Hari Anak Nasional dan PR Besar Pendidikan Anak Indonesia

Kompas.com - 23/07/2018, 12:38 WIB
Ilustrasi Pembelajaran Berbasis Teknologi Dok. ZeniusIlustrasi Pembelajaran Berbasis Teknologi

KOMPAS.com - Tanggal 23 Juli secara rutin diperingati sebagai Hari Anak Nasional (HAN). Tahun ini HAN mengangkat tema ,"Anak Indonesia, Anak GENIUS" yang merupakan akronim dari Gesit, Empati, Unggul dan Sehat.

Dalam bincang Kompas.com bersama Wisnu Subekti dan Sabda Subekti, pengamat pendidikan dan juga pendiri media pembelajaran berbasis teknologi Zenius, masalah pendidikan anak di Indonesia masih menjadi pekerjaan rumah besar yang perlu dituntaskan.

1. Masih rendahnya standar kualitas

Salah satu pemetaan pendidikan di Indonesia adalah melalui PISA (Programme for
International Student Assesment) yang diinisiasi oleh Organisation for Economic Co-
Operation Development (OECD).

Indonesia bergabung PISA sejak tahun 2000. Ujian PISA dilakukan tiga tahun sekali kepada siswa usia 15 tahun (setara SMP kelas II atauIII). PISA fokus menguji mengenai tiga pelajaran; yaitu sains, matematika, dan membaca.

Lantas, separah apa kondisi pendidikan di Indonesia? Pada hasil ujian PISA tahun

Tahun 2012, sebesar 76% siswa Indonesia mengikuti tes tersebut tidak bisa mencapai level 2
dalam menjawab soal yang berikan. Artinya, baru dua pertanyaan yang diberikan, mayoritas anak didik kita gagal.

Baca juga: Perlukah Siswa Dibebaskan dari PR? Ini Kata Psikolog Pendidikan

Dibandingkan dengan negara lain, seperti negara ASEAN, Indonesia termasuk yang berada di level terbawah versi PISA. Bandingkan dengan negara tetangga, seperti Malaysia yang tingkat lulus level 2-nya mencapai 48%.

Bahkan Vietnam yang PDB-nya di bawah Indonesia memiliki tingkat lulus hingga 86%. Sedangkan Indonesia hanya 24%.

2. Mengubah metode mengajar

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X