Kompas.com - 27/01/2021, 16:35 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

Oleh: Annisa Ardiani | Content Writer Rekata

KOMPAS.com - Work from Home atau WFH membuat kegiatan bekerja berubah menjadi 180 derajat. Yang tadinya bisa koordinasi langsung dengan rekan kerja, sekarang harus lewat layar laptop.

Kalau yang sudah berkeluarga, harus bisa membagi waktu antara pekerjaan dengan keluarga.

Menurut Survei PPM Manajemen, 80 persen karyawan mengalami gejala stres karena khawatir akan kesehatannya. Hal ini bukan hanya akibat adanya pandemi, tetapi juga karena tidak bisa mengelola stres dengan baik di rumah.

Belum lagi, WFH membuat kita seakan bekerja 24 jam karena laptop selalu ada di dekat kita di rumah. Para bos bahkan tidak sungkan untuk japri kita tentang progres kerjaan di malam hari ataupun di pagi buta. WFH seakan bisa berubah menjadi Work from Hell.

Bayangkan kalau bos di kantor menjadi bos monster saat WFH seperti yang dialami oleh April dalam novel “Progressnya Berapa Persen?” karya Soraya Nasution.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

April yang merupakan seorang pegawai di kantor konsultan sering risi dengan manajernya yang selalu bertanya tentang progres kerjanya.

Baca juga: [TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Membahas Gaji dengan Teman hingga WFH Turunkan Produktivitas?

Pak Dewangga Bayuzena, seorang manajer teknik yang selalu membuat jantung stafnya ketar-ketir karena sering menanyakan pertanyaan kebanggaannya: “Progressnya berapa persen?”.

Padahal, April dan rekan-rekan kerjanya sudah melaporkan progresnya ke beliau. Tetap saja, Pak Dewangga selalu menanyakan pertanyaan tesebut setiap kali bertemu dengan stafnya. Sungguh mengganggu, apalagi sifat beliau yang selalu dingin.

Sebetulnya, April nyaman bekerja di kantor tersebut. Nyaman, minim persaingan, fleksibel, dan rekan kerja yang asyik. Namun, tidak bisa dipungkiri bobot pekerjaan dan bos yang seakan selalu meneror kita bisa membuat beban kerja seakan bertambah seribu kali lipat.

Kata orang, tampang berbanding lurus dengan perbuatan. Namun tidak dengan Pak Dewangga, muka tampannya dan kepintarannya tidak selaras dengan perlakuannya kepada para staf dan mulut pedasnya.

Segala beban pekerjaan membuat kita kadang berpikir untuk resign atau mengundurkan diri dari pekerjaan. Meskipun mendapatkan gajinya besar dan rekan kerja yang asyik, terkadang tuntutan pekerjaan dan tekanan dari bos membuat kita menyerah.

Sama seperti Alranita dalam novel “Resign!” karya Almira Bastari. Bos di kantornya, Pak Tigran, sering meminta revisi pekerjaan, bahkan untuk kesalahan yang tidak substansial.

Belum selesai revisi, sudah dipanggil untuk tugas tambahan. Padahal, tenggat waktunya sebentar lagi. Siapa yang tidak kesal?

Saking kesalnya, Alranita sudah sering bersikap sinis dan melawan Pak Tigran. Tidak hanya dia, bahkan hampir semua karyawan kesal dan sudah tidak ada hormat karena sikap beliau. Karyawan yang dibawahi oleh Pak Tigran pun sudah sering resign karena tidak tahan.

Sering dimarahi dan diberi pekerjaan tambahan yang akhirnya bikin terpaksa sering lembur memang tidak enak. Sampai-sampai, tim kerja Alranita berkompetisi memenangkan taruhan untuk segera resign!

Baca juga: Usai Pandemi, 55,6 Persen Karyawan Pilih Kombinasi WFO dan WFH

Namun, keputusan untuk resign tidak semudah yang dibayangkan. Apalagi, kalau kamu mempunyai bos seperti Pak Tigran yang bisa membaca karyawannya. Hal tersebut sering dialami Alranita dan rekan kerjanya. Rencana resign bisa jadi gagal total!

Apakah kamu mengalami hal yang sama? Penasaran bagaimana April dan Alranita menghadapi bos mereka? Dapatkan novel “Progressnya Berapa Persen?” karya Soraya Nasution dan “Resign!” karya Almira Bastari untuk tahu jawabannya!

Kamu bisa membeli novelnya di

Kalau lebih suka baca e-book, kamu bisa mengaksesnya di



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.