Ingat Sipenmaru dan UMPTN? Ini Istilah Tes Masuk PTN dari Masa ke Masa - Kompas.com

Ingat Sipenmaru dan UMPTN? Ini Istilah Tes Masuk PTN dari Masa ke Masa

Kompas.com - 09/05/2018, 16:42 WIB
Infografis istilah masuk PTN dari masa ke masa.KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMO Infografis istilah masuk PTN dari masa ke masa.

KOMPAS.com - Setiap tahun, pelaksanaan seleksi masuk perguruan tinggi negeri ( PTN) atau kini istilahnya Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN), selalu menjadi perhatian.

Menilik sejarahnya, seleksi serentak yang digelar oleh PTN-PTN di seluruh Indonesia ini, pertama kali digelar pada tahun 1976. Saat itu, proses seleksi ini dinamakan SKALU alias Sekretariat Kerjasama Antar Lima Universitas.

Ingin tahu lebih jauh soal perubahan istilah tes seleksi masuk PTN dari masa ke masa?

Berikut dirangkum Kompas.com dari kliping pemberitaan Harian Kompas:

1976-1979: Sekretariat Kerjasama Antar Lima Universitas (SKALU)

SKALU diadakan secara serentak oleh 5 perguruan tinggi negeri di Indonesia. Kelima perguruan tinggi negeri itu adalah Universitas Indonesia, Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, dan Universitas Airlangga.

Pada tahun 1976, kelima perguruan tinggi tersebut menggelar Ujian Saringan Masuk (USM) seragam. Tujuan ujian saringan masuk bersama ini agar calon mahasiwa tidak harus ke daerah yang merupakan lokasi kelima universitas tersebut.

Baca juga : Intip Prodi Favorit 4 PTN Jakarta di SBMPTN 2018

Penerapan sistem ini mendapatkan respons kurang baik bagi masyarakat karena ada dikotomi antara universitas atau institut yang mengikuti SKALU dan yang tidak tergabung dalam sistem ini.

Mekanisme SKALU, calon mahasiswa hanya bisa memilih satu jurusan dari kelima universitas yang tergabung di dalamnya.

Selebihnya, boleh mimilih jurusan di luar SKALU atau menunggu tahun berikutnya jika tidak lolos.

1979-1983: Sekretariat Kerjasama Antar Sepuluh Universitas (SKASU)

Pada perkembangan selanjutnya, SKALU berubah menjadi Program Perintis. Program ini bertujuan untuk menyiasati kekurangan pada program SKALU.

Meski bernama Program Perintis, istilah penerimaan mahasiswa baru pengganti SKALU lebih dikenal dengan SKASU atau Sekretariat Kerjasama Antar Sepuluh Universitas.

Sebanyak 10 universitas terlibat di dalamnya yaitu Universitas Indonesia, Jakarta; Institut Pertanian Bogor; Institut Teknologi Bandung; Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta; Universitas Airlangga, Surabaya; Universitas Padjadjaran, Bandung; Universitas Diponegoro, Semarang; Universitas Brawijaya, Malang; Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya; dan Universitas Sumatera Utara, Medan.

Baca juga : Peserta SBMPTN 2018 di Palembang Diduga Pakai Jasa ?Joki?

KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMO Infografis istilah SBMPTN

Dalam sistem SKALU, mahasiswa bisa memilih lebih dari 3 perguruan tinggi.

Ada 4 jenis seleksi dalam SKALU yaitu Perintis I, II, III, dan IV.

Perintis I terdiri dari UI, ITB, ITS, IPB, USU, Unpad, Unibraw, dan Unair.

Perintis II terdiri dari IPB, UGM, dan ITB yang menyusuri minat bakat calon mahasiwa ke sekolah-sekolah.

Proyek Perintis III dan IV memiliki cara tersendiri dalam menjaring calon mahasiswanya, yaitu mengharuskan setiap pendaftar datang langsung ke perguruan tinggi terkait.

Perintis III melibatkan Universitas Syah Kuala, Universitas Andalas, UNS, Universitas Udayana, dan Universitas Hasanudin.

Sementara, Perintis IV terdiri dari IKIP Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Malang.

1983-1989: Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (Sipenmaru)

Pada Sipenmaru, pemerintah menggabungkan seleksi ujian masuk perintis. Metode yang digunakan dalam menyaring calon mahasiswa adalah melalui Penelusuran Minat dan Kemampuan (PMDK).

Baca juga : 716 Peserta Ujian SBMPTN 2018 di Solo Absen

Peserta ujian mempunyai lima pilihan studi dalam seleksi penerimaannya. Kelima pilihan itu tersebar dalam dua pilihan untuk jurusan IPA, dua pilihan untuk jurusan IPS/Bahasa, dan universitas terbuka.

