Handoko Gani
Analis Kebohongan

Analisis kebohongan, anggota tim ahli kepolisian untuk kasus kriminal tertentu, trainer korporasi dan pemerintahan, termasuk KPK. || www.handokogani.com || @LieDetectorID

Pembohong yang Layak Dipercaya

Kompas.com - 15/06/2016, 12:52 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Tidak ada. Belum ada riset yang bisa memastikan bahwa orang tertentu lebih sedikit berbohong daripada orang lain, sekalipun memang ada riset yang mencoba meminta responden menulis jumlah kebohongan masing-masing (Cole, 2001; Arnett Jensen, Arnett, Feldman, & Cauffman, 2004; Vrij, Floyd, & Ennis, 2003).

Kenyataannya: manusia memang makhluk pelupa, dimana ia bisa lupa kebohongan apa yang terakhir ia lakukan (Backbier & Sieswerda, 1997).

Apakah si X adalah seorang PEMBOHONG dan Anda bukanlah seorang PEMBOHONG ?

Berdasarkan riset, manusia telah mulai berbohong sejak usia 2 tahun (Fritz and Hala, 1989). Riset De Paulo, Kashy et al (1996) juga menemukan bahwa dalam salah satu dari 4 kegiatan/interaksi sosial, seseorang berbohong kepada 3 dari 10 orang yang mereka temui. Dan, akhirnya Tyler et al. (2006) menemukan bahwa dalam 10 menit percakapan, 78% orang berbohong sebanyak 2-3 kali.

Persepsi bahwa seringkali berbohong = Pembohong adalah persepsi yang perlu diperbaiki.

Tidak ada manusia dengan bentuk wajah tertentu, bentuk fisik tertentu, karakter tertentu, cara berjalan tertentu, cara berbicara tertentu yang pasti selalu berbohong dalam konteks apapun.

Kecuali, ia menderita sakit jiwa, misalnya Schizophrenia atau Mythomania, yang mana perlu dibuktikan dengan test psikologi. Bukan hanya berdasarkan analisa non-medis, atau berdasarkan analisa orang awam.

Kembali kepada penerapannya dalam team Anda. Ada 3 pelajaran yang bisa Anda petik.

1.            Ingatlah bahwa setiap orang berpotensi untuk membohongi Anda, termasuk Anda sendiri. Bahkan, sekalipun seseorang berkata jujur tentang topik yang sama di masa lalu, belum tentu ia masih akan berkata jujur tentang topik yang sama saat ini atau di masa depan.

2.            Untuk bisa mendeteksi seseorang jujur atau bohong adalah dengan menggunakan teknik analisa non-verbal (wajah, gestur) dan teknik analisa verbal dalam ucapannya (suara, kata-kata dalam percakapan tatap muka, telpon, sosmed, SMS/WA/BBM/LINES/TELEGRAM, rekaman audio visual, dsbnya).

3.            Bagi Anda yang ingin dipahami dengan benar (memang jujur), berkatalah apa adanya dengan BASELINES (kondisi normal) Anda biasa berkata-kata. Bila kadung sudah ada persepsi “sering berbohong”, Anda perlu menggunakan supporter untuk mendukung pernyataan Anda, dan lain waktu, ubahlah kebiasaan Anda berbohong, agar mempermudah Anda dipercayai orang lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.