Kompas.com - 16/07/2022, 13:04 WIB

KOMPAS.com - Guru menjadi salah satu ujung tombak perbaikan mutu pendidikan di Indonesia. Kendati demikian, Indonesia masih menghadapi sejumlah isu terkait tenaga kerja guru, baik dalam hal ketersediaan, persebaran, kompetensi, maupun jaminan kesejahteraan.

Isu tersebut menjadi sorotan utama Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) dalam Kunjungan Kerja Reses Komisi X DPR RI ke Kota Salatiga, Jawa Tengah.

Anggota Komisi X DPR RI Fahmi Alaydroes mengungkapkan, peningkatan kualitas tenaga kerja guru juga perlu dibarengi dengan ketersediaan sarana dan prasarana sekolah yang optimal. Sebab, keduanya memiliki korelasi erat dalam mendorong ekosistem pendidikan yang bermutu.

"Kalau kurikulum dinamis atau berubah sesuai dengan perkembangan zaman, itu wajar. Enggak terlalu masalah. Akan tetapi, kalau gurunya oke, sarana (dan) prasarana kondusif dan fasilitatif, jadilah (pendidikan) anak-anak kita insya Allah (sukses)," ujarnya melalui keterangan pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (16/7/2022).

Baca juga: Guru Indonesia Terbantu Platform Belajar.id Kemendikbud Ristek saat Pandemi Covid-19

Hal itu diutarakannya usai Komisi X DPR RI melakukan peninjauan ke Sekolah Dasar Negeri (SDN) 06, Sekolah Menengah Pertama (SMP) 02, dan Sekolah Menengah Atas (SMA) 03 Kota Salatiga pada Jumat (15/07/2022).

Terkait kunjungannya ke sekolah-sekolah tersebut, Fahmi menuturkan bahwa gedung SMA 03 Kota Salatiga dulunya adalah Sekolah Pendidikan Guru (SPG) yang didirikan saat Belanda masih menduduki kepemerintahan Indonesia.

Menurut Fahmi, keberadaan SPG tersebut menunjukkan bahwa Belanda memberi perhatian khusus kepada tenaga pendidik atau guru pada masa itu. Hal ini dapat menjadi catatan penting bagi pemerintah Indonesia untuk memberikan akses pendidikan yang mewah untuk para guru.

"Mewah dalam artian terfasilitasi dengan baik. Kita juga tahu bahwa guru-guru kita di zaman dulu itu hebat-hebat. Ini juga catatan untuk kita, apalagi nanti di tengah-tengah suasana upaya untuk memperbaiki Rancangan Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (RUU Sisdiknas)," imbuhnya.

Baca juga: Bupati Kediri Instruksikan Pendidikan agar Pramuka Menjadi Ekstrakurikuler Wajib di Sekolah

Fahmi pun berharap agar upaya peningkatan kompetensi guru dapat menjadi prioritas utama pemerintah dalam hal peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia.

Tidak hanya itu, Fahmi juga menyoroti sarana dan prasarana yang dimiliki oleh sekolah-sekolah yang dikunjungi oleh tim Kunjungan Kerja Reses Komisi X DPR RI.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.