Kompas.com - 04/08/2021, 06:10 WIB
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Memilih jurusan saat masuk kuliah adalah hal yang tak mudah. Ada banyak pertimbangan, mulai dari minat hingga prospek kerja.

Di Indonesia memiliki beragam jurusan. Biasanya jurusan yang banyak dipilih calon mahasiswa adalah jurusan yang familiar di telinga.

Yakni, Ilmu Komunikasi, Desain Komunikasi Visual, Ilmu Hukum, Ilmu Kedokteran, dan sebagainya.

Baca juga: 5 Manfaat Penting Organisasi bagi Mahasiswa

Bahkan, calon mahasiswa cenderung memilih jurusan yang sering diunggulkan.

Namun, tahukah kamu ada beberapa jurusan langka di Indonesia.

Melansir laman Iteba, Rabu (4/8/2021) memberitahukan ada 5 jurusan kuliah langka di Indonesia.

Mari simak lima jurusan kuliah langka tersebut.

1. Aktuaria

Jurusan Aktuaria ini ditujukan untuk program tingkat Sarjana (S1).

Aktuaria baru muncul di Indonesia sejak 2017.

Baca juga: 5 Mahasiswa UB Kembangkan Minuman Penurun Obesitas

Jurusan langka ini mempelajari ilmu Matematika yang dikaitkan dengan risiko asuransi.

Jurusan perkuliahan ini berada di bawah Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA).

Mata kuliah dalam jurusan ini merupakan gabungan antara ilmu Matematika, Statistika, Keuangan, dan Pemrograman Komputer.

Lulusan jurusan kuliah langka ini diharapkan dapat menjadi seseorang yang ahli dalam bidang asuransi dan perencanaan keuangan.

2. Rekayasa Nanoteknologi

Jurusan Rekayasa Nanoteknologi mempelajari materi berukuran nano yang akan dimanipulasi sehingga tercipta benda baru.

Baca juga: Siswa dan Mahasiswa, Kuota Gratis Dilanjutkan Sampai Akhir 2021

Jurusan ini berada di bawah Fakultas Teknik dan dirancang untuk mengajarkan mahasiswa memanipulasi serta memanfaatkan materi nano untuk menciptakan teknologi baru.

Misalnya, teknologi dalam pengobatan dan sumber tenaga buatan.

Contoh konkret penerapan rekayasa nanoteknologi adalah penciptaan teknologi pengobatan yang ditemukan para ilmuwan untuk membantu mengobati kanker.

Menurut salah satu studi National Science Foundation, 6 juta pekerja nanoteknologi akan dibutuhkan di seluruh dunia pada tahun 2022.

3. Manajemen Industri Katering

Jurusan Manajemen Industri Katering adalah salah satu bagian dari jurusan Pariwisata.

Baca juga: Mahasiswa, Kenali 7 Penemu Teknologi dari Indonesia

Biasanya, jurusan kuliah ini mengajarkan pengetahuan kuliner serta merencanakan, mengelola, hingga memasarkan produk makanan.

Jadi, tidak terbatas memasak, dalam jurusan kuliah langka ini kamu juga diajarkan cara memasarkan produk dengan baik dan benar.

4. Teknologi Batik

Jurusan Teknologi Batik mempelajari sejarah dan filsafat batik hingga teknik membatik.

Jurusan kuliah langka ini ditujukan untuk melestarikan budaya Indonesia.

Sejak 2011, jurusan ini telah ada di strata D3.

Baca juga: 5 Aktivitas Olahraga Saat Mahasiswa Bosan dengan Kuliah Online

Dalam jurusan ini, sebanyak 70 persen diajarkan praktik dan sisanya 30 persen teori.

5. Transportasi Laut

Indonesia adalah negara maritim terbesar.

Oleh karena itu, transportasi laut adalah hal yang vital.

Untuk mengelola transportasi laut secara optimal, kamu bisa masuk ke jurusan Transportasi Laut.

Jurusan kuliah langka ini mempelajari perencanaan dan analisa angkutan laut.

Ada tiga kompetensi yang menjadi tolok ukur dalam jurusan ini, yaitu pelayaran, pelabuhan, dan logistik.

Umumnya, jurusan ini masuk ke dalam Fakultas Teknik Kelautan.

Baca juga: UGM Terima 9.210 Mahasiswa Baru di Tahun Akademik 2021/2022

Itulah lima jurusan kuliah langka di Indonesia. Calon mahasiswa bisa memilih kelima jurusan kuliah langka tersebut, asalkan sesuai minat dan prospek kerja yang diinginkan.

Jangan sampai asal pilih jurusan kuliah kamu, agar tidak menyesal di kemudian hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.