1989-2001: Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UMPTN)

Pada tahun 1989, UMPTN menggantikan sistem Sipenmaru. Perubahan sistem ini karena beberapa perguruan tinggi tidak menggunakan PMDK.

Misalnya, Institute Teknologi Bandung (ITB) yang memiliki urgensi tinggi pada penerimaan khusus PMDK dengan mewajibkan calon mahasiwa memiliki kriteria sesuai persyaratan.

Sistem UMPTN sepenuhnya dilaksanakan oleh masing-masing perguruan tinggi, tetapi untuk mempermudah peserta ujian, pelaksanaan ujian dikoordinasikan dalam rayon-rayon yaitu Rayon A meliputi PTN di wilayah Sumatera, Kalimantan Barat, DKI Jakarta, dan Jawa Barat.

Baca juga : 5 PTN Paling Diminati di SBMPTN 2018

Rayon B meliputi PTN di wilayah Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Timur.
Rayon C meliputi Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku, dan Irian Jaya.

2001-2008: Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB)

Sistem ini dimulai pada tahun 2001, menggantikan UMPTN. SPMB diselenggarakan di kota-kota tempat PTN itu berada, serta kota-kota lain yang dianggap strategis oleh panitia.

Seperti halnya UMPTN, ujian SPMB diselenggarakan secara bersamaan dengan soal yang sama atau setara.

Peserta ujian disarankan memilih lokasi ujian yang paling dekat dengan tempat tinggalnya karena hal ini menjadi bahan pertimbangan dalam proses SPMB.

2008-2013: Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN)

Istilah SPMB berganti menjadi Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) pada tahun 2008. Pendaftarannya masih menggunakan kertas (paper based).

Baca juga : Hari Ini 74.927 Pejuang SBMPTN Bertempur di Jakarta

Pada tahun 2009, beralih ke sistem online. Setelah menggunakan sistem tersebut, pada tahun 2011 seleksi dilaksanakan melalui 2 ujian yaitu jalur undangan dan tertulis.

Untuk jalur undangan, terbuka bagi sekolah dengan kelas akreditasi. Akreditasi inilah yang menentukan jumlah calon siswa yang mengikuti SNMPTN Undangan.

Jalur ujian tulis hampir sama dengan tahun sebelumnya. Hal yang berbeda, peserta mendapat PIN untuk mengakses situs web saat melakukan pendaftaran.

2013-sekarang: Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN)

SBMPTN mulai diperkenalkan pada tahun 2013. Jalurnya, melalui ujian tertulis dan ujian keterampilan.

SBMPTN berbeda dari tahun-tahun sebelumnya karena pendaftaran siswa yang dilakukan oleh sekolah, siswa, dan proses seleksi serta pengumuman bersifat online.

Pada tahun 2016, untuk pertama kalinya SBMPTN dikekola oleh Kementerian, Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi setelah dipisahkannya pengelolaan pendidikan tinggi dari Kemdikbud ke Kemristekdikti.


Terkini Lainnya

Sidang PK, Irman Gusman Serahkan Tiga Bukti Baru kepada Hakim

Sidang PK, Irman Gusman Serahkan Tiga Bukti Baru kepada Hakim

Nasional
Truk Trailer Bermuatan Bakhoe Tersangkut JPO di Jalan Daan Mogot

Truk Trailer Bermuatan Bakhoe Tersangkut JPO di Jalan Daan Mogot

Megapolitan
GP Ansor Sebut Oknum Banser Pelaku Pembakaran Bendera Langgar SOP

GP Ansor Sebut Oknum Banser Pelaku Pembakaran Bendera Langgar SOP

Nasional
Pria Kesepian Terancam Penjara karena Telepon Polisi 45.000 Kali

Pria Kesepian Terancam Penjara karena Telepon Polisi 45.000 Kali

Internasional
Polisi Buru Penyebar Video Pembakaran Bendera di Garut

Polisi Buru Penyebar Video Pembakaran Bendera di Garut

Nasional
Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Nasional
Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Nasional
Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Megapolitan
Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Internasional
Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Regional
Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Nasional
Ma'ruf Amin: Perangnya Santri 'Zaman Now', Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Ma'ruf Amin: Perangnya Santri "Zaman Now", Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Regional
Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Internasional
Jokowi: Sekarang Impor Lebih Besar dari Ekspor, Kita Defisit Terus

Jokowi: Sekarang Impor Lebih Besar dari Ekspor, Kita Defisit Terus

Nasional
Laju Eskalator Turun Tak Terkendali, Puluhan Suporter CSKA Terluka

Laju Eskalator Turun Tak Terkendali, Puluhan Suporter CSKA Terluka

Internasional

Close Ads X