Hadapi Tantangan Global, Madrasah DDI Samarinda Siapkan Komikus Kelas Dunia

Kompas.com - 29/09/2019, 13:55 WIB
Hasmawati guru kelas VI Madrasah Ibtidaiyah (MI) Darud Dawah Wal Irsyad (DDI) Tani Aman, Samarinda, Kalimantan Timur, membuat terobosan dengan memberikan waktu khusus pembelajaran bahasa Inggris pada jam mata pelajaran (mapel) Pengembangan Diri. DOK. TANOTO FOUNDATION/HASMAWATIHasmawati guru kelas VI Madrasah Ibtidaiyah (MI) Darud Dawah Wal Irsyad (DDI) Tani Aman, Samarinda, Kalimantan Timur, membuat terobosan dengan memberikan waktu khusus pembelajaran bahasa Inggris pada jam mata pelajaran (mapel) Pengembangan Diri.

 

KOMPAS.com - Memasuki era persaingan global, Indonesia diharapkan mampu melahirkan SDM berkualitas, di antaranya menyiapkan kompetensi dasar abad 21; kemampuan berpikir kritis, kreatif, dapat berkolaborasi dan kemampuan berkomunikasi. 

Sayangnya, semenjak menerapkan K13 siswa SD tidak lagi diwajibkan menerima pelajaran bahasa Inggris sebagai materi uji atau penilaian dan kebijakan mengenalkan bahasa Inggris diserahkan kepada kebijakan wali kelas.

Menjawab tantangan itu, Hasmawati guru kelas VI  Madrasah Ibtidaiyah (MI) Darud Da'wah Wal Irsyad (DDI) Tani Aman, Samarinda, Kalimantan Timur, membuat terobosan dengan memberikan waktu khusus pembelajaran bahasa Inggris pada jam mata pelajaran (mapel) Pengembangan Diri.

"Saya khawatir bahasa Inggris yang telah mereka pelajari semenjak kelas satu sampai kelas lima hilang, jika bahasa Inggris tidak lagi diajarkan di kelas enam. Oleh karena itu, ia mencoba mengisi pada jam pengembangan diri dengan pelajaran bahasa Inggris," ujar Hasma.

Membangun kreativitas

Biasanya mapel Pengembangan diri digunakan untuk pembelajaran terkait pengembangan kreativitas siswa seperti pembuatan kaligrafi, menggambar dan lain-lain.

Baca juga: Program Pintar: Semangat Perubahan lewat Pembelajaran HOTS

Terobosan pembelajaran dilakukan Hasma: mengolaborasi pembelajaran bahasa Inggris dan pengembangan kreavitas siswa lewat belajar membuat komik bahasa Inggris.

Siswa diminta membuat sebuah komik berangkat dari kisah kehidupan sehari-sehari. Mereka dibebaskan menulis apa saja terkait tema kegiatan sehari-hari tersebut.

Sebelum dilakukan kegiatan tersebut, Hasma mengenalkan dulu model menggambar komik Doraemon dan beberapa komik lain. Ia juga mengajari sedikit teknik menggambar.

“Gambarnya tidak musti berbentuk persis seperti manusia, bisa saja berbentuk bulatan bulatan yang bisa membentuk seperti tubuh atau kepala. Saya bebaskan anak-anak berkreatifitas memilih topik dan model gambarnya,” ujarnya.

Kemampuan komunikasi

Karena dibebaskan menentukan topik sendiri, para siswa menyodorkan berbagai macam judul berbeda. Ada tentang main bola, perjalanan, kegiatan pagi hari dan lain-lain.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X