Mahasiswa UGM Bikin Kukis yang Berpotensi Cegah Tumor dan Kanker - Kompas.com

Mahasiswa UGM Bikin Kukis yang Berpotensi Cegah Tumor dan Kanker

Kompas.com - 09/07/2018, 15:20 WIB
Coodasi cookies yang terbuat dengan bahan tambahan bubuk daun sirsak.Dok. Coodasi Cookies Coodasi cookies yang terbuat dengan bahan tambahan bubuk daun sirsak.

JAKARTA, KOMPAS.com - Empat mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) menciptakan biskuit atau cookies dengan bahan tambahan bubuk daun sirsak yang berpotensi mencegah penyakit tumor dan kanker.

Keempat mahasiswa tersebut adalah Diah Ayu W, Athaya Shafiyya, Muhammad Haidar I., dan Ayu Sundari yang berasal dari beberapa fakultas.

Proses penelitian dalam pembuatan cookies ini di bawah bimbingan dosen Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) UGM, Fiametta Ayu Purwandari, S.TP., M.Sc.

Kue kering tersebut berpotensi mencegah penyakit tumor dan kanker karena daun sirsak memiliki kandungan antioksidan dan acetogenin (zat anti kanker).

Ide pembuatan kue kering

Ide pembuatan kue kering ini berawal dari keprihatinan terhadap pola hidup masyarakat modern yang senang mengonsumsi makanan instan.

"Awalnya kami melihat bahwa masyarakat Indonesia era sekarang ini mulai dari anak-anak sampai dewasa mempunyai kecenderungan yang tinggi untuk mengonsumsi junk food dan makanan instan yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan di dalam tubuh kita. Tanpa disadari, konsumsi makanan tidak sehat itu dapat memicu radikal bebas dalam tubuh, sehingga dalam jangka panjang dapat memicu zat-zat karsinogenik yang menimbulkan penyakit tumor dan kanker. Melihat fenomena tersebut, kami berpikir untuk mencari alternatif untuk pencegahan kanker dan tumor sedini mungkin," kata Diah kepada Kompas.com, Senin (9/7/2018).

Baca juga: Yokawan, Permainan yang Terinspirasi Jumanji Karya 5 Mahasiswi IPB

"Akhirnya, kami menemukannya di daun sirsak. Kemudian, berpikir untuk menciptakan produk cookies yang mana banyak disukai oleh semua orang segala usia dengan tambahan bubuk daun sirsak sebagai nilai fungsional berpotensi untuk pencegahan tumor dan kanker," lanjut dia.

Pengembangan ide pembuatan makanan ini didukung oleh Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) melalui Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKM-K) sebagai salah satu tim yang lolos PKM-K.

 

[COODASI : COOKIES SEHAT DAUN SIRSAK SUDAH OPEN PRE-ORDER 26-30 JUNI 2018] . Haloo Fellas! ???????????? Kami datang membawa kabar gembira nih! Akhirnya kami Open Pre Order LAGI! Waahh pasti sudah kangen banget yaa buat nyobain Coodasi ini????? . Terdapat 3 varian rasa yang ditawarkan yaitu original, coklat, dan pandan. Kami juga menjual dengan 3 kemasan yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan kamu????????at last!???? Tenang, untuk harganya sudah disesuaikan dengan kantong kamu???? . 1. COOMIS (Coodasi Ekonomis) Coodasi dengan kemasan ekonomis 20 gram yang berisi 3 cookies dengan harga hanya Rp2.000 saja loh!???????????????? Coomis ini cocok untuk kamu yang pengen nyemil cantik dikos, untuk temen belajar, dan mudah untuk dibawa kemana-mana???? 2. COONYANG (Coodasi Kenyang) Coodasi dengan kemasan medium 60 gram yang berisi 9 cookies dengan harga Rp5.000 saja!???????????? Coonyang ini cocok banget buat kamu yang lagi kelaparan tapi gak mau makan berat???? dan cocok banget buat dibagi bersama teman-teman kamu ketika main/garap laporan/rapat???? 3. COOTUPAT (Coodasi Ketupat) Coodasi dengan kemasan toples 250 gram, harganya cuma Rp25.000 aja loh!? Kemasan toples ini cocok banget buat nemenin kamu nggerjain tugas/laporan nih, bisa buat menjamu tamu, dan pastinya karna udah deket sama Idul Fitri, cocok banget buat isi meja tamu! Apalagi buat oleh-oleh pas pulang kampung untuk keluarga tercinta, wagelaseh???? . Untuk sajian perkemasan mix diberi rasa original, pandan, dan coklat seperti pada gambar. Tapi untuk kamu yang ingin mencoba rasa tertentu saja bisa dilakukan by request kok???? . Yuk! Tunggu apalagi??????????? Bisa langsung order ke : Whatsapp : 089512090385 Line : @ixy2759l Instagram : @fantasticoodasi

A post shared by coodasi (@fantasticoodasi) on Jun 26, 2018 at 2:03am PDT

Proses pembuatan biskuit

Daun sirsak yang digunakan sebagai bahan tambahan di biskuit ini diolah menjadi bubuk.

Pengolahan bubuk daun sirsak dilakukan sendiri oleh keempat mahasiswa ini.

"Bubuk daun sirsaknya kami mengolah sendiri, agar bisa dikontrol sehingga lebih efektif dalam pemanfaatan senyawa fungsionalnya," lanjut Diah.

Tepung yang digunakan untuk produk ini adalah tepung mocaf tanpa pemanis sehingga cocok untuk dikonsumsi penderita diabetes.

"Keunggulan lain dari produk ini adalah digunakannya tepung mocaf (tepung singkong modifikasi) yang gluten free dan kaya serat, low calories karena gula yang digunakan sedikit, sehingga cocok untuk penderita diabetes juga," ujar Diah.

Baca juga: Konsep Mobil Sampah Plastik Mahasiswa UGM Juara di Inggris

Komposisi gula dari produk ini hanya setengah dari biskuit komersil lainnya.

Selain itu, mereka menggunakan bubuk kayu manis untuk menciptakan aroma khas.

Hingga saat ini, produk biskuit ini sudah terjual sebanyak 950 buah.

Ada tiga varian rasa dari produk biskuit ini, yakni original, coklat, dan pandan yang dipasarkan dalam tiga paket kemasan.

Tiga paket kemasan tersebut antara lain kemasan cookies ekonomis dengan berat bersih 20 gram dijual seharga Rp 2.000; kemasan cookies kenyang dengan berat bersih 60 gram dijual seharga Rp 5.000, dan kemasan ketupat dengan berat bersih 250 gram dijual seharga Rp 25.000.

Mereka berempat sedang melakukan penelitian lebih lanjut terkait biskuit ini.

"Perlu diingat juga bahwa cookies kami disini 'berpotensi' mencegah tumor dan kanker, karena perlu adanya penelitian lebih lanjut untuk klaim bahwa cookies kami bisa mencegah tumor dan kanker. Kami sedang proses melakukannya," kata Diah.


Terkini Lainnya


Close Ads X