Indy Hardono
Pemerhati pendidikan

Saat ini bergiat sebagai koordinator tim beasiswa pada Netherlands Education Support Office di Jakarta. Sebelumnya, penulis pernah menjadi Programme Coordinator di ASEAN Foundation. 

Tinggalkan Zona Nyamanmu dan Raihlah Beasiswa

Kompas.com - 21/01/2021, 11:02 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KOMPAS.com - Setiap beasiswa memiliki proses seleksi berbeda-beda. Ada "hanya" memberikan penilaian berdasarkan dokumen, dan ada juga menyertakan berbagai mekanisme seleksi seperti interview dan focus group discussion.

Saya sering ditanya dalam setiap presentasi saya: orang seperti apakah yang sebenarnya dicari dan diinginkan setiap lembaga pengelola beasiswa.

Jawaban standarnya tentunya adalah orang-orang yang memenuhi persyaratan dan kriteria ditetapkan. Setiap beasiswa tentunya memiliki persyaratan dan kriterianya masing-masing.

Untuk persyaratan biasanya sifatnya generik seperti nilai kemampuan bahasa Inggris, Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) dan persyaratan administratif lainnya. Demikian pula untuk kriteria juga cukup standar misalnya motivasi, kepemimpinan, dan kemampuan berkomunikasi.

Membahas tentang kriteria memang agak sulit karena karena definisi dan instrumen ukur yang beragam, dan terkadang subyektif.

Menurut saya untuk mengetahui profil seperti apa yang dicari, yang paling straight forward adalah dengan melihat "produk" atau output dari program beasiswa itu. Dan output yang paling kentara adalah profil para alumni.

They are the real showcase!

Alumni penerima beasiswa StuNed, program beasiswa Belanda, sangat beragam, baik dari sisi daerah asal, latar belakang pendidikan dan profesi. Namun seharusnya ada benang merah yang dapat ditarik dari sekitar 4.600 alumni alumni StuNed tersebut.

Saya pun mencoba menerawang profil-profil tersebut walaupun mungkin tidak semua saya kenal cukup dekat. Terawangan saya membawa saya ke beberapa profil alumni.

Baca juga: 13 Kampus Swasta dan Quipper Buka Beasiswa S1 Penuh-Parsial

A Tale of Two Lawyers

Namanya Affan. Ia adalah salah seorang alumni penerima beasiswa StuNed yang boleh dibilang cukup cemerlang perjalanan karirnya. Ia seorang associate lawyer di firma hukum korporasi top-tier di Indonesia .

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.