Kemendikbud Bentuk Tim Khusus Percepatan Pendidikan Papua dan Papua Barat

Kompas.com - 23/09/2019, 17:54 WIB
Mendikbud Muhadjir Effendy meresmikan sekretariat Tim Percepatan Pembangunan Pendidikan di Provinsi Papua dan Papua Barat, Senin (23/9/2019) di Jayapura. KOMPAS.com/ERWIN HUTAPEAMendikbud Muhadjir Effendy meresmikan sekretariat Tim Percepatan Pembangunan Pendidikan di Provinsi Papua dan Papua Barat, Senin (23/9/2019) di Jayapura.


KOMPAS.com – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy meresmikan Tim Percepatan Pembangunan Pendidikan di Provinsi Papua dan Papua Barat.

Sesuai dengan namanya, tim itu dibentuk untuk mempercepat pembangunan pendidikan di kedua provinsi tersebut yang selama ini tertinggal dari provinsi lain. Bahkan, bisa dikatakan bahwa kualitas pendidikan di Papua dan Papua Barat berada di urutan paling bawah di Indonesia.

“Pembentukan tim ini supaya kedua provinsi itu lebih akseleratif dalam mengejar ketertinggalannya dibanding provinsi lain. Pendidikan di Papua dan Papua Barat ini sangat mendesak untuk ditangani karena dalam banyak kriteria di nomor satu, tapi paling bawah. Makanya perlu dapat perhatian khusus,” jelas Muhadjir dalam peresmian sekretariat tim tersebut di Jayapura, Papua, Senin (23/9/2019).

Dia mencontohkan rendahnya posisi Papua dan Papua Barat yaitu dalam angka partisipasi kasar, mulai dari tingkat SD, SMP, hingga SMA. Hal itu terlihat misalnya dari nilai ujian nasional dan kapasitas guru.

Baca juga: Kisah Bahagia Warga Pelosok Riau Kini Punya Sekolah Satu Atap

Maka dari itu, harus diketahui betul masalah yang dialami di lapangan dan solusi untuk mengatasinya sehingga dapat meningkatkan angka partisipasi kasar itu.

Kesenjangan kualitas 

“Saya minta kerja sama untuk meningkatkan angka partisipasi kasar dan inigin dapat masukan yang bisa betul-betul digunakan untuk menyelesaikan masalah. Bagaimana kondisi di lapangan dan cara penyelesaian,” imbuh Mendikbud.

Menurut dia, rendahnya angka tersebut dibanding provinsi lain di Indonesia tidak mungkin bisa diselesaikan melalui pendekatan biasa atau konvensional. Itulah salah satu tugas dari tim sekretariat yang baru dibentuk ini.

Dia pun mengatakan bahwa kinerja tim tersebut harus terukur dan memiliki target yang jelas. Selain itu, tim juga harus mampu memetakan daerah-daerah yang benar-benar tertinggal dibanding yang lain.

Sesuai laporan Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Papua, terjadi kesenjangan kualitas pendidikan di sana. Ada kota yang mutu pendidikannya sudah relatif baik, bahkan bisa menyamai dengan Pulau Jawa, tetapi ada juga daerah lain yang sangat tertinggal.

“Itulah yang perlu ditangani, dan penanganannya saya minta dilaksanakan secara terpadu, mulai dari SD,SMP, sampai SMA atau SMK. Jadi jangan sendiri-sendiri,” tutur Muhadjir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X