Siswa Fatih School Aceh Curi Perhatian Publik di Olimpiade Penelitian Korea Selatan

Kompas.com - 04/12/2019, 21:19 WIB
Siswa Fatih Bilingual School Aqil Naufal Syahrul dan Muhammad Syafiq Akbar unjuk kemampuan dalam olimpiade penelitian dan proyek sains SIIF (Seoul International Invention Fair) di Seoul, Korea pada tanggal 27-30 November 2019.

DOK. FATIH SCHOOLSiswa Fatih Bilingual School Aqil Naufal Syahrul dan Muhammad Syafiq Akbar unjuk kemampuan dalam olimpiade penelitian dan proyek sains SIIF (Seoul International Invention Fair) di Seoul, Korea pada tanggal 27-30 November 2019.

KOMPAS.com - Siswa Aceh mampu unjuk kemampuan tidak hanya di level regional dan nasional namun juga internasional. Dua siswa Fatih Bilingual School Aqil Naufal Syahrul dan Muhammad Syafiq Akbar menunjukan siswa Aceh memiliki kompetensi untuk bersaing global.

Prestasi siswa Indonesia asal Aceh ini ditunjukan Aqil dan Syafiq, panggilan akrab keduanya, dalam olimpiade penelitian dan proyek sains SIIF (Seoul International Invention Fair) di Seoul, Korea. 

SIIF merupakan program pameran dan kompetisi penemuan dan inovasi tahunan yang diselenggarakan KIPA (Korea Invention Promotion Association) dan diselenggarakan pada tanggal 27-30 November di COEX Exhibition Hall, Gangnam-gu, Seoul.

Fatih School Aceh tampil bersama ratusan tim lain dari 27 negara. Selain Indonesia, negara lain yang tampil dalam gelaran SIIF tahun ini antara lain; Bahrain, Bangladesh, China, Kroasia, Perancis, Inggris, Amerika Serikat, Iran, Korea Selatan, Kuwait, Malaysia, Polandia, Portugal,
Taiwan, Thailand, Tunisia, Turki, Uni Emirat Arab, Uzbekistan, dan Vietnam. 

Curi perhatian di pameran penelitian

Penelitian Aqil dan Syafiq bertajuk ‘Moss as a Substitute for the Main Substance in Deodorant’ 
berhasil mencuri perhatian publik yang hadir dalam olimpiade penelitian dan proyek sains internasional ini.

Baca juga: Siswa Jakbar Ubah Sampah Jadi Rupiah dengan Gemas dan Seksi

Penelitian mereka bertujuan mengurangi penggunaan bahan kimia di tubuh manusia, utamanya menggunakan lumut sebagai bahan dasar deodoran.

"Lumut tumbuh subur di musim penghujan di Indonesia sehingga mudah ditemukan di daerah Indonesia seperti Aceh dan Jawa. Tidak hanya itu, lumut juga memiliki kemampuan membunuh bakteri, salah satu penyebab bau badan," jelas Aqil melalui rilis resmi.

Syafiq menambahkan, "Hal ini membuat lumut memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai bahan dasar deodoran menggantikan bahan kimia seperti TCS (triclosan) dan pastinya lebih aman bagi tubuh."

Fatih dan Syafiq memulai penelitian mereka sejak Oktober 2018 lalu, mulai dari kajian literatur, mengambil sampel, ekstraksi, hingga pengujian di laboratorium mikrobiologi di bawah bimbingan guru Fatih Bilingual School, Manda Edy Mulyono.

Penelitian ini sempat mencuri perhatian pengunjung yang menunjukan ketertarikan mereka pada potensi penelitian yang dilakukan siswa Aceh ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X