Pokja SBMPTN Minta Netizen Tidak Usah Kuatir Soal Sistem Penilaian - Kompas.com

Pokja SBMPTN Minta Netizen Tidak Usah Kuatir Soal Sistem Penilaian

Kompas.com - 11/05/2018, 17:52 WIB
Paska pelaksanaan SBMPTN, netizen galau soal sistem baru penilaian.https://www.instagram.com/masukkampus Paska pelaksanaan SBMPTN, netizen galau soal sistem baru penilaian.

KOMPAS.com - Salah satunya dipicu dengan postingan akun @masukkampus yang mengunggah komentar seputar sistem baru dalam penilaian SBMPTN.

"Jujur admin ga habis pikir dan ikut sedih dengan beragamnya berita terkait penilaian SBMPTN tahun ini. Bahkan hingga hari ini pun masih ada berita baru ttg penilaian SBMPTN 2018," demikian dikutip dari akun tersebut.

Kenapa hari ini diminta isi semua jawabannya sementara kemarin pernyataan di Metro TV oleh ketua SBMPTN tahun ini diperingatkan ga boleh asal nebak jawaban sehingga membuat siswa takut menjawab semua.

Menurutnya, perbedaan pendapat semacam ini membuat siswa bingung, sambil memberikan tautan artikel ke antaranews.com berjudul "Peserta SBMPTN jangan kosongkan jawaban".

Sontak hal ini menimbulkan berbagai tanggapan dari pengikut akun tersebut. Ada yang pro dan kontra terkait pembahasan ini.

Baca juga: Ingat Penilaian SBMPTN 2018 Memakai Sistem Baru

Akun @adriansaputra02 menuliskan, "entahlah bingung jadinya serba salah, banyakin doa ajalah mudahan lulus,yang penting ada kemauan dan usaha."

"Beritanya kenapa ga dari awal :') kzl :')," menurut akun @ayy6_

"Dah selesai baru dah ada berita gini," kata @achzain77.

"Yah galau deh," tambah akun @asyaap_

Tidak kurang dari 23 ribu komentar dan 64 ribu netizen memberikan tanda suka pada ungguhan ini. 

Ketua Pokja SBMPTN 2018 Profesor Budi Prasetyo Widyobroto telah menjelaskan perihal sistem penilaian baru ini. 

Sistem lama SBMPTN menggunakan penilaian skor empat bila benar, minus satu kalau salah dan yang tidak mengerjakan akan mendapat nilai nol.

Tahap penilaian SBMPTN yang baru pun disederhanakan dari tiga tahap menjadi dua tahap. Tahap pertama seluruh jawaban peserta akan diproses.

Adapun tahapan kedua menggunakan teori 'response butir'. Teori ini digunakan untuk menganalisis karakteristik setiap soal.

Soal dibagi ke dalam 3 kategori yaitu mudah, sedang dan sulit.

Karakteristik soal yang didapatkan pada tahap kedua kemudian digunakan untuk menghitung skor peserta. 

Jadi meski setiap peserta dapat menjawab soal dengan sama benar, namun hasil akhir belum tentu memiliki skor yang sama tergantung jenis soal yang dikerjakan.

Dihubungi Kompas.com, Pokja SBMPTN meminta peserta SBMPTN berhati-hati terhadap informasi yang tidak bertanggungjawab.

"Banyak orang yang ambil kesempatan dengan adanya seleksi SBMPTN ini. Saya sudah jelaskan di 8 stasiun TV," jelas Budi.

Sebelum dimulai pendaftaran pun sudah dilakukan sosialisasi, jelas Budi menanggapi kurangnya waktu sosialisasi SBMPTN.

"Intinya sebetulnya bagi peserta tidak berpengaruh sistem apapun yang digunakan. Yang terpenting sebetulnya bahwa peserta telah menyiapkan diri untuk ujian," lanjutnya.

Sistem baru ini dibuat malah menguntungkan (peserta). Budi meminta untuk peserta yang telah melalui SBMPTN kemarin seharusnya fokus pada substansi tes dan bukan strategi mengerjakannya.

Budi juga mengajak semua pihak untuk menyampaikan hal yang benar baik kepada mahasiswa maupun perguruan tinggi yang akan menerima mahasiswa.

 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Jokowi Minta Pengusaha Manfaatkan Peluang dari Perang Dagang

Nasional
Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Irman Gusman Akan Hadirkan Hamdan Zoelva dalam Sidang Permohonan PK

Nasional
Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Video Pelaku Penculikan Anak Berpura-pura Gila di Bekasi Dipastikan Hoaks

Megapolitan
Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Polisi Perancis Selamatkan Bayi Singa yang Ditaruh di Tempat Tidur Anak

Internasional
Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Baru Diresmikan, Taman Air Mancur Kota Tasikmalaya Kini Disesaki PKL

Regional
Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga Terpaut 20 Persen, Ini kata Zulkifli Hasan

Nasional
Ma'ruf Amin: Perangnya Santri 'Zaman Now', Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Ma'ruf Amin: Perangnya Santri "Zaman Now", Perang Ideologi yang Ancam NKRI...

Regional
Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Trump: Putra Mahkota Saudi Mungkin Terlibat dalam Pembunuhan Khashoggi

Internasional
Jokowi: Sekarang Impor Lebih Besar dari Ekspor, Kita Defisit Terus

Jokowi: Sekarang Impor Lebih Besar dari Ekspor, Kita Defisit Terus

Nasional
Laju Eskalator Turun Tak Terkendali, Puluhan Suporter CSKA Terluka

Laju Eskalator Turun Tak Terkendali, Puluhan Suporter CSKA Terluka

Internasional
Turap yang Longsor di Pejagalan, Jakut, Akan Segera Diperbaiki

Turap yang Longsor di Pejagalan, Jakut, Akan Segera Diperbaiki

Megapolitan
Pencuri Dompet Ditemukan Tewas di Teras Rumah Warga, Ini Faktanya

Pencuri Dompet Ditemukan Tewas di Teras Rumah Warga, Ini Faktanya

Regional
Dikira Tertidur, Pria Ini Meninggal Terduduk di Terminal Tirtonadi Solo

Dikira Tertidur, Pria Ini Meninggal Terduduk di Terminal Tirtonadi Solo

Regional
24 Oktober 2003, Akhir dari Mimpi Pesawat Supersonik Concorde

24 Oktober 2003, Akhir dari Mimpi Pesawat Supersonik Concorde

Internasional
Kasus Dugaan Suap Perizinan Meikarta, KPK Panggil 11 Saksi

Kasus Dugaan Suap Perizinan Meikarta, KPK Panggil 11 Saksi

Nasional

Close Ads X