Kompas.com - 05/02/2022, 15:34 WIB

KOMPAS.com - Melakukan "riset" sebelum memilih jurusan kuliah atau program studi di seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) 2022 menjadi hal yang ditekankan oleh Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) maupun Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) bagi calon mahasiswa.

Pelaksana tugas Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Plt. Dirjen Diktiristek), Nizam mengatakan bahwa tak sedikit mahasiswa yang merasa salah memilih prodi karena memilih yang tidak sesuai dengan passion dan harapan.

"Salah satu yang kita lihat dari pengalaman, banyak mahasiswa salah pilih prodi. Dia memilih prodi yang tidak sesuai dengan passion dan harapan," paparnya dalam Silaturahmi Merdeka Belajar (SMB) bertajuk “Sukses Masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) bersama LTMPT, seperti dirangkum dari laman Kemendikbud Ristek.

Baca juga: Rekomendasi Jurusan Kuliah Sesuai Kepribadian MBTI, Calon Mahasiswa Cek

Meski begitu, Nizam mengatakan bahwa kesuksesan di masa depan tidak bergantung pada pilihan prodi tertentu saja, melainkan lebih kepada bagaimana mahasiswa mengembangkan dan terus menggali potensi diri.

Salah satu program yang telah disediakan Kemendikbud Ristek ialah program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) di perguruan tinggi. Ini bisa menjadi solusi saat mahasiswa "terlanjur" merasa salah memilih jurusan kuliah.

"Anak-anak yang tadinya salah pilih jurusan atau prodi, bisa ambil mata kuliah dari prodi lain sehingga memperkaya dan melengkapi passion-nya melalui program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) di perguruan tinggi,” terang Nizam.

Melalui MBKM, mahasiswa pada jenjang semester lima ke atas bisa mengambil kesempatan belajar dari "kampus kehidupan".

Mahasiswa, kata Nizam, terjun langsung ke dunia profesi. Menurutnya, semester lima ke atas adalah saat yang tepat bagi mahasiswa untuk menimba pengalaman di dunia profesi yang akan dimasuki nanti.

Baca juga: Cara Daftar KIP Kuliah 2022: Kuliah Gratis, Uang Saku Rp 1,4 Juta Per Bulan

Mahasiswa dapat menentukan mau jadi asisten peneliti atau wirausaha, atau magang di perusahaan-perusahaan start up, misalnya. Lalu yang ingin kerja di BUMN, bisa magang secara penuh satu semester di BUMN. Banyak sekali peluang bagi mahasiswa memilih masa depan dan mencoba berbagai hal,” urainya.

Nizam menyebut, perguruan tinggi yang sudah menerapkan MBKM jumlahnya di atas dua ribu dari total tiga ribu perguruan tinggi yang berada di bawah naungan Kemendikbudristek.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.