Agar Lebih Sabar Temani Anak Belajar, Orangtua Coba Lakukan Ini

Kompas.com - 27/09/2020, 11:13 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 mengharuskan orangtua menjalani beragam peran dalam satu waktu.

Menyelesaikan tugas rumah tangga, menyelesaikan pekerjaan kantor selama work from home, ditambah harus mendampingi anak belajar dari rumah, kerap menjadi rutinitas baru para orangtua.

Banyaknya peran yang dilakukan, bila diikuti ekspektasi tinggi untuk mencapai yang terbaik dalam segala hal, amat berpotensi memicu stres dari dalam diri.

Psikolog Tara de Thouars mengatakan, di kondisi banyaknya peran yang harus dilakukan selama di rumah, ekspektasi work-life balance sesungguhnya sulit untuk dicapai.

Baca juga: Mahasiswa S1-S3, Ini Cara Daftar Beasiswa Unggulan dari Kemendikbud

"Saat ini yang berlaku adalah work-life integration," paparnya dalam Webinar: Trik eAZy WFH Sambil Menjadi Guru Bagi Anak di Rumah yang dipersembahkan oleh Allianz Indonesia, Kamis (24/9/2020).

Berbeda dengan work-life balance yang membedakan antara pekerjaan dan kehidupan rumah, dalam work-life integration semua disinergikan, antara pekerjaan kantor, kehidupan rumah tangga, kesehatan sehingga semua selaras.

Kelola ekspektasi

Webinar: Trik eAZy WFH Sambil Menjadi Guru Bagi Anak di Rumah yang dipersembahkan oleh Allianz Indonesia, Kamis (24/9/2020).Dok. Allianz Indonesia Webinar: Trik eAZy WFH Sambil Menjadi Guru Bagi Anak di Rumah yang dipersembahkan oleh Allianz Indonesia, Kamis (24/9/2020).

Saat menyinergikan sejumlah aktivitas seperti bekerja dan menemani anak belajar, menurunkan ekspektasi perlu dilakukan.

Baca juga: Seperti Ini Cara dan Syarat Dapatkan Kartu Indonesia Pintar

Saat orangtua "dikelilingi" ekspektasi, jelas Tara, semisal ekspektasi rumah tetap rapi, ekspektasi pekerjaan kantor bisa selesai tepat waktu, ekspektasi anak mengikuti pelajaran dengan baik dalam satu waktu, risiko stres sangat mudah timbul apabila ekspektasi tersebut tidak tercapai.

Ekspektasi tersebut, lanjut dia, berhubungan dengan munculnya rasa takut bila tak tercapai. "Ketakutan enggak bisa jadi ibu yang baik, tak bisa mencapai target pekerjaan," papar Tara.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X