Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Impian Membangun Sisi Humanis dalam E-Learning di Tengah Wabah Corona

Kompas.com - 22/03/2020, 17:17 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Prof. Dr. Ir. Agustinus Purna Irawan

KOMPAS.com - Pemerintah telah menyampaikan imbauan terkait pencegahan penularan Covid-19 agar sekolah dan perguruan tinggi melaksanakan pembelajaran dari rumah menggunakan e-learning.

Ada sebagian sekolah dan perguruan tinggi sudah siap dan ada pula tidak siap sama sekali.

Namun demi membantu mengurangi perluasan wabah corona, hampir semua sekolah dan perguruan tinggi di berbagai daerah melaksanakan pembelajaran dari rumah.

Siap atau tidak siap pembelajaran daring atau e-learning ini harus dilaksanakan jika tidak ingin penyebaran Covid-19 menjadi tidak terkendali.

Baca juga: Mendikbud Nadiem: Belajar di Rumah Tidak Mudah, Kita Harus Mencoba

Pembelajaran e-learning yang dilaksanakan dari rumah awalnya bagi sebagian orang, baik siswa, orang tua, guru, mahasiswa dan dosen, menjadi persoalan terutama dalam pemilihan media komuniasi untuk pembelajaran dan metode belajar.

Media pembelajaran banyak digunakan antara lain menggunakan berbagai aplikasi medsos seperti Facebook, Youtube, IG, WA, Line, Zoom, Microsoft Team, Google Classroom, dan aplikasi yang disediakan sekolah atau perguruan tinggi, baik hanya dalam bentuk pengiriman bahan ajar maupun komunikasi melalui teleconference.

Kreativitas dan inovasi

Sisi lain yang menarik untuk diamati adalah adanya kekacauan, kelucuan, kegelisahan, keribetan, dan berbagai situasi lainnya yang sebelumnya mungkin tidak terbayangkan akan terjadi baik oleh siswa, guru, dosen dan mahasiswa.

Dalam kondisi serba terbatas ini, jika dilihat dari sisi positifnya, telah memunculkan sebuah kreativitas baik bagi guru dan dosen maupun oleh siswa dan mahasiswa.

Guru dan dosen berkreasi supaya materi pembelajaran dan tugas-tugas untuk peningkatan kompetensi siswa dan mahasiswa tetap dapat diperoleh.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.