepada 1.753.000 siswa kelas 6, 7, dan 10 di seluruh Indonesia, khususnya sekolah yang berada di pinggiran.

Jaringan internet

Mendikbud mengungkapkan, pihaknya berusaha akan memperbanyak pemberian sarana itu tahun depan, bahkan kalau bisa 10 kali lipat. Dananya akan diambil bukan hanya dari BOS Afirmasi dan BOS Kinerja sehingga digitalisasi sekolah bisa berjalan secepat mungkin.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X