Di Tengah Pandemi, Robologee Luluskan Lebih dari 100 "Coder" Cilik

Kompas.com - 04/08/2020, 15:23 WIB
Robologee, lembaga kursus robotik dan coding di Gramedia World Harapan Indah Bekasi, Cirebon, Emerald Bintaro, dan BSD. DOK. ROBOLOGEERobologee, lembaga kursus robotik dan coding di Gramedia World Harapan Indah Bekasi, Cirebon, Emerald Bintaro, dan BSD.

KOMPAS.com - Siang itu, Rogate (7 tahun), siswa kelas 3 SD di Cibubur tampak serius di depan laptop, membuka aplikasi Scratch untuk membuat game. Sesekali, ia menengok layar smartphone yang menampilkan presentasi dari Kak Nindi, Instruktur Kelas Coding Robologee.

Hari itu, Rogate dan beberapa anak sedang mengikuti kursus singkat coding online yang digelar Robologee, lembaga kursus robotik dan coding yang ada di Gramedia World Harapan Indah Bekasi, Cirebon, Emerald Bintaro, dan BSD.

Akibat pandemi Covid-19, siswa kursus Robologee terpaksa mengikuti kelas secara online.

“Kami menutup kelas-kelas offline dan menjalankan kelas online supaya dapat terus menampung minat belajar siswa kami selama pandemi,” ujar Doni Abdilah Siregar dari Academic Section Robologee.

“Karena online, maka siswa kami tidak hanya berasal dari sekitar Gramedia World, namun dari mana saja di seluruh Indonesia, bahkan sampai ke luar negeri, seperti dari Melbourne dan Abu Dhabi,” lanjut Threesna Setyadi dari Marketing Section Robologee.

Baca juga: Cerita Seru Siswa SLB di Jabar Saat Ikut PJJ

Adaptasi pembelajaran

Salah satu upaya ditempuh adalah dengan mengubah kelas offline menjadi online, menggunakan aplikasi video conferencing dan Learning Management System (LMS).

Robologee menggunakan aplikasi Zoom sebagai pengganti sesi tatap muka dan Edmodo sebagai LMS.

Untuk mengikuti kelas coding, siswa harus mengoperasikan dua perangkat yaitu laptop dan smartphone. Laptop digunakan untuk mengoperasikan aplikasi Scratch, aplikasi umum yang digunakan untuk memperkenalkan coding pada anak.

Sedangkan smartphone digunakan untuk mengoperasikan aplikasi Zoom. Silabus pembelajaran sendiri dapat diakses secara online di LMS Edmodo.

Tentu tidak mudah bagi anak-anak dan orangtua beradaptasi dengan model pembelajaran ini, namun hal ini tidak menyurutkan semangat mereka untuk belajar.

Terbukti, lewat kursus singkat coding pada liburan sekolah yang baru berlalu, Robologee berhasil meluluskan lebih dari 100 siswa yang diberikan sebutan "Coder Cilik".

Sebutan ini diberikan bagi siswa yang berhasil menyelesaikan project-project selama kursus. Project tersebut berupa pembuatan game sederhana.

Saat menyelesaikan project, siswa melatih logika berpikir dan cara memecahkan masalah.

Lewat pembuatan game, siswa diajak untuk belajar sambil bermain karena belajar memang seharusnya menyenangkan, bahkan di masa sulit seperti sekarang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X