Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Strategi Memastikan Intoleransi di Sekolah Tidak Terulang

Kompas.com - 01/02/2021, 14:42 WIB
Memastikan intoleransi tidak terjadi di sekolah adalah tanggungjawab semua semua warga sekolah. Butuh kerja sama dari semua pihak untuk berbenah agar karakter toleransi menjadi pembiasaan di sekolah. DOK. TANOTO FOUNDATIONMemastikan intoleransi tidak terjadi di sekolah adalah tanggungjawab semua semua warga sekolah. Butuh kerja sama dari semua pihak untuk berbenah agar karakter toleransi menjadi pembiasaan di sekolah.

Oleh: Titien Suprihatien I Guru SMPN 11 Batanghari, Jambi

KOMPAS.com - Agama mengajarkan akhlak mulia, kebaikan, saling menghormati, dan toleransi dengan sesama manusia. Namun sikap intoleransi kerap justru malah datang dari kesombongan individu.

Seperti kejadian intoleransi di SMKN 2 Padang bukanlah satu-satunya kasus intoleransi yang terjadi di dunia pendidikan Indonesia dan harus kita pastikan agar tidak terulang lagi.

Bentuk intoleransi di sekolah

Kita perlu mengidentifikasi segala bentuk intoleransi yang kemungkinan bisa terjadi di lingkungan sekolah, seperti:

1. Mewajibkan siswa berbeda agama mengikuti mata pelajaran agama tertentu

Setiap manusia butuh memupuk keimanan sesuai agama yang dianut. Guru tidak berhak mempengaruhi keimanan siswa dengan memaksa mereka mengikuti mata pelajaran agama tertentu.

Guru seharusnya menjadi teladan bagi siswa-siswinya. Memperlihatkan akhlak yang baik, cinta kasih, dan mendoakan seluruh siswanya.

2. Wajib ikut ritual keagamaan tertentu

Guru tidak berhak memaksa siswanya untuk melakukan ritual agama tertentu di sekolah. Apalagi sampai memberikan sanksi khusus bagi yang tidak mengikutinya.

3. Memukul rata kewajiban siswa mampu dan tidak mampu

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.