Kolaborasi Antar Budaya dalam Seni Ayaman Rotan

Kompas.com - 17/01/2020, 22:11 WIB
Workshop Rattan Model Making di LaSalle College, Jumat (17/1/2020) Dok. KOMPAS.com/AYUNDA PININTA KASIHWorkshop Rattan Model Making di LaSalle College, Jumat (17/1/2020)

KOMPAS.com – Setiap negara memiliki warisan seni dan budaya berbeda. Seni dan budaya memberi nyawa pada tiap karya, termasuk karya bangunan dan bentuk ruang.

Walau begitu, perbedaan bisa saling melengkapi dan menjadi nilai lebih saat berkolaborasi. Inilah yang diangkat dalam seminar bertajuk Intercultural Collaboration antara LaSalle College Jakarta (Sekolah Tinggi Desain LaSalle) bersama dengan Cresent School of Architecture, Chennai, India.

Dalam seminar yang berlangsung di Puri Putri Ballroom, Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Jumat (17/1/2020), dosen dan mahasiswa Indonesia dan India saling bercerita bagaimana mereka terinspirasi oleh budaya masing-masing dalam konsep desain interior serta furnitur.

“Dengan adanya kunjungan ini diharapkan kedua Negara [Indonesia dan India] dapat saling mempelajari budaya masing-masing, terutama dalam penerapannya di bidang desain secara umum dan desain interior secara khusus,” tutur Ketua Program Studi Desain Interior Sekolah Tinggi Desain LaSalle.

Baca juga: Ingin Jadi Pengusaha Furnitur? Pertimbangkan Prodi Desain Interior

Agatha Carolina menjadi salah satu dosen Sekolah Tinggi Desain LaSalle yang berbagi cerita tentang karya desain interiornya yang terinspirasi oleh keindahan alam Indonesia. Ia mengedepankan pembuatan ruang-ruang hijau yang ramah lingkungan.

Wujud ramah lingkungan dihadirkan Agatha lewat ruang-ruang terbuka, penuh dengan pepohonan dan ventilasi, sehingga kaya akan cahaya alami dari matahari, yang akhirnya mengurang penggunaan energi.

“Ruang terbuka juga membuat sirkulasi menjadi baik dan mengurangi penggunaan AC,” tutur Agatha dalam seminar tersebut.

Baca juga: Mengenal Prodi Desain Interior dan Prospek Kariernya

Dalam sesi selanjutnya, pihak Cresent School of Architecture juga berbagi bagaimana penerapan desain interior di India yang terinspirasi oleh seni dan budaya lokal setempat.

Sebagai puncak acara, perwakilan mahasiswa Sekolah Tinggi Desain LaSalle dan 37 mahasiswa dari program studi Desain Interior dan Arsitektur Cresent School of Architecture bersama-sama membuat anyaman rotan dalam workshop “Rattan Model Making.”

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X