Cimahi Techno Park Diresmikan, Dorong Ekonomi Berbasis Inovasi

Kompas.com - 25/09/2019, 16:12 WIB
Menristekdikti Mohamad Nasir didampingi Dirjen Risbang Muhammad Dimyati dan Kepala BPPT Hammam Riza dalam peresmian Cimahi Techno Park di Kota Cimahi, Jawa Barat, Selasa (24/9/2019). 
Kemenristekdikti / Adnan NugrohoMenristekdikti Mohamad Nasir didampingi Dirjen Risbang Muhammad Dimyati dan Kepala BPPT Hammam Riza dalam peresmian Cimahi Techno Park di Kota Cimahi, Jawa Barat, Selasa (24/9/2019).


KOMPAS.com - Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir meresmikan Cimahi Techno Park (CTP), di Jalan Baros, Kota Cimahi, Provinsi Jawa Barat, Selasa (24/9/2019).

Kehadiran CTP diharapkan dapat mendongkrak perekonomian berbasis inovasi, secara khusus di Kota Cimahi dan secara umum di Jawa Barat.

Dalam peresmian itu, hadir pula Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Hammam Riza, Wakil Wali Kota Cimahi Letkol Inf (Purn) Ngatiyana, serta dan Dirjen Penguatan Riset dan Pengembangan Muhammad Dimyati.

Menristekdikti mengatakan, CTP merupakan salah satu dari 100 techno park yang dicanangkan Presiden Joko Widodo pada awal pemerintahan periode 2015-2019.

“Dua klaster industri yang akan dikembangkan oleh CTP yaitu industri animasi dan industri pangan olahan (makanan dan minuman) diharapkan mampu berkontribusi bagi perekonomian masyarakat Cimahi,” ujar Mohamad Nasir.

Lokal ke global

Dia mendorong pemerintah daerah lain dapat mengembangkan techno park yang berbeda sesuai dengan kearifan dan potensi lokal masing-masing.

Baca juga: Kemenristekdikti Gelar Pameran Teknologi dan Inovasi Anak Negeri

Paradigma yang harus dibangun untuk bersaing di tingkat dunia adalah cara pandang local to global untuk menjadikan produk lokal menjadi kelas dunia.

"Ini menjadi sangat bagus tidak hanya techno park di Cimahi bidang animasi. Perlu lagi techno park di tempat lain di bidang kesehatan, manufaktur yang akan menumbuhkan ekonomi kreatif. Oleh karena itu, cara pandang local to global, produk lokal menjadi kelas dunia perlu ditanamkan kepada pelaku industri kreatif di daerah," imbuhnya.

Menurut Nasir, perlu dibangun ekosistem yang mendukung agar suatu techno park dapat berkembang dengan baik (mature). Sinergi yang baik antara akademisi, dunia industri, dan pemerintah (academicians-businesses-government: Triple Helix) sangat penting dalam membangun ekosistem techno park.

Inovasi dan invensi yang dihasilkan harus sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan pasar agar hasilnya dapat dikomersialisasikan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X